Category Archives: Tinta kehidupan

Proses lebih bernilai daripada matlamat akhir

“Sambung pengajian di peringkat postgrade ini terasa mencabar?” seolah-olah Farhan meluahkan keluhan.

“Lain bukan suasanananya ketika belajar undergraduate dulu kan?” Ahmad mendatangkan pula persoalan lain.

“Betul tu Farhan. Cara pembelajaran, bahkan suasananya adalah jauh beza sama sekali.” Farhan mengerti apa yang yang Ahmad persoalkan.

“Semasa undergraduate dahulu, kita telah diberi timeline dan silibus yang rigid untuk menamatkan pengajian. Cuma ikut sahaja apa yang telah digariskan oleh pihak Fakulti dan University, insya ALLAH pada masanya kita semua akan berjaya menamatkan pengajian.” Ahmad menghuraikan lagi.

Research program ini memang sangat mencabar,” Farhan kedengaran seperti kecewa.

“ Kedengaran seperti menyesal ke sambung pengajian di peringkat postgrade ini sahaja Farhan?” Ahmad membalas pula dengan persoalan.

Kedua-duanya terdiam seketika.
Melepaskan pemandangan di bumi nan hijau, mencari sekelumit ketenangan, mengharap segenggam kekuatan.

Staring on the nature

“Mungkin kalau coursework program tidak terlalu mencabar seperti ini kan Ahmad?” Farhan mula bersuara.

“Betul tu. Tapi setiap bidang pengajian ada cabarannya tersendiri. Coursework ada cabarannya. Mix-mode program ada halangannya. Research program juga ada dugaannya tersendiri.” Ahmad cuba membetulkan cara pandang Farhan.

“Bukan senang kalau nak senang, bukan susah kalau nak susah” Farhan menambah lagi.

Keduanya tertawa seketika selepas mendengar penjelasan Farhan. Memamg ada betulnya. Itulah lumrah alam. Walau pun usaha itu adalah tangga kejayaan. Tetapi usaha semata bukanlah faktor penentu kejayaan.

“Kita sama-sama sudah melangkah masuk ke alam pengajian ini. Aku berdepan dengan cabaran aku sendiri, kau pun ada mengalami halangan kau yang tersendiri.” Farhan cuba untuk merasionalkan.

“Betul tu. Memang ibu bapa kita tidak pernah mendesak kita untuk sambung belajar dahulu, tetapi apa yang telah kita mulakan, selesaikanlah dia sehingga penghujungnya. Jangan hampakan harapan mereka.” Ahmad menyuntik kata semangat.

“Alang-alang menyeluk perkasam, biarlah sampai ke pangkal lengan; Alang-alang menggenggam bara, biar sampai menjadi api.” Farhan memberikan kiasan.

“Tetapi terasa tempoh pengajian yang diberikan untuk Master selama 2 tahun dan PhD selama 3 tahun terasa terlalu singkat. Tidak sempat mahu menyempurnakannya.” Kedengaran nada Ahmad dalam kebimbangan.

“Betul juga. Semua orang yang menyambung pengajian di peringkat pengajian postgrade pasti merasakan benda yang sama. Seolah-olah 4 dan 6 semester itu begitu pantas masa berlari. ” Farhan tidak dapat menafikannya.

“Walaupun masanya itu kelihatan seperti singkat, tetapi proses yang kita tempuhi sepanjang itu adalah proses yang penting dan mematangkan kita. Walaupun keputusan akhir itu kita sendiri tidak pasti, tetapi setidaknya kita telah mencuba sehabis daya.” Farhan menambah lagi

Ahmad mengangguk tanda setuju.

“Aku yakin, setelah tamat belajar nanti pasti kita bukan lagi seperti mana ketika tamat undergrade dahulu. Cara berfikir dan bertindak kita pasti sudah jadi lebih matang, kreatif dan kritis. Bukankah itu yang kita pelajari dalam pengajian research mood ini? Kita boleh mengaplikasikannya dalam segenap ruang kehidupan. Itulah yang sebenarnya yang membuktikan kita sudah berjaya.” Farhan memberikan penjelasan lagi.

