Kukuhkanlah pasakmu

Sedar atau tidak, ujian tetap menimpa sama ada di kala senang atau susah, di masa sehat atau sakit, di saat bahagia mahu pun derita. Hakikatnya kehidupan adalah medan ujian. Bagi yang mempercayai hari pembalasan walau pun berbeza kepercayaan tetalpi tetap akan memberikan kesan.

Kehidupan yang sepi tanpa ujian seakan terasa mendatar. Sunyi tanpa cabaran. Kadang kala dengan ujian akan lebih mematangkan, mungkin akan ada yang akan kecundang, mungkin ada yang akan terus berjuang.

Pokoknya ujian itu tetap datang menerjah, walau pun tanpa ditempah. Cumanya bagaimana respons dan tindak balas kita pada sesuatu ujian itu yang mungkin berubah dan mencorakkan siapa kita.

Ada yang diuji dengan penderitaan dan kesakitan, keperitan lagi kepayahan, kesengsaraan serta kehilangan; itu mungkin lebih memberikan kesan. Namun andai diberi pula dengan kesenangan dan kebahagiaan, kemewahan dihiasi pula dengan kekayaan, kecukupan serta kepuasan; itu mungkin ramai yang tidak perasan.

Bagaiman pula reaksi kita? Tepuklah dada muhasabahlah diri..

Agar yang dikurnia tidak menjadikan kita lebih SYUKUR, Bukannya kian KUFUR

 

Terhalangkah dia?

“Saya perasan ramai di antara pesakit di hospital kelihatan seolah-olah tidak mendirikan solat?”, soal Dr Ashraf.

“Mungkinkah dia solat tetapi kamu tidak perasan?”, getus Ahmad seperti mahu bersangka baik.

“Dah di tanya, tapi boleh pula dia menjawab tunggu esok la balutan di lengan ini di buka. Sekarang tidak sesuai la mahu bersolat.” Dr Ashraf mengulangi semula jawapan yang diajukan . Kedengaran seperti geram marahnya masih tidak kehabisan.

“Sepatutnya ketika sakit inilah perlu lebih dekat dengan TUHAN, lagi-lagi yang dah senja macam Pak Cik ni. Kalau tak nak tunggu sampai bila? Berbaur sedikit penyesalan kedengaran nada Pak Abu.

 

Sebahagian daripada panduan solat ketika sakit

Sebahagian daripada panduan solat ketika sakit

 

Pak Abu yang berkongsi banyak pengalaman dirinya sepanjang berada di hospital. Walau mencecah 80-an tetapi masih kelihatan gagah berjalan dan tidak jemu berkongsi pengalaman kepada mereka yang ingin gemar memulakan bicara.

“Nak cakap bagaimana Pak Abu? Kalau masa sehatnya sudah alpa dalam mendirikan solat. Masakan pula masa sakitnya solatnya akan menjaga tuannya?”, sinis tapi padu ujar Ahmad dengan tenang.

“Bukankah menjadi kewajipan kita harus menegur mereka menjaga solatnya?”, soal Dr Ashraf semula.

“Sudah semestinya. Tapi harus diingat Dr Ashraf. Dalam mahu menegur bukan sampai menghina. Perlukan adab sopan dalam menegur orang lain. Perkara ini memang sukar mahu diatasi, apatah lagi mahu diperhalusi. Khususnya orang yang lebih tua dari kita. Tanggungjawab tetap tidak berubah. Berilah nasihat secara sesuainya pada mereka. Jika mereka ada kepayahan bimbinglah mereka dengan rukhsah mendirikan solat. Saya lihat banyak info dan kemudahan yang telah disediakan oleh pihak hospital. Jika mereka masih lagi berkeras, lenturlah mereka dengan hikmah. Sekiranya mereka belum mampu menjaga solatnya sepanjang di hospital, setidaknya mereka sudah mula dapat mengenal perihal mereka yang mereka menjaga solat. Mudah-mudahan itu menjadi asbab hidayah padanya kelak.” Secara panjang dan jelas penjelasan dari Ahmad.

Sungguh hospital memberikan pentas yang luas pada mereka untuk memerhati dan mempelajari. Lihat sahajalah bagaimana reaksi mereka yang mendirikan solat. Sama ada di kalangan pesakit, jururawat, Doktor mahu pun pelawat pasti ada beda.

Bila mereka memelihara perhubungan dengan TUHAN, dapat terpancar terjalinnya mesra hubungan dengan insan.

 

HARAPAN TIDAK AKAN SIRNA

Orang yang sihat tidak akan dapat merasai betapa manisnya nikmat sihat. Hanya yang sakit sahajamenghargai betapa bahagianya sihat.

image

Saban hari itulah yang sering dinantikan oleh pesakit dalam wad rawatan harian. Perbualan yang sering menjadi buah mulut. “Sudah boleh pulangkah pada hari ini?”

Bermula dari pagi hingga ke petang, debarannya cuba di tunggu. Andai dibenarkan pulang, kegembiraannya begitu terpancar. Hingga memberikan kesannya pada mereka yang tinggal berdekatan dengannya. Andai terpaksa di tahan lagi semalaman, pasti hari esok tidak sabar untuk disambut datang. Walaupun keadaan kesihatannya masih belum begitu memberangsangkan dan perlu membuat rawatan susulan, namun kebenaran dibenarkan pulang walau mungkin sementara itu benar-benar memberi 1001 sinar harapan dan kebahagiaan.

image

Begitulah juga. Harapanlah yang terus membuatkan kita terus mengorak langlah. Andai semalam sudah terpadam, andai hari ini sudah menjelang malam, sedarlah esok masih lagi punyai harapan🙂

 

Giving is Living

Mitch Albom

Mitch Albom

Best selling Author, Journalist and Philantropist

-GIVING IS LIVING-

Morrie was dying. We came to visit by his side. Family. Friends. Former students.

Not everyone was so comfortable. Death can make you squeamish. Many visitors, I noticed, came with a plan. They were going to tell happy stories, share jokes, show photos. They’d go into Morrie’s office, where he lay motionless in a long chair. The door will shut. And an hour later they’d emerge tears.

But they were crying about… Their job, Their divorce, Their issues.

“I went in to cheer him up,” they’d say, sniffing, “but he started asking me about my life and how my problems and, next thing I know, I was bawling.”

I watched this happen so many times that finally I went to Morrie and I said, “I don’t get it. You’re the one dying from ALS, this awful, debilitating disease. If ever everyone has finally earned the right to say, ‘Let’s not talk about your problem, let’s talk about my problem,’ it’s you!”

He looked at me sadly.

“Mitch,” he whispered, “why would I ever take like that? Taking just reminds me that I’m dying.” He smiled. “Giving makes me feel like I’m living.”

Giving makes me feel like I’m living.
It is a profound little sentence.
And some of the best advice I’ve ever received.

Our culture, of course tell us opposite. The more you take, the more alive you are. The more money in your bank account, cars in your garage, or shoes in your closet, the more you are winning the game.

But think about your final moments in this world, like the one that Morrie endured. At the most crucial time, when you are clinging to life, all that you own will be of no use to you. What purpose will a sports car serve at the point? Jewelry? A big screen TV? Chances are that stuff won’t even be in the room.

All that will be matter, as the precious point, is that the people you love you are by your side, right? Well the people who love you will likely the one to whom give you time. The one who give you warmth and affection. When you most want to feel alive, the things you gave will be the things the return.

Try it sometime-maybe the next time you depressed or blue. Maybe the next time taking something or achieving status doesn’t make you happy as you thought it would. Instead, go someplace where you’re needed-talk to struggling friend, cheer up someone in a hospital, scoop potatoes at a soup kitchen. You’ll be surprised how energized you feel you feel afterward, how your blues may quietly disappear when you see someone who has it worse.

And if, if your way out, you get the small tingle in your stomach when those people whisper “Thank you?”

That’s being alive.
And it comes from giving, not taking.
Morrie, once again, had it right.

Adapted from book:

image

“The more we giving until the last breath, the more we living “

Proses lebih bernilai daripada matlamat akhir

“Sambung pengajian di peringkat postgrade ini terasa mencabar?” seolah-olah Farhan meluahkan keluhan.

“Lain bukan suasanananya ketika belajar undergraduate dulu kan?” Ahmad mendatangkan pula persoalan lain.

“Betul tu Farhan. Cara pembelajaran, bahkan suasananya adalah jauh beza sama sekali.” Farhan mengerti apa yang yang Ahmad persoalkan.

“Semasa undergraduate dahulu, kita telah diberi timeline dan silibus yang rigid untuk menamatkan pengajian. Cuma ikut sahaja apa yang telah digariskan oleh pihak Fakulti dan University, insya ALLAH pada masanya kita semua akan berjaya menamatkan pengajian.” Ahmad menghuraikan lagi.

Research program ini memang sangat mencabar,” Farhan kedengaran seperti kecewa.

“ Kedengaran seperti menyesal ke sambung pengajian di peringkat postgrade ini sahaja Farhan?” Ahmad membalas pula dengan persoalan.

Kedua-duanya terdiam seketika.
Melepaskan pemandangan di bumi nan hijau, mencari sekelumit ketenangan, mengharap segenggam kekuatan.

Staring on the nature

“Mungkin kalau coursework program tidak terlalu mencabar seperti ini kan Ahmad?” Farhan mula bersuara.

“Betul tu. Tapi setiap bidang pengajian ada cabarannya tersendiri. Coursework ada cabarannya. Mix-mode program ada halangannya. Research program juga ada dugaannya tersendiri.” Ahmad cuba membetulkan cara pandang Farhan.

“Bukan senang kalau nak senang, bukan susah kalau nak susah” Farhan menambah lagi.

Keduanya tertawa seketika selepas mendengar penjelasan Farhan. Memamg ada betulnya. Itulah lumrah alam. Walau pun usaha itu adalah tangga kejayaan. Tetapi usaha semata bukanlah faktor penentu kejayaan.

“Kita sama-sama sudah melangkah masuk ke alam pengajian ini. Aku berdepan dengan cabaran aku sendiri, kau pun ada mengalami halangan kau yang tersendiri.” Farhan cuba untuk merasionalkan.

“Betul tu. Memang ibu bapa kita tidak pernah mendesak kita untuk sambung belajar dahulu, tetapi apa yang telah kita mulakan, selesaikanlah dia sehingga penghujungnya. Jangan hampakan harapan mereka.” Ahmad menyuntik kata semangat.

“Alang-alang menyeluk perkasam, biarlah sampai ke pangkal lengan; Alang-alang menggenggam bara, biar sampai menjadi api.” Farhan memberikan kiasan.

“Tetapi terasa tempoh pengajian yang diberikan untuk Master selama 2 tahun dan PhD selama 3 tahun terasa terlalu singkat. Tidak sempat mahu menyempurnakannya.” Kedengaran nada Ahmad dalam kebimbangan.

“Betul juga. Semua orang yang menyambung pengajian di peringkat pengajian postgrade pasti merasakan benda yang sama. Seolah-olah 4 dan 6 semester itu begitu pantas masa berlari. ” Farhan tidak dapat menafikannya.

“Walaupun masanya itu kelihatan seperti singkat, tetapi proses yang kita tempuhi sepanjang itu adalah proses yang penting dan mematangkan kita. Walaupun keputusan akhir itu kita sendiri tidak pasti, tetapi setidaknya kita telah mencuba sehabis daya.” Farhan menambah lagi

Ahmad mengangguk tanda setuju.

“Aku yakin, setelah tamat belajar nanti pasti kita bukan lagi seperti mana ketika tamat undergrade dahulu. Cara berfikir dan bertindak kita pasti sudah jadi lebih matang, kreatif dan kritis. Bukankah itu yang kita pelajari dalam pengajian research mood ini? Kita boleh mengaplikasikannya dalam segenap ruang kehidupan. Itulah yang sebenarnya yang membuktikan kita sudah berjaya.” Farhan memberikan penjelasan lagi.

Sekali lagi Ahmad mengangguk tanda setuju.

“Berkemungkinan besar aku rasa aku tidak mampu menghabiskan pengajin ini dalam 2 tahun.” Ahmad menyuarakan kegusarannya.”

“Tetapi setidaknya pasti kau akan menamatkannya walau pun mungkin terpaksa extend bukan?” Farhan cuba menduga.

“Itulah yang aku sangat harapkan.” Ahamd menyatakan impiannya.

“Pihak IPTA meletakkan 2 tahun untuk Master dan 3 tahun untuk PhD salah satu sebabnya mahu memotivasikan kita menamatkan pengajian dengan secepatnya.” Farhan cuba memberikan penjelasan.

“Paling penting kita berjaya menyempurnakan pengajian kita. Buktikan pada diri kita sendiri terlebih dahulu bahawa kita boleh berjaya!” Farhan berkata dengan penuh semangat.

process-is-more-important-than-outcome

“Tetapi bagaimana pula jika aku gagal menamatkan pengajian ini?” Ahmad kelihatan lebih cemas.

“Tiada siapa yang mahu kegagalan.” Farhan berkata perlahan, setelah menyepi beberapa ketika.

“Tetapi kita cubalah yang terbaik dahulu. Dan kalau ditakdirkan antara kita gagal menamatkan pengajian ini, percayalah kegagalan menamatkan pengajian bukanlah kegagalan dalam hidup. Sepanjang beberapa tahun menelaah ini, pasti ada banyak perkara yang kita telah pelajari dan boleh diadaptasi.” Farhan cuba memotivasikan diri.

“Aku tahu perkara ini bukan mudah. Sebab aku bersama-sama dengan kau telah memulakan langkah ini. Tapi marilah kita bersama-sama menamatkannya. Jangan rasa terlalu stress.” Farhan cuba meyakinkan diri sendiri.

“Jom kita pulang. Tidak sedar pula sudah lewat petang.” Ahmad cuba menyedarkan keadaan.

Mereka berdua pulang menuju sebelum gelap malam mendatang.

Hasil akhir yang diperolehi daripada suatu proses yang panjang itu penting. Tetapi kadang kala apa yang lebih penting adalah proses itu sendiri walaupun kadang kala kita gagal perolehi apa yang kita hajati di akhirnya.

Proses itu sendiri kadang kala yang menjadikan kita berjaya dan lebih mematangkan kita. Mungkin ada yang akan memperlekehkan kita jika kita gagal memperoleh apa yang kita impikan. Tetapi kita sendiri sejauh mana kejayaan perolehi.

TUHAN telah membetulkan cara pandang dan cara nilai manusia dalam firmanNYA.

“Dan mereka telah tinggal tidur dalam gua mereka: Tiga ratus tahun dengan kiraan Ahli Kitab), dan sembilan lagi (dengan kiraan kamu).”

(al-Kahfi; 19:25)

Walaupun ringkasnya boleh sahaja dapati jawapan akhirnya adalah 309 tahun, tetapi pada ayat itu hanya menyatakan proses tanpa menjelaskan keputusannya. Ada pelbagai hikmah yang boleh kita pelajari hanya dari sepotong ayat.

simple-background-new

Salah satu hikmahnya adalah TUHAN mengajar dan membetulkan sisi pandang kita bahawa kadang kala proses itu adalah lebih penting tanpa menyatakan keputusan akhirnya.

Dalam kehidupan seharian, janganlah dengan mudah kita menghukum kegagalan orang lain bila mana mereka gagal mendapat keputusan akhir setelah berusaha bersungguh-sungguh dan berserah; sama ada dalam bidang pelajaran, pekerjaan, mahu pun perkahwinan. Kadang kala mereka sebenarnya tanpa sedar telah berjaya memperoleh kejayaan yang lebih besar dan bermanfaat untuk dihayati dalam kehidupan.