Sekali lagi Ahmad mengangguk tanda setuju.

“Berkemungkinan besar aku rasa aku tidak mampu menghabiskan pengajin ini dalam 2 tahun.” Ahmad menyuarakan kegusarannya.”

“Tetapi setidaknya pasti kau akan menamatkannya walau pun mungkin terpaksa extend bukan?” Farhan cuba menduga.

“Itulah yang aku sangat harapkan.” Ahamd menyatakan impiannya.

“Pihak IPTA meletakkan 2 tahun untuk Master dan 3 tahun untuk PhD salah satu sebabnya mahu memotivasikan kita menamatkan pengajian dengan secepatnya.” Farhan cuba memberikan penjelasan.

“Paling penting kita berjaya menyempurnakan pengajian kita. Buktikan pada diri kita sendiri terlebih dahulu bahawa kita boleh berjaya!” Farhan berkata dengan penuh semangat.

process-is-more-important-than-outcome

“Tetapi bagaimana pula jika aku gagal menamatkan pengajian ini?” Ahmad kelihatan lebih cemas.

“Tiada siapa yang mahu kegagalan.” Farhan berkata perlahan, setelah menyepi beberapa ketika.

“Tetapi kita cubalah yang terbaik dahulu. Dan kalau ditakdirkan antara kita gagal menamatkan pengajian ini, percayalah kegagalan menamatkan pengajian bukanlah kegagalan dalam hidup. Sepanjang beberapa tahun menelaah ini, pasti ada banyak perkara yang kita telah pelajari dan boleh diadaptasi.” Farhan cuba memotivasikan diri.

“Aku tahu perkara ini bukan mudah. Sebab aku bersama-sama dengan kau telah memulakan langkah ini. Tapi marilah kita bersama-sama menamatkannya. Jangan rasa terlalu stress.” Farhan cuba meyakinkan diri sendiri.

“Jom kita pulang. Tidak sedar pula sudah lewat petang.” Ahmad cuba menyedarkan keadaan.

Mereka berdua pulang menuju sebelum gelap malam mendatang.

Hasil akhir yang diperolehi daripada suatu proses yang panjang itu penting. Tetapi kadang kala apa yang lebih penting adalah proses itu sendiri walaupun kadang kala kita gagal perolehi apa yang kita hajati di akhirnya.

Proses itu sendiri kadang kala yang menjadikan kita berjaya dan lebih mematangkan kita. Mungkin ada yang akan memperlekehkan kita jika kita gagal memperoleh apa yang kita impikan. Tetapi kita sendiri sejauh mana kejayaan perolehi.

TUHAN telah membetulkan cara pandang dan cara nilai manusia dalam firmanNYA.

“Dan mereka telah tinggal tidur dalam gua mereka: Tiga ratus tahun dengan kiraan Ahli Kitab), dan sembilan lagi (dengan kiraan kamu).”

(al-Kahfi; 19:25)

Walaupun ringkasnya boleh sahaja dapati jawapan akhirnya adalah 309 tahun, tetapi pada ayat itu hanya menyatakan proses tanpa menjelaskan keputusannya. Ada pelbagai hikmah yang boleh kita pelajari hanya dari sepotong ayat.

simple-background-new

Salah satu hikmahnya adalah TUHAN mengajar dan membetulkan sisi pandang kita bahawa kadang kala proses itu adalah lebih penting tanpa menyatakan keputusan akhirnya.

Dalam kehidupan seharian, janganlah dengan mudah kita menghukum kegagalan orang lain bila mana mereka gagal mendapat keputusan akhir setelah berusaha bersungguh-sungguh dan berserah; sama ada dalam bidang pelajaran, pekerjaan, mahu pun perkahwinan. Kadang kala mereka sebenarnya tanpa sedar telah berjaya memperoleh kejayaan yang lebih besar dan bermanfaat untuk dihayati dalam kehidupan.

Hargailah setiap proses yang kita lalui dalam hidup, kerana kadang-kadang proses untuk mencapai kejayaan dalam matlamat akhir itulah kejayaan sebenar kita.

Pertembungan sains dan agama. Manakah pilihan?