Hargailah setiap proses yang kita lalui dalam hidup, kerana kadang-kadang proses untuk mencapai kejayaan dalam matlamat akhir itulah kejayaan sebenar kita.

Persediaan Kehidupan yang sering kita terlupa

Setiap insan mengimpikan sebuah masa depan yang bahagia walaupun mungkin tidak sempurna. Kerana bahagia dan sempurna adalah dua perkara yang sangat subjektif pentaksirannya bagi insan.

Namun ada juga di kalangan kita yang asyik terlena dengan kejayaan semalam. Tidaklah salah untuk mengambil inspirasi daripada kejayaan silam. Namun hidup ini bukanlah selamanya terus dibuai dalam lipatan semalam.

Janganlah kita terus hanyut dibuai dalam lipatan silam, kerana hidup pada hari ini adalah usaha untuk terus melakar kejayaan pada masa hadapan.

African Proverb

Persoalan Impian Masa Hadapan

Persoalan ini sering kali diajukan kepada segenap lapisan masyarakat. Sama ada ditanya kepada mereka yang masih lagi di bangku sekolah rendah hatta kepada mereka yang sudah bekerjaya. Pasti mereka akan memberikan jawapan yang pelbagai mengikut kematangan dalam berfikir.

Bahkan jika diimbas semula kepada diri masing-masing, pasti akan terkenang semula jawapan-jawapan yang pernah suatu masa dahulu kita berikan andai ada mereka yang mengajukan pertanyaan. Mungkin ada yang tersenyum sendirian, mungkin ada yang bermenung seorangan.

Lazimnya dalam tahap pendidikan mengikut pengkelasan peringkat pengajian, bermula daripada sekolah rendah, sekolah menengah, Institut Pengajian Tinggi bagi mereka yang berkemampuan dan berkelayakan bahkan sehingga ke alam pekerjaan, jawapan yang diberikan adalah berdasarkan apa yang kita impikan dalam masa yang terdekat.

Sebagai contoh murid sekolah rendah akan menjawab pertanyaaan ini bagi menjawab keperluan dan kemahuan dia pada tahap hidup selepasnya; iaitu bermula daripada sekolah menengah idaman sehinggalah kepada alam pekerjaan.

Jika dilontarkan persoalan pula kepada mereka yang berada di sekolah menengah, jawapan mereka akan meliputi kemahuan bagi mereka yang melanjutkan pelajaran kepada peringkat IPT atau pun mahu bekerja, mungkin ada juga yang mahu berkeluarga.

Begitulah seterusnya…

Ada impian yang kita dambakan yang kesampaian, namun ada juga yang hanya sekadar terus menjadi impian. Namun semua itu akhirnya menjadikan kita terus matang dalam meneruskan perjalanan kehidupan.

 Thanskful

Dalam satu perbualan yang santai di waktu pagi ketika bersama dengan beberapa orang rakan.

“Apa perancangan kamu selepas tamat belajar?” Soal Ahmad bagi memulakan bicara.

“Saya merancang mahu bekerja, mahu mengurangkan beban tanggungan keluarga.” Daud menjawab perlahan.

“Baguslah demikian. Sebab kamu adalah anak sulung, moga TUHAN permudahkan urusan kamu.” Ahmad cuba menyuntik kata semangat.

“Saya mahu menyambung pelajaran!” jawab Kamal dengan penuh keyakinan.

“Kamu mahu sambung dalam bidang apa?” Daud seakan berminat untuk tahu.

“Saya masih lagi mencari bidang yang betul-betul saya berminat untuk saya ceburkan diri.” Kamal cuba untuk menjelaskan.

“Sambung pengajian di peringkat seterusnya bukanlah suatu perkara yang mudah. Kamu harus kukuh dalam memasakkan niat dan melipatkaligandakan usaha, ramai senior saya memberikan nasihat demikian.” Ahmad cuba memberikan satu sisi pandang yang berbeza.

“Ya saya tahu, terima kasih kerana mengingatkan saya. Tolong doakan saya.” Kamal menjawab sambil terpancar sinar harapan dibalik senyumannya.

a-luncheon-time

“Selepas saya mendapat pekerjaan yang sesuai, saya mahu berkahwin dan membina rumah tangga bahagia!” Secara spontan Hafidz menjawab dengan penuh semangat.

“Baguslah jika demikian kerana kamu pun bertemu calon sesuai.” Ahmad memberikan komentar.

Hafidz tersenyum seakan tersipu malu.

“Selepas ada rumah tangga bahagia apa lagi yang kamu mahu?” Daud mula menyoal.

“Saya mahu kahwin lagi!” dengan selamba Hafidz menjawab sambil ketawa.

Jawapannya yang spontan itu membuatkan hampir semua orang yanga ada bersama turut tidak mengawal perasaan daripada turut tergelak sama.

“Sedarkah kamu bahawa apa yang kita kongsikan ini adalah sesuatu perkara yang berada di masa hadapan. Dan semua itu adalah sesuatu yang belum pasti?” Daud cuba untuk memulakan semula bicara selepas reda.

Mereka yang lain semua mengangguk tanda setuju.

“Apa yang kita impikan ini semua adalah belum pasti. Namun apa yang lebih pasti adalah suatu masa nanti kita pasti akan mati bertemu ILAHI.” Daud cuba untuk berkongsi rasa.

“Agama kita tidak larang untuk kita memiliki kejayaan dan impian pada masa hadapan. Carilah kejayaan kita sementara masih di sini namun jangan sampai kita terlupa untuk bekalan kita untuk menghadapi kematian kerana kematian itu adalah pasti.” Daud cuba untuk merasionalkan keadaan.

 

Soalan panik menjelang hari raya.

Menjelang hari raya tika bertemu sanak saudara. Ada yang akan bertanya tentang persoalan mengenai jodoh. Ada yang gemar menjadikan hal ini sebagai bahan usikan. Bahkan akan ada yang tersinggung hati andai mereka yang sudah keterlanjuran usia.

 Soalan Bocor Hari Raya

Hadapilah dengan cuba untuk berlapang dada. 

Andai ada jawapan yang rasional untuk menjawab kepada persoalan, maka jawablah dengan terancang bukan dengan emosional. Andai masih belum memiliki jawapan atau pun perancangan, maka cukuplah sekadar membalas sekuntum senyuman.

Andai jodoh tidak lagi kesampaian, sedarlah bahawa dalam hidup ini masih terlalu banyak lagi yang perlu kita kecapi dan nikmati. Jangan kerana ketidakmampuan kita memiliki jodoh, menghalang kita daripada memiliki kejayaan-kejayaan yang lain di dalam hidup.

Sungguh bukan jodoh yang tidak kunjung tiba yang aku gusarkan, namun kematian yang datan menjemput secara tiba-tiba itu yang lebih aku takutkan.

 Bagi yang telah berkahwin pula, pasti akan ada yang akan bertanya bilakah mahu memiliki anak.

Persoalan demi persoalan akan terus diajukan tentang  sebahagian soal kebahagaiaan dalam kehidupan, Kerana sifat manusia itu sendiri yang selalu suka bertanya. Kadang kala tidak semua persoalan itu perlu dijawab sebagaimana persoalan itu ditanya.

Sebelum mahu menjawab persoalan, cubalah untuk memikirkan terlebih dahulu tentang rasionalnya dan bagaimanakah cara yang paling rasional mahu menjawab persoalan.

Itulah sebenarnya yang berlaku saban hari.

Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya; dan Allah Amat Mendalam PengetahuanNya mengenai segala yang kamu kerjakan.

(al-Munafiqun: 11)

Dalam keasyikan kita untuk melakar masa hadapan yang bahagia dan sempurna khususnya mereka yang masih lagi berada dalam usia muda, namun jangan sampai terlupa untuk membuat persediaan dalam mendepani kematian.

 

Beribadah tetapi tiada ‘buah’

Pembelajaran adalah suatu proses yang berterusan. Tidak akan pernah berhenti hingga denyut nadi terhenti.