“Mahu sambung belajar lagi. Tapi tidak pasti bidang apa yang sesuai.” Soal saya.

“Nampak kamu berminat kepada bidang agama. Mungkin kamu boleh ceburkan diri di sana.” Yusuf memberikan cadangan.

“Tapi saya berada dalam bidang sains. Terasa sedikit sukar untuk memulakan pengajian dalam bidang berbeza.” Saya menyuarakan sedikit keresahan.

“Kamu pernah belajar di Sekolah Agama suatu masa dahulu. Itu satu asas yang sedikit kukuh untuk kamu. Lagi pun kamu seorang yang komited. Pasti kamu boleh walaupun berbeza bidang pengajian kelak.” Yusuf cuba menyuntik keyakinan kepada diri saya.

Ada juga benarnya apa yang dijelaskan Yusuf itu. Namun fikiran saya berbelah bagi. Adakah itu keputusan yang terbaik?

Dilema dalam persimpangan. Keliru mencari jawapan. Fikiran saya buntu.

Dilemma

Bimbang jika kesilapan yang sama berulang kembali. Jika dahulu semasa degree sudah melalui suka dan duka menukar kos pengajian. Perkara yang sama tidak mahu berulang kembali.

Kerana tidak mahu pisang berbuah dua kali. Jika tidak risiko yang mungkin terpaksa ditempuhi adalah terlalu besar kesan akibatnya.

 

Dilema menukar kos

Keliru dengan pilihan tawaran pengajian yang diterima sewaktu mendapat surat tawaran ijazah.

Cuba juga diri ini untuk menyesuaikan diri dengan bidang kimia dalam beberapa bulan yang awal ketika berada dalam semester pertama. Namun jiwa ini membentak dan meronta.

Timbul di benak hati untuk menukar kos pengajian. Walaupun tidak dipersetujui oleh beberapa orang pensyarah, namun dalam diam langkah mula diambil, percaturan mula dirancang.

Setelah berbincang dengan beberapa orang rakan dan pensyarah yang lain, sedikit sebanyak telah memberikan petunjuk dan pilihan yang boleh diberi keutamaan.

Bermula semenjak di bulan kedua semasa semester pertama lagi perancangan telah dirangka. Untuk menukar program pengajian di universiti ini perlu menunggu sehingga ke semeter ketiga barulah permohonan boleh dilakukan. Begitulah syarat yang ditetapkan.

Pelbagai pilihan dan kesan yang bakal ditanggung andai tersilap langkah percaturan. Lazimnya mereka yang menukar kos pengajian perlu menanggung risiko yang tinggi termasuklah melanjutkan tempoh pengajian.

Andai itu benar-benar berlaku, domino effect yang akan ditanggung adalah sangat tinggi. Terpaksa menambahkan lagi yuran pengajian dan perbelanjaan. Itu antara yang sangat merunsingkan!

Akhirnya benak hati cuba disampaikan kepada ibu bapa.

tea time with family

“Saya rasa mahu menukar kos pengajian.” Sedikit nada gementar kedengaran.

“Kenapa pula mahu menukar kos? Tidak boleh belajar ke?” Emak mula menampakkan kerisauan. Sementara ayah pula masih lagi tampak tenang.

“Kos sekarang ini rasanya macam tak mampu untuk saya teruskan. Jika boleh sekali pun, saya tidak rasa mampu menamatkan pengajian dengan keputusan yang baik.” Saya cuba memberikan penjelasan.

“Jika tukar kos, rasanya boleh score tinggi ke?” Ayah mula menimbulkan persoalan.

“Jika bidang itu bidang yang saya benar-benar minat, saya akan cuba sebaik mungkin untuk dapat yang terbaik.” Saya cuba memberi keyakinan.

“Jika mahu tukar kos, apa pekerjaan yang sesuai mahu kamu ceburkan diri kelak?” Emak menampakkan lagi kebimbangannya.

“Saya pun tidak pasti. Tap untuk masa ini, saya mahu belajar dahulu. Soal pekerjaan belum saya fikirkan lagi.” Saya akui percaturan saya turut ada kurangnya. Terlupa bahawa suatu masa nanti saya akan menempuhi alam pekerjaan.