Kebolehan seseorang dalam mendalami sesuatu bidang pekerjaan akan bertambah seiring dengan kekerapan kita mengulangi sesuatu perbuatan umumnya. Dibantu dengan pelan tindakan yang betul dan sempurna. Disusuli dengan semangat yang tidak pernah luntur.

 practicenote

Analogi mudah, seorang atlet sukan  yang memiliki bakat semulajadi,  berlatih berbekalkan dengan semangat yang kental, diasah bakatnya oleh jurulatih yang luas pengetahuan kaya pengalaman, akhirnya dia akan mampu untuk berjaya menjadi seorang atlet yang berjaya dalam bidang yang di ceburi.

Dalam contoh yang lain, seorang tukang masak yang mahir di dapur lazimnya bermula dengan semangat untuk mencuba dan belajar yang tidak mudah luntur. Senantiasa mencuba pelbagai resipi dalam menyediakan juadah yang enak untuk dihidangkan.

Seorang doktor yang menghabiskan masanya bertahun-tahun lamanya dalam menelaah pengajiannya. Kemudian menempuh zaman praktikalnya (housemanship) untuk beberapa tempoh selepas itu akan merasakan kepayahan dalam peringkat awalnya. Setelah beberapa tahun bekerja dan berkecimpung dalam bidang yang sama, perkara yang menjadi routine baginya dahulu mencabar, kini telah menjadi mudah. Selepas berpuluh-puluh tahun ia akan mampu menjadi seorang doktor pakar.

Begitu jualah dalam pelbagai lagi ruang pekerjaan yang kita laksanakan.

Pengalaman yang diperoleh daripada proses yang berulangan akan menjadikan kita lebih matang dan lebih mahir dalam sesuatu bidang yang kita ceburi.

Itulah sunnah alam.

basketball

Pun dalam masa yang sama, proses pengulangan juga ada sisi pandang yang boleh bertukar daripada kelebihan menjadi kekurangan, secara tanpa sedar.

Timbul di benak hati mempersoalkan diri, sebagai Muslim ada ibadah fardhu yang wajib yang dilakukan secara berulang kali, sama ada dalam konteks seharian, tahunan atau pun sekali seumur hidup. Turut sama dicelah-celah itu turut disertakan dengan perbuatan yang sunat mahu pun harus dalam memenuhi keperluan tuntutan agama.

Kekerapan dalam mengulangi kewajipan yang sama akan boleh menjadikan kita melakukan sesuatu itu kerana perkara itu terasa sudah seperti adat, bukan kerana syariat yang punyai matlamat. Kita mungkin melakukannya kerana itu telah menjadi aktiviti seharian. Di pandu dengan subconcious mind atau pun minda bawah sedar dalam melengkapkan aktiviti seharian berpandukan biological clock.

Sering mempersoalkan diri; solat fardhu yang kita dirikan setiap hari, bersempena bulan Ramadhan yang sedang ditempuhi dengan ibadah puasa di siang hari, membaca al-Quran yang galak diperhebatkan tanpa mengira masa dan ketika, solat tarawikh yang dihidupakan pada malam hari, di tambah pula dengan tazkirah yang diberi dan pelbagai lagi amalan yang lain.

Sewajarnya selepas berulang-ulang kali mengulanginya sepanjang hayat hingga ke hari ini, seharusnya penghayatan pada  tahun semasa akan menjadi lebih baik daripada tahun sebelumnya.

Sedangkan kita ada garis pandunya, sedangkan kita  miliki contoh qudwahnya, sedangkan wujud sumber rujukannya.

Pasti ada hikmah mengapa TUHAN perintahkan kepada kita untuk mengulanginya berulang kali..

 fasting_can-change-your-life

Namun terasa seperti sama sahaja. Seolah tiada beza. Seumpama tiada kesan daripadanya.

Walaupun saban tahun berulang kali diperingatkan kepada kita bahawa dengan berpuasa itu mudah-mudahan kita akan menjadi orang yang bertaqwa.

Lebih problematic lagi bila mana ada yang menilai kesan sesuatu amalan ditimbang dengan kesan perlakuan.

Ramadhan bakal melabuhkan tirainya tidak lama lagi. Masih sempat untuk kita untuk mengubah apa yang sudah terjadi. Menyesali apa yang sudah berlalu tidak memadai.

Bermula pada detik ini, jadikanlah keberkatan dan kerahmatan yang dilimpahkan dalam bulan  Ramadhan ini penuh penghayatan serta pengharapan. Agar hari semalam yang ditinggalkan menjadi pengajaran, hari ini yang dilalui adanya penambahbaikan, agar hari esok yang dirancang tidak mengulangi kesilapan silam.🙂

Rapuh

Harapan seteguh tembok yang ku bina demi menempuh hidup,

Rupanya seperti serapuh tali bila badai datang menerjah,

Segagah pahlawan menuju medan perang bila ku melangkah ke hadapan,

Rupanya begitu pantas ku terkulai layu bila diduga di pertengahan perjalanan.

Sungguh bergelodak jiwa ragaku bagai Lautan Hindi dilanda taufan,

Sungguh hilang arah pandu bagai tersesat di tengah  Gurun Sahara membakar.

Menanti gelap malam menjelma mengundang keresahan disulami ketakutan,

Bagaikan tidak mahu bertemu malam dek kenangan kelam masa silam.

Terbit fajar menyinsing di ufuk Timur seakan seiring membawa sinar harapan,

Bagaikan hari ini bakal memadam segala sejarah hitam yang pernah cuba dihadam.

Selatan ke Utara ku meredah bumi terbentang luas,

Mencari sekelumit ketenangan, mengumpul segenggam kekuatan, mendamba secebis kebahagiaan,

Andai diri ini tidak bertemu dengan apa yang dimahukan,

Biarlah TUHAN menemukan dengan apa yang aku perlukan!

image

Mengejar cita-cita?

“Nanti dah besar kamu mahu jadi apa?” soal Cikgu Khadijah kepada muridnya dalam bilik darjah.

Abu dengan semangat menjawab, “Saya nak jadi Doktor cikgu!”

Ahmad pula tidak sabar menjawab, “Saya mahu jadi seorang arkitek cikgu.”

Tiba giliran seorang pelajar perempuan yang paling ramah dalam kelas menjawab, “Bila dah besar nanti saya mahu menjadi seorang pensyarah, cikgu.”

“Bila dah besar nanti saya mahu jadi bomba sebab boleh selamatkan ramai orang nanti”, kata Ali yang merupakan seorang pelajar yang aktif.

Begitulah sedikit coreten yang dapat di kenang semula situasi suatu masa dahulu ketika masih lagi berada dalam darjah dua. Situasi yang dalam kelas pada saat itu sungguh kecoh kerana masing-masing mahu memberi tahu pada rakan mereka tentang cita-cita mereka. Persoalan yang sama juga pernah diajukan semenjak kita berada di tadika lagi.

Setiap jawapan yang akan dijawab oleh murid adalah kerjaya yang diidamkan oleh mereka. Jika ditanya mengapa mereka bercita-cita mahu menjadi seperti itu maka jawapan yang diberi adalah sesuai dengan tahap umur dan kematangan mereka.

cita-cita 3
Tidak dinafikan dengan membangkitkan persoalan ini dalam kelas sedikit sebanyak dapat membangkitkan semangat dan motivasi kepada pelajar-pelajar untuk mereka lebih bersemangat.

Tidak pasti sama ada persoalan yang sama jika dilontarkan dalam bilik darjah pada hari ini apakah jawapan yang para pelajar akan berikan adalah sama seperti kita pada 10 tahun yang lalu. Mungkin mereka akan memberikan sebahagian jawapan yang berbeza kerana faktor persekitaran banyak mempengaruhi cara berfikir dan membuat sesuatu keputusan.

Tercapaikah cita-cita kita?

Mengimbau kembali kenangan yang masih segar.