“Tapi jika tukar kos, bukan nanti akan extend pengajian?” Ayah bersuara sedikit cemas.

“Jika tukar kos dalam fakulti yang sama Cuma dalam jabatan yang berbeza, kemungkinan untuk extend itu memang ada, Cuma tidak terlalu tinggi. Lagi pun, tahun pertama pengajian, kebanyakan sillibus pengajian untuk pelajar yang di bawah fakulti yang sama, adalah hampir sama. Jam kredit yang telah dipelajari boleh di transfer jika ada kesamaan dalam kos yang lama dan kos yang baru tukar. Selepas tukar kos nanti, akan cuba catch up semua subjek yang tertinggal dan cuba juga untuk tamatkan dalam masa 4 tahun.” Saya memberikan penjelasan agak panjang, setelah memikirkan kesan akibat dan pelan kecemasan andai mampu menukar kos.

Ayah dan ibu sedikit tenang setelah mendengar penjelasan saya.

“Mak tak kesah bidang apa yang Amir nak belajar, asalkan Amir minat. Jangan hangat-hangat tahi ayam.” Ibu cuba menenangkan keadaan.

Saya memahami benar naluri seorang emak.

“Ayah tidak menghalang kalau itu yang Amir rasakan yang terbaik. Asalkan jangan menyesal kemudian hari. Bila dah janji, ayah mahu Amir buktikan amir bukan cakap kosong.” Ayah pula menyuntik keyakinan.

Saya mengangguk dan tersenyum gembira dengan jawapan ayah.

“Amir buatlah apa yang terbaik Amir rasakan. Amir sudah dewasa. Emak dan Ayah akan selalu mendoakan dan menyokong tindakan Amir.” Emak pula menambahkan lagi keyakinan saya.

Alhamdulillah setelah mendapat persetujuan orang tua, berbincang bersama beberapa orang pensyarah dan rakan, akhirnya usai membuat isitikharah.

Akhirnya sebelum memulakan semester ketiga saya telah membuat permohonan untuk menukar kos. Bidang yang dipilih adalah bidang biologi, kerana ada disebaliknya alasan yang tersendiri. Akhirnya permohonan saya diterima.

Segala Puji Bagi ALLAH Tuhan sekalin Alam kerana telah memudahkan urusan saya.

Thanks GodDilema di persimpangan jalan.

Keserabutan yang berkecamuk harus dirungkaikan. Agar tidak terus dihimpit dilema. Demi meneruskan pengajian di peringkat lebih tinggi.

Saya masih lagi tidak dapat mencari kata putus.

Akhirnya, saya terfikir untuk meminta pandagan daripada beberapa orang asatizah dan pensyarah untuk saya membuat keputusan. Sama ada dalam bidang agama atau pun bidang yang sedia ada; sains yang terlebih sesuai untuk melanjutkan pengajian.

Saya cuba untuk menyampaikan permasalahan saya kepada mereka melalui bentuk email dan juga meminta bantuan daripada rakan supaya mudah untuk mereka. Usai merangka permasalahan dan cadangan jawapan, saya menghantar email kepada mereka.

Dalam masa menunggu jawapan daripada pensyarah dan asatizah, ada juga yang saya cuba untuk berjumpa secara bersemuka bagi memudahkan lagi komunikasi.

Email yang saya hantar, Cuma hanya beberapa yang berbalas. Kemungkinan para pensyarah dan asatizah sibuk dengan urusan mereka. Saya sedikit hampa.

Saya berhasrat untuk menyambung pelajaran dalam bidang yang lebih tinggi selepas tamat pengajian dalam bidang ijazah selepas ini, tetapi saya mempunyai sedikit kekeliruan dalam ingin membuat keputusan. Dan Insya ALLAH jika berkesempatan, saya akan menyambung pengajian hingga ke peringkat Sarjana dan semoga dipermudahkan dan diberi kekuatan..