Jika dahulu ramai yang bercita-cita ingin menjadi seseorang yang bekerjaya. Selepas puluhan tahun ada yang berjaya mencapai cita-cita mereka.

Banyak faktor yang menyumbang kepada kejayaan mereka. Antaranya adalah kegigihan serta kesungguhan dalam menelaah ilmu, ditambah pula dengan pengaruh kewangan keluarga serta sokongan moral daripada ahli keluarga. Di samping juga beberapa faktor lain. Akhirnya mereka berjaya mencapai cita-cita.

Namun tidak dapat dinafikan di celah-celah itu ada yang telah kecundang dalam mengejar cita-cita. Pepatah ada menyebut, tuah ayam nampak di kaki Tuah manusia tiada siapa yang tahu.

Mereka yang dibesarkan dalam golongan masyarakat bandar mungkin ramai di antara kenalannya berjaya menamatkan hingga ke peringkat sekolah menengah bahkan hingga ke IPT setidaknya.

Berbeza pula keadaan bagi mereka yang dahulunya dibesarkan dalam masyarakat kampung lazimnya. Pendedahan kepada peri pentingnya ilmu pengetahuan secara formal kurang diberi penekanan kepada anak-anak yang berada di bangku sekolah. Ditambah pula dengan faktor kekangan kewangan keluarga beserta faktor-faktor yang lain, ada yang berjaya menamatkan pengajian pada tahap sekolah menengah sahaja. Jangan pula terkejut jika ada yang tidak sampai ke tahap itu.

Janganlah dengan mudah dengan sewenangnya mengatakan bahawa mereka yang ini tidak mempunyai masa hadapan. Tahap pendidikan formal yang pernah diterima bukanlah faktor utama penentu kerjaya pada masa hadapan. Namun pendidikan pendidikan boleh menjadi salah satu faktor penyumbang kepada terbinanya kerjaya seseorang pada hari ini.

Bahkan ramai yang telah membuktikan pada hari ini yang lebih berjaya dari sudut kerjaya walaupun mereka tidak mencapai tahap pendidikan formal yang tinggi. Antaranya adalah mereka yang menceburkan dalam bidang perniagaan dan usahawan.

Mereka memulakan kerjaya dengan keringat titik-titik peluh mereka sendiri. Bermula daripada peringkat bawahan untuk berjaya. Cacian dan kejian daripada majikan pada mulanya itu sudah menjadi halwa telingaa. Namun itu tidak mematahkan semangatnya. Akhirnya dia berjaya! Bahkan kejayaannya (jika diukur dari aspek kewangan) lebih tinggi nilainya daripada mereka yang memiliki kerjaya selepas tamat pengajian di peringkat IPT. Tetapi jumlah mereka ini tidak ramai.

Dengan impian mungkin bakal merubah masa hadapan. Ada yang kesampaian, pun ada jua yang kecundang. Tidak mencapai apa yang diimpikan bukan bererti kita telah menemui kegagalan dalam hidup. Tidak juga setelah kita memperoleh apa yang kita hajati kita telah kesempurnaan mutlak dalam hidup.

sayingpictures.blogspot.com

 

Buntu memburu cita-cita

“Saya tidak tahu apakah masa hadapan saya dalam bidang pengajian ini?” Safuan mengadu dalam nada keciwa setelah menceritakan permasalahan yang mengganggu fikirannya.

“Kelihatan kamu dalam keadaan putus asa.” Balas Zaid mula kelihatan keliru.

Safuan menghadapi dilema dalam usaha untuk menyambung pengajiannya. Dia cuba meminta nasihat daripada Zaid, seorang rakan baiknya yang berbeza usia dan juga seorang penulis yang sedang mencipta nama di persada tanah air dalam bidang penulisan.

“Saya belum berputus asa sepenuhnya. Saya masih lagi mahu menyambung pengajian. Cumanya saya rasa tidak mampu untuk menamatkan pengajian saya dalam bidang sekarang ini.” Ada sedikit getaran dalam nada suara Safuan.

“Kelihatan kamu masih minat untuk menceburkan diri lagi  dalam bidang akademik tapi mahu menukar bidang pengajian? Begitukah?” Safuan pula menyoal.

“Begitulah sebenarnya Zaid. Apa pandangan kamu sebagai seorang lebih banyak pengalaman berbanding saya?” Safuan mahu meminta nasihat.

“Berbalik kepada tujuan dan matlamat asal kamu sebenarnya. Apa cita-cita kamu sebenarnya.” Zaid mula memberikan pandangan. Safuan cuba memahami mesej Zaid ini.

“Kamu sudah mempunyai degree dalam bidang pendidikan. Kamu sudah boleh menjadi cikgu andai kamu mahu. Tetapi kamu memilih untuk sambung belajar bukan?” Zaid bercerita mengenai kejayaan Safuan.

Safuan mengagguk tanda setuju.

“Walau apa pun yang awak mahu pilih kerjaya dan masa hadapan awak, pokok pentingnya awak sendiri kena jelas apa matlamat dan cita-cita awak. Bila sudah jelas apa matlamat awak. Kemudian baru mudah untuk awak untuk membuat pilihan dan mengatur langkah. Walau apa pun yang terjadi kemudian, jika misi dan visi hidup awak jelas walaupun banyak dugaan yang mendatang, saya pasti kamu akan tetap teruskan perjuangan untuk penuhi visi dan misi hidup kamu.” Zaid cuba memberikan gambaran big picture kehidupan kepada Zaid.

“Itu bukan suatu perkara yang mudahkan Zaid?” Soal Safuan.

Zaid terdiam dan mengagguk perlahan.

“Saya sendiri sebenarnya masih lagi tercari-cari apakah cita-cita sebenar yang saya ingin capai dalam hidup ini.” Zaid menyatakan sambil tersenyum kemudian.

“Jika Safuan ingat, persoalan yang sama jugalah pernah saya tanya pada Safuan usai Safuan berjaya menamatkan degree sebelum menyambung pengajian dalam bidang ijazahkan?” Zaid cuba mengingati kembali.

“Betul tu Zaid.” Safuan tersenyum sambil mengangguk-angguk.

“Ini Cuma berdasarkan pendapat saya, jika kamu terima atau tidak terpulanglah Safuan.” Kata Zaid. Begitulah dia biasanya akan cuba untuk memberikan ruang untuk seseorang berfikir dan membuat keputusan.

true-friends

“Sebagai seorang MUSLIM, kejarlah apa sahaja cita-cita yang kita impikan. Tetapi jangan lupa untuk penuhi tujuan asal kita dihidupkan.” Zaid berbicara lebih lanjut.

“Kebahagiaan kita di sini mahu kita cari, namun bekalan dan keperluan kita untuk di sana jangan pernah diabaikan. Saya cakap begini sebenarnya adalah peringatan pada diri saya sendiri juga.” Zaid cuba untuk memuhasabah dirinya sendiri.

Walaupun Zaid sudah mula melakar nama dalam persada tanah air dalam bidang penulisan, kerana dia merupakan graduan pelajar syariah dari Jordan dia tidak pernah lupa untuk mengingatkan siapa sahaja yang dikenalinya tentang peri pentingnya meletakkan agama sebagai kompas kehidupan. Itulah amanah yang telah diakurjanjikan sebelum ditauliahkan sebagai graduasi syariah. Agar ilmu agama itu terus dikembangluaskan.

“Pesanan saya carilah apakah cita-cita kamu yang sebenar. Kemudian tetapkan pendirian, jangan pernah untuk toleh kebelakang. Teruskan perjuangan kamu!” Zaid meniupkan kata-kata semangat.

 

Teruskanlah mengejar cita-cita kita!

Jika dahulu di alam persekolahan, jawapan yang diberikan pelbagai.

Namun kini, persoalan yang sama dibangkitkan semula, jawapan kita mungkin tidak sama macam dahulu.

Who am I

Carilah semula apakah cita-cita yang kita impikan. Pasakkanlah azam yang tinggi dalam mengajar cita-cita. Semoga kita tidak akan pernah kecundang dalam mengejar apa yang dicitakan. Terlebih pentingnya supaya kita tidak pernah gagal dalam mencari makna dan keperluan kehidupan, untuk disini dan pada masa akan datang.

Harapan

Terlalu banyak ceritera yang berlaku dalam sepanjang kehidupan. Ada yang terlalu indah untuk dikongsikan, ada pula yang terlalu hiba hingga takut untuk diceritakan.

Berbeza alam berbeza hidupan. Berbeza insan berbeza pengalaman dan perjalanan kehidupan.

Ragam manusia yang pelbagai. Ada yang hanya memilih untuk menempuh jalan kehidupan yang biasa sahaja kerana mungkin terlalu trauma terhadap atas apa yang pernah menimpa, atau mungkin itu sudah menjadi sebahagian dirinya. Ada yang gemar dan tabah menempuh liku-liku kehidupan yang mencabar kerna itu bisa menjadikan mereka menjadi lebih matang, walaupun sudah berkali-kali ia hampir tergelincir menemui kegagalan dalam hidup. Ada yang pada sesuatu ketika ia kelihatan mengundur selangkah ke belakang untuk mengorak lebih maju dan laju ke hadapan kelak. Ragam kehidupan yang pelbagai mencerminkan tindakan dan perbuatan manusia juga yang pelbagai.

What lies within us is most important

Ada yang mampu dinukilkan untuk menjadi sebuah novel untuk dijadikan  sumber bacaan, ada yang hanya disampaikan melalui penceritaan sama ada menerusi corong radio mahu pun perbualan santai, ada juga yang dapat dilakonkan semula untuk lebih memberikan kesan. Sungguh diri ini sangat terkesan bila mana menonton filem yang menyampaikan mesej harapan. Setidaknya ada yang mampu dicoretkan dalam sebuah tulisan ringkas seperti artikel atau pun cerpen hanya sekadar mahu berkongsi. Mungkin juga ada yang hanya disimpan sebagai cerita peribadi.

Terpulanglah kepada seseorang itu bagaimanakah ia mahu berkongsi mengikut keselesaan. Selagi mana dirasakan perkara itu wajar dikongsikan dan boleh mendapat sesuatu pengajaran mengapa tidak ia dikongsikan?

Agar mungkin sesuatu kesilapan yang pernah kita lakukan tidak akan berulang semula pada orang yang lain. Setidaknya dengan bercerita akan dapat mengurangkan beban penderitaan yang melanda. Kerana kita adalah manusia yang ada rasa mahu mencari simpati secara semulajadi. Kerana kita adalah manusia yang tidak pernah terlepas daripada ujian.

Walaupun seorang perempuan itu lebih gemar untuk bercerita disamping cuba mencari perhatian, berbeza dengan lelaki yang pula sebaliknya lebih memilih untuk memendam. Namun setidaknya kita punyai TUHAN yang tidak pernah jemu untuk mendegar rintihan, walau kita sering kali kelihatan terlupa akanNYA. TUHAN yang sering memberi lebih daripada apa yang kita pinta.

Kepercayaan   →   Kekuatan  →   Harapan

Dengan berpaksikan kepercayaan, akan mula membantu kita untuk mencari kekuatan. Degan adanya kekuatan yang akan terus kita membina harapan.

Jika dalam perkara asas dalam kehidupan sebagai seorang muslim, dengan berbekalkan kepercayaan (keimanan) akan memberikan mereka kekuatan untuk membuat perkara-perkara kebaikan. Setelah kekuatan kian menebel akhirnya terbinalah harapan untuk mereka meneruskan perjuangan terhadap apa yang mereka percaya, harapan untuk peroleh kejayaan bukan hanya sekadar di sini semata-mata.

Begitu jualah dengan kehidupan.

Pasakkanlah kepercayaan bahawa kehidupan ini masih ada sesuatu yang sangat berharga untuk diteruskan dan diperjuangkan. Kemudian kekuatan akan mula terbina setelah pasak kepercayaan itu kian utuh. Akhirnya harapan akan terus menyubur untuk kita meneruskan kehidupan, walaupun seakan-akan kehidupan itu penuh dengan ujian.

 Keep moving

Apa yang masih dicari?

Melihat keadaan kehidupan di sekeliling. Memerhati sambil merenung diri.

Pelbagai persoalan cuba ditimbulkan. Semakin banyak persoalan yang sukar dirungkaikan. Cuba untuk mentafsir apakah yang dimaksudkan dengan kesempurnaan dan matlamat dalam hidup yang dicari. Berbeza insan berlainan tujuan. Betapa uniknya seorang makhluk yang bernama manusia..

Sejenak cuba memerhati dan memahami keadaan sekeliling pola umum kehidupan seseorang insan.

Ramai di kalangan kita yang ingin mencari pekerjaan yang stabil usai daripada zaman belajarnya. tidak kira pada tahap manamatkan pengajiannya sama ada di peringkat menengah, universiti mahu pun yang lebih tinggi. Pokok pangkalnya adalah demi mencari pekerjaan sebagai sumber rezki. Terpulang pada kemampuan dan keselesaan seseorang dan sebagai muslim adalah wajib bagi mencari sumber rezki yang halal.

Usai mengumpul  dan menyimpan sedikit keperluan untuk hidup, akhirnya akan menamatkan zaman bujang dan mula meneruskan hidup bersama pasangan bagi membina sesebuah institusi keluarga. Cuba membina delegasi dan warisan diri. Apa juga agama dan bangsa seseorang itu, ini merupakan fitrah umum bagi mereka yang bersifat manusiawi.

Kehidupan akan terus berjalan. Tanggungjawab akan terus bertambah bila mana usia terus meningkat. Sama ada dalam institusi kekeluargaan, dalam organisasi pekerjaan mahu pun dalam konteks yang lebih besar.

Akhirnya usia senja mula menjelma. Sedang diri terus di mamah usia, ketika itu anak-anak yang dahulu kecil kian dewasa. Sedang kudrat semakin lemah,bilangan ahli keluarga daripada anak-anak dan cucu-cicit akan terus bertambah.

Akhirnya bila sampai waktu kita pergi, kita akan kembali bertemu ILAHI. Umumnya di kala senja usia itulah ia datang menjelma. Tidak dinafikan saat melangkah pergi tidak mengira usia tua dan muda.

Termenung seketika..

 But What is Life

Tidak dinafikan bahawa bekalan untuk kehidupan mendatang perlu terus disediakan, namun masih lagi sedang mencari apakah pula kesempurnaan untuk kehidupan di sini.

Ada yang mengatakan bahawa kecukupan yang mencakupi keperluan dan kemahuan diri sudah mencukupi.

Ada yang beranggapan bahawa kesempurnaan telah dimiliki bila mana puncak kebahagiaan telah termetrai menerusi ikatan perkahwinan yang akhirnya membina sebuah institusi keluarga.

Ada yang berpendirian bahawa dengan memberi sumbangan dan kebaikan pada orang lain walaupun berbeza warna dan bahasa itu sudah mencukupi.

Dalam beberapa ketika itu semua adalah jawapan yang betul dan tidak dinafikan tentang kesannya.

 I am closer than yesterday

Namun diri ini masih tidak lagi bertemu jawapan yang dicari. Bukanlah kekayaan yang ingin dikumpulkan. Bukanlah pangkat yang ingin ditinggikan. Bukanlah nama yang ingin diagungkan. Bukanlah keluarga yang ingin diramaikan..

Kadang kala langkah kaki menjadi longlai, bundar mata menjadi layu, lapang dada menjadi sempit, tenang fikiran menjadi berkecamuk tentang apakah hakikatnya manfiestasi puncak kesempurnaan dan kebahagiaan hidup yang sedang di cari.

Lelah menjawab persoalan andai ada yang mengajukan pertanyaan.Letih mencari jawapan tentang apa yang dimahukan.