Sama ada:

a) saya akan terus menyambung bidang pengajian dalam peringkat Ma (sebagai contoh) dalam bidang Sains dan meneruskan lagi pengajian saya dalam bidang agama secara tidak formal menerusi pengajian berkala di masjid dan surau. Di sebabkan saya merasakan kurangnya orang yang mahir dalam bidang sains memperdalami agama, saya tidak mengatakan saya mahir dalam bidang agama, tetapi jika ini adalah yg terbaik bagi saya untuk memenuhi keperluan fardhu kifayah, Insya ALLAH dalam masa saya menyambung pengajian dalam bidang Sains saya akan terus memperdalami ilmu agama saya, bagi memenuhi tuntutan dalam keperluan msyrkt islm pd hari ini yg mampu memahami ilmu sains serta mendalami ilmu agama

b) saya akan menyambung pengajian dalam bidang agama dan pengajian Islam di peringkat Ma jika di beri kesempatan dalam bidang yang bersesuaian dengan kemampuan diri saya, yg mana saya akan lebih menjiwai dan mampu.. Dan jika saya menyambung dalam pengajian dalam bidang agama, saya masih lagi mencari bidang yang benar-benar saya mampu untuk bawa dengan kekurangan yang ada pada saya.

 Antara persoalan dan pernah saya ajukan kepada para pensyarah dan asatizah.

Pun demikian, saya berkesempatan untuk bersemuka dan meminta pendapat daripada kalangan mereka.

Antara yang sempat saya minta pendapat adalah Dr Mat Rofa melalui sahabat saya, Tarmizi Anuwar. Setelah situasi saya diperjelaskan oleh Tarmizi, Dr Mat Rofa telah memberikan jawapan.

Dr Mat Rofa Ismail

Dr Mat Rofa Ismail, pensyarah di Jabatan Matematik, Fakulti Sains, UPM

“Antara tasawwuf dan sains, yang manakah yang lebih dekat untuk membawa mengenal Tuhan dan melihat tanda-tanda kekuasaannya?”

Jawapan yang sangat ringkas tetapi padat, begitu mendalam pengertian dan mesej yang cuba disampaikan.

Saya juga berkesempatan untuk bersemuka bersama Dr Shauqi Othman untuk meminta nasihat dan pandangan beliau. Setelah menjelaskan keadaan saya, akhirnya dia memberikan pandangan.

Dr Shauqi Othman

Dr Shauqi Othman, Pensyarah di Jabatan Bahasa Asing, Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi, UPM

“Ana rasa lebih sesuai enta memilih untuk menyambung pengajian dalam bidang sains.” Beliau memberikan jawapan.

“Kenapa ustaz?” Saya tidak sabar untuk mendengar penjelasannya.

“Ana tengok enta ada asas dalam bidang agama. Cuba enta perhatikan dalam bidang sains atau bidang enta sendiri hari ini, berapa ramai orang yang memiliki pengetahuan sains tetapi tidak menguasai agama? Sangat sedikit bukan?” Beliau cuba merasionalkan jawapannya.

Saya berfikir sejenak dan mengangguk kemudian.

“Kenapa enta tidak mahu menguasai bidang sains dalam masa yang sama enta ada asas agama dan cuba untuk menambahkannya dari semasa ke semasa. Dengan demikian, enta akan mampu menguasai kedua-dua bidang yang enta mahu.” Beliau menambahkan lagi rasional jawapannya.

“Lagi pun bagi ana, belajar ilmu agama ini tidak semestinya perlu kepada pendidikan yang formal. Banyak lagi cara pendidikan yang tidak formal bahkan yang dapat enta implementasi dengan cara pembelajaran sedemikian.” Beliau menambahkan lagi hujah.

Tidak saya nafikan bahawa kata-kata Dr Shauqi itu semua benar-benar belaka. Sedikit sebanyak ini telah membantu membuka ruang penyelesaian dilema yang saya hadapi.

Turut berkesempatan saya temui untuk meminta pendapat adalah Ustaz Hasrizal Abd Jamil lebih dikenali menerusi blognya Saifulislam.com. Saya berkesempatan menghadiri salah satu program yang dianjurkan bersama dengan beliau.

Dipenghujung program tersebut saya memberanikan diri untuk bersua muka beserta berbual bicara dengan beliau. Setelah saya menjelaskan situasi dan dilema saya, dan beliau mengambil beberapa ketika untuk memberikan jawapan.

Ustz Harizal Abd Jamil

Ustaz Hasrizal Abd Jamil, lebih dikenali menerusi blognya saifulislam.com

“Ana rasa lebih sesuai enta sambung dalam bidang Sains.” Beliau memanjangkan bicara.

“Mengapa ustaz berpendapat sedemikian?” Saya cuba untuk persoalkan.

“Sebab berdasarkan apa yang ana faham berdasarkan penjelasan enta tadi. Ana takut enta tidak mendapat apa yang enta inginkan.” Beliau cuba menjelaskan.

“Saya tidak berapa faham maksud ustaz.” Saya sedikit keliru.

“Bagi ana sebab dalam situasi pendidikan di Malaysia. Sehingga ke hari di Malaysia kita tiada pakar yang berada dalam kedua bidang agama dan Sains. Ana takut apa yang enta cari dalam bidang sains dan agama kelak tidak mampu memberi kekenyangan ilmu pada enta. Akhirnya nanti enta tidak akan berasa puas dan seronok dengan apa yang enta belajar.” Beliau menambah penjelasan.

Tidak saya nafikan bahawa perkara itu adalah benar. Saya mengangguk perlahan.

“Bagi ana untuk masa ini, enta sudah berada dalam bidang sains. Mengapa mahu tukar bidang sedangkan jika enta bertangguh untuk belajar Sains demi belajar agama. Mungkin nanti akan timbul masalah kerana sudah lama tinggalkan bidang sains. Belajar ilmu agama ini pada usia yang pelbagai pun boleh. Atas enta mahu atau tidak.” Beliau memberikan lagi penjelasan.

“Betul juga apa yang ustaz kongsikan ini.” Tidak pernah terlintas di fikiran saya mengenai jawapan ini.

 

Membuat keputusan?

Setelah saya cuba berbincang dan meminta pendapat daripada mereka yang lebih berpengalaman. Akhirnya saya nekad.

Ibu bapa saya juga tidak menghalang, bahkan turut menyokong saya untuk meneruskan pengajian. Terima kasih ibu dan ayah.

Berpandukan kepada jawapan dan penjelasan yang dikongsikan, saya memilih untuk meneruskan pengajian dan pembelajaran dalam bidang Sains.

Jika dahulu semasa degree mungkin berbelah bagi kerana cetek pengelaman dan kurang diskusi. Kali ini saya berasa lebih yakin. Dan matlamat saya lebih jelas.

unknown journey

Semoga keputusan saya untuk menyambung pengajian yang lebih tinggi ini adalah keputusan yang tepat. Semoga dalam kekalutan saya untuk menyempurnakan cita-cita saya menamatkan pengajian dalam bidang sains ini bidang agama tidak akan saya sisihkan. Keduanya harus selari.

Dengan sains akan membantu diri ini untuk mengenal dan mendekati TUHAN, dengan ilmu agama akan memandu diri ini lebih lurus dalam menambahkan keyakinan. Semoga diri ini tidak dilalaikan.

Jika ada kelihatan, sila tegur sila luruskan diri ini wahai sahabat sekalian..

Refleksi si Pencinta ilmu

Lambakan kuliah dan majlis ilmu di masjid, surau dan tempat-tempat yang tertentu yang ada pada hari ini khususnya di sekitar lembah Klang, begitu padat dan sarat diadakan bagai cendawan yang tumbuh selepas hujan. Mungkin tidak di semua tempat dan daerah perkara ini dapat dirasakan. Hanya di beberapa bahagian tertentu sahaja fenomena ini mula membanjiri dan memenuhi jadual aktiviti masjid dan surau berdekatan, khususnya di bahagian bandar yang memiliki adun dan parlimen yang celik dan cakna mengenai perihal keagamaan.