Hujung Akal Pangkal Agama

(Hamka)

ISLAM itu adalah pegangan dan pedoman hidup. Namun di celah-celah itu masih terdapat lagi persoalan demi persoalan yang terus mengelirukan. semakin cuba untuk mencari rasional kehidupan, semakin bertemu kebuntuan.

Semoga diri ini diberi kekuatan untuk terus mencari dan meneruskan kehidupan ini….

Pertembungan sains dan agama. Manakah pilihan?

“Mahu sambung belajar lagi. Tapi tidak pasti bidang apa yang sesuai.” Soal saya.

“Nampak kamu berminat kepada bidang agama. Mungkin kamu boleh ceburkan diri di sana.” Yusuf memberikan cadangan.

“Tapi saya berada dalam bidang sains. Terasa sedikit sukar untuk memulakan pengajian dalam bidang berbeza.” Saya menyuarakan sedikit keresahan.

“Kamu pernah belajar di Sekolah Agama suatu masa dahulu. Itu satu asas yang sedikit kukuh untuk kamu. Lagi pun kamu seorang yang komited. Pasti kamu boleh walaupun berbeza bidang pengajian kelak.” Yusuf cuba menyuntik keyakinan kepada diri saya.

Ada juga benarnya apa yang dijelaskan Yusuf itu. Namun fikiran saya berbelah bagi. Adakah itu keputusan yang terbaik?

Dilema dalam persimpangan. Keliru mencari jawapan. Fikiran saya buntu.

Dilemma

Bimbang jika kesilapan yang sama berulang kembali. Jika dahulu semasa degree sudah melalui suka dan duka menukar kos pengajian. Perkara yang sama tidak mahu berulang kembali.

Kerana tidak mahu pisang berbuah dua kali. Jika tidak risiko yang mungkin terpaksa ditempuhi adalah terlalu besar kesan akibatnya.

 

Dilema menukar kos

Keliru dengan pilihan tawaran pengajian yang diterima sewaktu mendapat surat tawaran ijazah.

Cuba juga diri ini untuk menyesuaikan diri dengan bidang kimia dalam beberapa bulan yang awal ketika berada dalam semester pertama. Namun jiwa ini membentak dan meronta.

Timbul di benak hati untuk menukar kos pengajian. Walaupun tidak dipersetujui oleh beberapa orang pensyarah, namun dalam diam langkah mula diambil, percaturan mula dirancang.

Setelah berbincang dengan beberapa orang rakan dan pensyarah yang lain, sedikit sebanyak telah memberikan petunjuk dan pilihan yang boleh diberi keutamaan.

Bermula semenjak di bulan kedua semasa semester pertama lagi perancangan telah dirangka. Untuk menukar program pengajian di universiti ini perlu menunggu sehingga ke semeter ketiga barulah permohonan boleh dilakukan. Begitulah syarat yang ditetapkan.

Pelbagai pilihan dan kesan yang bakal ditanggung andai tersilap langkah percaturan. Lazimnya mereka yang menukar kos pengajian perlu menanggung risiko yang tinggi termasuklah melanjutkan tempoh pengajian.

Andai itu benar-benar berlaku, domino effect yang akan ditanggung adalah sangat tinggi. Terpaksa menambahkan lagi yuran pengajian dan perbelanjaan. Itu antara yang sangat merunsingkan!

Akhirnya benak hati cuba disampaikan kepada ibu bapa.

tea time with family

“Saya rasa mahu menukar kos pengajian.” Sedikit nada gementar kedengaran.

“Kenapa pula mahu menukar kos? Tidak boleh belajar ke?” Emak mula menampakkan kerisauan. Sementara ayah pula masih lagi tampak tenang.

“Kos sekarang ini rasanya macam tak mampu untuk saya teruskan. Jika boleh sekali pun, saya tidak rasa mampu menamatkan pengajian dengan keputusan yang baik.” Saya cuba memberikan penjelasan.

“Jika tukar kos, rasanya boleh score tinggi ke?” Ayah mula menimbulkan persoalan.

“Jika bidang itu bidang yang saya benar-benar minat, saya akan cuba sebaik mungkin untuk dapat yang terbaik.” Saya cuba memberi keyakinan.

“Jika mahu tukar kos, apa pekerjaan yang sesuai mahu kamu ceburkan diri kelak?” Emak menampakkan lagi kebimbangannya.

“Saya pun tidak pasti. Tap untuk masa ini, saya mahu belajar dahulu. Soal pekerjaan belum saya fikirkan lagi.” Saya akui percaturan saya turut ada kurangnya. Terlupa bahawa suatu masa nanti saya akan menempuhi alam pekerjaan.

“Tapi jika tukar kos, bukan nanti akan extend pengajian?” Ayah bersuara sedikit cemas.

“Jika tukar kos dalam fakulti yang sama Cuma dalam jabatan yang berbeza, kemungkinan untuk extend itu memang ada, Cuma tidak terlalu tinggi. Lagi pun, tahun pertama pengajian, kebanyakan sillibus pengajian untuk pelajar yang di bawah fakulti yang sama, adalah hampir sama. Jam kredit yang telah dipelajari boleh di transfer jika ada kesamaan dalam kos yang lama dan kos yang baru tukar. Selepas tukar kos nanti, akan cuba catch up semua subjek yang tertinggal dan cuba juga untuk tamatkan dalam masa 4 tahun.” Saya memberikan penjelasan agak panjang, setelah memikirkan kesan akibat dan pelan kecemasan andai mampu menukar kos.

Ayah dan ibu sedikit tenang setelah mendengar penjelasan saya.

“Mak tak kesah bidang apa yang Amir nak belajar, asalkan Amir minat. Jangan hangat-hangat tahi ayam.” Ibu cuba menenangkan keadaan.

Saya memahami benar naluri seorang emak.

“Ayah tidak menghalang kalau itu yang Amir rasakan yang terbaik. Asalkan jangan menyesal kemudian hari. Bila dah janji, ayah mahu Amir buktikan amir bukan cakap kosong.” Ayah pula menyuntik keyakinan.

Saya mengangguk dan tersenyum gembira dengan jawapan ayah.

“Amir buatlah apa yang terbaik Amir rasakan. Amir sudah dewasa. Emak dan Ayah akan selalu mendoakan dan menyokong tindakan Amir.” Emak pula menambahkan lagi keyakinan saya.

Alhamdulillah setelah mendapat persetujuan orang tua, berbincang bersama beberapa orang pensyarah dan rakan, akhirnya usai membuat isitikharah.

Akhirnya sebelum memulakan semester ketiga saya telah membuat permohonan untuk menukar kos. Bidang yang dipilih adalah bidang biologi, kerana ada disebaliknya alasan yang tersendiri. Akhirnya permohonan saya diterima.

Segala Puji Bagi ALLAH Tuhan sekalin Alam kerana telah memudahkan urusan saya.

Thanks GodDilema di persimpangan jalan.

Keserabutan yang berkecamuk harus dirungkaikan. Agar tidak terus dihimpit dilema. Demi meneruskan pengajian di peringkat lebih tinggi.

Saya masih lagi tidak dapat mencari kata putus.

Akhirnya, saya terfikir untuk meminta pandagan daripada beberapa orang asatizah dan pensyarah untuk saya membuat keputusan. Sama ada dalam bidang agama atau pun bidang yang sedia ada; sains yang terlebih sesuai untuk melanjutkan pengajian.

Saya cuba untuk menyampaikan permasalahan saya kepada mereka melalui bentuk email dan juga meminta bantuan daripada rakan supaya mudah untuk mereka. Usai merangka permasalahan dan cadangan jawapan, saya menghantar email kepada mereka.

Dalam masa menunggu jawapan daripada pensyarah dan asatizah, ada juga yang saya cuba untuk berjumpa secara bersemuka bagi memudahkan lagi komunikasi.