Jika dahulu mungkin kuliah maghrib yang kerap diadakan, tetapi dewasa kini beberapa siri kuliah yang lain turut diadakan. Termasuklah kuliah subuh, dhuha, zuhur sama ada pada hari bekerja mahu pun pada cuti-cuti hujung minggu. Umumnya, kesesuaian pihak penganjur lazimnya akan mengadakan kuliah ini mengikut kelapangan dan kesesuaian pihak penduduk setempat, khususnya kuliah selain daripada waktu maghrib.

the purpose of education

Tajuk yang disajikan pula  pun turut mengikut kesesuaian para pendengar. Para audiens yang datang pula secara umumnya majoriti terdiri daripada mereka yang telah melepasi sekitar 50-an, manakala bilangan anak muda yang turut hadir umumnya masih lagi dalam skala yang kecil.

Andai ada beberapa program dan sambutan tertentu, public serta top figure turut menjadi penceramah undangan. Kebiasaannya kehadiran para audiens adalah berlipat kali ganda bertambah daripada kebiasaan.

Ditambah pula dengan seminar dan program yang berlatar belakangkan ISLAMIC yang diadakan pada waktu hujung minggu secara lazimnya turut mendapat sambutan dan penyertaan yang galak. Khususnya di sekitar kawasan ibu kota. Walau pun ia memerlukan ongkos, namun masih mendapat sambutan.

Namun masih ramai lagi di luar sana yang tidak berkesempatan untuk menghadiri program dan seminar seperti ini, dek kerna pelbagai faktor. Khususnya faktor KEWANGAN khususnya di kalangan anak muda yang begitu dahagakan ilmu. Tidak dinafikan faktor yang lain-lain turut menyumbang.

Pun demikian, mereka yang masih mempunyai keazaman dan iltizam yang tinggi akan cuba memenuhi kemahuan dan mengisi kedahagaan mereka dengan menghadiri kuliah yang diadakan di masjid dan surau, walau pun ia memakan masa yang sangat panjang.

Mutakhir ini proses mentalaqqi kitab telah diadakan secara umum oleh mereka yang selayaknya khususnya untuk mereka yang berada di kawasan sekitar lembah Klang. Di bahas pula oleh mereka yang selayaknya. Walaupun usaha ini baru sahaja diwujudkan, namum kehadiran yang hadir amat menggalakkan. Jika berterusan ini akan membawa sinar baharu dalam jiwa masyarakat.

Ini semua merupakan suatu tanda perubahan anggota masyarakat yang amat positive!

 Poor - Average - Good -Excellent

Fenomena Kuliah Maghrib

Kehadiran mereka dalam memenuhi kuliah berkala ini merupakan sebuah pengorbanan yang besar. Di saat kehidupan rutin seharian yang telah sarat dengan pelbagai aktiviti namun di celah-celah kesibukan itu terdapat segelintir anggota masyarakat yang berusaha untuk turut hadir bersama menghabiskan sekelumit masa dan tenaga yang berbaki untuk mencari dan mendalami ilmu.

Seorang pemuda sama ada kaum adam termasuklah kaum hawa yang bekerjaya, setelah bertungkus lumus sehari suntuk memerah otak, membanting tulang, dipenuhi tekanan akhirnya mereka menghadiri kuliah maghrib. Seorang pelajar setelah berusaha gigih sepanjang hari menghadiri kelas, menyiapkan tugasan, menggalas tanggungjawab melunaskan peranan akhirnya turut bersama memenuhi kuliah maghrib. Turut di bawa bersama kelihatan pada masa tertentu adalah golongan anak-anak kecil yang menarik perhatian yang lain melihat telatah dan mendengar kepetahan mereka.

Tidak dinafikan penyumbang terbesar dalam majoriti yang hadir adalah mereka yang telah mencecah 50-an dan ke atas. Turut datang bersama pasangan hidup mereka.

Pengorbanan seorang PENCERAMAH

Sebahagian penceramah ada yang terpaksa untuk menaiki kenderaan sejauh berpuluh-puluh kilometer. Ditambah pula kesesakan jalan raya kerana warga kota usai pulang dari tempat kerja. Keletihan dan kepenatan mereka setelah menjalankan tugas dan kerja mereka seharian.

traffic jamWalaupun mereka akan berkongsikan tentang suatu yang mereka telah mahir, namun  sebelum mereka memberikan pengisian mereka dalam sesebuah kuliah sudah tentulah diri mereka perlu membuat homework dan revise untuk memastikan agar apa yang mereka ingin sampai dan kongsikan kepada para audiens bukanlah perkara yang sia-sia.