Email yang saya hantar, Cuma hanya beberapa yang berbalas. Kemungkinan para pensyarah dan asatizah sibuk dengan urusan mereka. Saya sedikit hampa.

Saya berhasrat untuk menyambung pelajaran dalam bidang yang lebih tinggi selepas tamat pengajian dalam bidang ijazah selepas ini, tetapi saya mempunyai sedikit kekeliruan dalam ingin membuat keputusan. Dan Insya ALLAH jika berkesempatan, saya akan menyambung pengajian hingga ke peringkat Sarjana dan semoga dipermudahkan dan diberi kekuatan..

Sama ada:

a) saya akan terus menyambung bidang pengajian dalam peringkat Ma (sebagai contoh) dalam bidang Sains dan meneruskan lagi pengajian saya dalam bidang agama secara tidak formal menerusi pengajian berkala di masjid dan surau. Di sebabkan saya merasakan kurangnya orang yang mahir dalam bidang sains memperdalami agama, saya tidak mengatakan saya mahir dalam bidang agama, tetapi jika ini adalah yg terbaik bagi saya untuk memenuhi keperluan fardhu kifayah, Insya ALLAH dalam masa saya menyambung pengajian dalam bidang Sains saya akan terus memperdalami ilmu agama saya, bagi memenuhi tuntutan dalam keperluan msyrkt islm pd hari ini yg mampu memahami ilmu sains serta mendalami ilmu agama

b) saya akan menyambung pengajian dalam bidang agama dan pengajian Islam di peringkat Ma jika di beri kesempatan dalam bidang yang bersesuaian dengan kemampuan diri saya, yg mana saya akan lebih menjiwai dan mampu.. Dan jika saya menyambung dalam pengajian dalam bidang agama, saya masih lagi mencari bidang yang benar-benar saya mampu untuk bawa dengan kekurangan yang ada pada saya.

 Antara persoalan dan pernah saya ajukan kepada para pensyarah dan asatizah.

Pun demikian, saya berkesempatan untuk bersemuka dan meminta pendapat daripada kalangan mereka.

Antara yang sempat saya minta pendapat adalah Dr Mat Rofa melalui sahabat saya, Tarmizi Anuwar. Setelah situasi saya diperjelaskan oleh Tarmizi, Dr Mat Rofa telah memberikan jawapan.

Dr Mat Rofa Ismail

Dr Mat Rofa Ismail, pensyarah di Jabatan Matematik, Fakulti Sains, UPM

“Antara tasawwuf dan sains, yang manakah yang lebih dekat untuk membawa mengenal Tuhan dan melihat tanda-tanda kekuasaannya?”

Jawapan yang sangat ringkas tetapi padat, begitu mendalam pengertian dan mesej yang cuba disampaikan.

Saya juga berkesempatan untuk bersemuka bersama Dr Shauqi Othman untuk meminta nasihat dan pandangan beliau. Setelah menjelaskan keadaan saya, akhirnya dia memberikan pandangan.

Dr Shauqi Othman

Dr Shauqi Othman, Pensyarah di Jabatan Bahasa Asing, Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi, UPM

“Ana rasa lebih sesuai enta memilih untuk menyambung pengajian dalam bidang sains.” Beliau memberikan jawapan.

“Kenapa ustaz?” Saya tidak sabar untuk mendengar penjelasannya.

“Ana tengok enta ada asas dalam bidang agama. Cuba enta perhatikan dalam bidang sains atau bidang enta sendiri hari ini, berapa ramai orang yang memiliki pengetahuan sains tetapi tidak menguasai agama? Sangat sedikit bukan?” Beliau cuba merasionalkan jawapannya.

Saya berfikir sejenak dan mengangguk kemudian.

“Kenapa enta tidak mahu menguasai bidang sains dalam masa yang sama enta ada asas agama dan cuba untuk menambahkannya dari semasa ke semasa. Dengan demikian, enta akan mampu menguasai kedua-dua bidang yang enta mahu.” Beliau menambahkan lagi rasional jawapannya.

“Lagi pun bagi ana, belajar ilmu agama ini tidak semestinya perlu kepada pendidikan yang formal. Banyak lagi cara pendidikan yang tidak formal bahkan yang dapat enta implementasi dengan cara pembelajaran sedemikian.” Beliau menambahkan lagi hujah.

Tidak saya nafikan bahawa kata-kata Dr Shauqi itu semua benar-benar belaka. Sedikit sebanyak ini telah membantu membuka ruang penyelesaian dilema yang saya hadapi.

Turut berkesempatan saya temui untuk meminta pendapat adalah Ustaz Hasrizal Abd Jamil lebih dikenali menerusi blognya Saifulislam.com. Saya berkesempatan menghadiri salah satu program yang dianjurkan bersama dengan beliau.

Dipenghujung program tersebut saya memberanikan diri untuk bersua muka beserta berbual bicara dengan beliau. Setelah saya menjelaskan situasi dan dilema saya, dan beliau mengambil beberapa ketika untuk memberikan jawapan.

Ustz Harizal Abd Jamil

Ustaz Hasrizal Abd Jamil, lebih dikenali menerusi blognya saifulislam.com

“Ana rasa lebih sesuai enta sambung dalam bidang Sains.” Beliau memanjangkan bicara.

“Mengapa ustaz berpendapat sedemikian?” Saya cuba untuk persoalkan.

“Sebab berdasarkan apa yang ana faham berdasarkan penjelasan enta tadi. Ana takut enta tidak mendapat apa yang enta inginkan.” Beliau cuba menjelaskan.

“Saya tidak berapa faham maksud ustaz.” Saya sedikit keliru.

“Bagi ana sebab dalam situasi pendidikan di Malaysia. Sehingga ke hari di Malaysia kita tiada pakar yang berada dalam kedua bidang agama dan Sains. Ana takut apa yang enta cari dalam bidang sains dan agama kelak tidak mampu memberi kekenyangan ilmu pada enta. Akhirnya nanti enta tidak akan berasa puas dan seronok dengan apa yang enta belajar.” Beliau menambah penjelasan.

Tidak saya nafikan bahawa perkara itu adalah benar. Saya mengangguk perlahan.

“Bagi ana untuk masa ini, enta sudah berada dalam bidang sains. Mengapa mahu tukar bidang sedangkan jika enta bertangguh untuk belajar Sains demi belajar agama. Mungkin nanti akan timbul masalah kerana sudah lama tinggalkan bidang sains. Belajar ilmu agama ini pada usia yang pelbagai pun boleh. Atas enta mahu atau tidak.” Beliau memberikan lagi penjelasan.

“Betul juga apa yang ustaz kongsikan ini.” Tidak pernah terlintas di fikiran saya mengenai jawapan ini.

 

Membuat keputusan?

Setelah saya cuba berbincang dan meminta pendapat daripada mereka yang lebih berpengalaman. Akhirnya saya nekad.

Ibu bapa saya juga tidak menghalang, bahkan turut menyokong saya untuk meneruskan pengajian. Terima kasih ibu dan ayah.

Berpandukan kepada jawapan dan penjelasan yang dikongsikan, saya memilih untuk meneruskan pengajian dan pembelajaran dalam bidang Sains.

Jika dahulu semasa degree mungkin berbelah bagi kerana cetek pengelaman dan kurang diskusi. Kali ini saya berasa lebih yakin. Dan matlamat saya lebih jelas.

unknown journey

Semoga keputusan saya untuk menyambung pengajian yang lebih tinggi ini adalah keputusan yang tepat. Semoga dalam kekalutan saya untuk menyempurnakan cita-cita saya menamatkan pengajian dalam bidang sains ini bidang agama tidak akan saya sisihkan. Keduanya harus selari.

Dengan sains akan membantu diri ini untuk mengenal dan mendekati TUHAN, dengan ilmu agama akan memandu diri ini lebih lurus dalam menambahkan keyakinan. Semoga diri ini tidak dilalaikan.

Jika ada kelihatan, sila tegur sila luruskan diri ini wahai sahabat sekalian..