Sudah tentu lazimnya apa yang mereka kongsikan adalah sesuatu yang bermanfaat. Namun adakah pengorbanan mereka ini memberikan manfaat kepada audiens?

MUHASABAH Kuliah Maghrib

Audiens yang datang adalah terdiri daripada pelbagai strata lapisan masyarakat dan berbeda tujuan. Bukanlah tugas dan tanggungjawab kita untuk menilai dan mencari apakah tujuan mereka yang datang. Tetapi adalah terlebih perlu dan utama untuk kita sendiri menilai dan mendefiniskan apakah tujuan dan matlamat datang ke kuliah maghrib.

Ini adalah sebahagian kemungkinan sebab dan mengapa mereka menghadiri kuliah. Ini bukanlah terbukti semua yang disenaraikan adalah benar dan tidak pula sebaliknya. Ini adalah sebahagian daripada coretan dan renungan untuk bersama..

Ada sebahagian mereka yang hadir adalah kerana mereka:

  • Sebahagian daripada AJK masjid dan surau.
  • Ingin bertemu dan bersua muka bersama rakan dan teman.
  • Hanya ingin melelapkan mata merehatkan badan sebentar menunggu solat isya’.
  • Hobi mahu mengisi masa lapang.
  • Tidak larat mendengar leteran isteri, rungutan anak-anak, tangisan cucu-cicit.
  • Sementara menunggu waktu makan malam di rumah mahu pun di gerai berhampiran.
  • Ingin menikmati juadah dan hidangan usai daripada solar isya’.
  • Tidak tahu untuk melakukan apa-apa diwaktu itu.
  • Singgah secara kebetulan disebabkan mungkin hanya mahu solat maghrib.
  • Tidak larat apatah lagi tidak berminat untuk menonton buletin utama di semua siaran TV umum.
  • Ditaklifkan untuk hadir kerana mereka adalah Special Branch (S.B)
  • Mencari ketenangan jiwa kedamaian hati setelah letih dan lelah menghadapi dugaan hidup.
  • Menuntut ILMU?

why I am go to mosque

Mungkin terdapat lagi tujuan dan matlamat yang lain yang tidak disebutkan. Ini hanyalah sebahagian yang terlintas di benak fikiran. Coretan ini bukanlah untuk mencari salah orang lain, jauh sekali untuk menilai ketulusan seseorang. Tetapi terlebih penting adalah untuk MUHASABAH di manakah diri kita?

Adakah kita benar-benar mahu menuntut ILMU?

Tidak dinafikan bahawa ramai yang akan mengatakan bahawa mereka mahu memahami ilmu. Walau pun pasti akan ada yang tersengguk-sungguk menahan mengantok. Namun adakah keinginan kita itu selaras dengan tindakan kita?

Sungguh tidak dinafikan dalam kalangan audiens sebahagian besarnya memiliki smartphone. Namun adakah dengan multipurpose smartphone itu digunakan untuk mencatat nota dan peringatan yang disampaikan? Mungkin juga ada yang membawa buku nota sebagai catatan, tetapi bilangannya adalah sangat sedikit. Untuk seseorang itu memiliki kitab yang dibahaskan oleh seseorang penceramah, lagilah sedikit bilangannya.

writing on ipad

Ini bukanlah cara yang terbaik untuk membuktikan keikhlasan seseorang untuk menuntut ilmu, tapi ini menjadi salah satu diantaranya. Setidaknya dengan mencatat beberapa perkara yang penting akan membantu mengelakkan kita daripada terlena dan terlupa kelak.

Seorang penceramah terkenal pernah memberikan teguran:

“Selama berpuluh tahun kita mendengar kuliah maghrib, tetapi kesannya adalah sama. Seolah tiada kesan perubahan penambahbaikan dalam anggota masyarakat. Yang menyampaikan dengan cara yang sama, yang mendengar pun dengan cara yang sama. Tiada inisiatif untuk berubah. Dengar kuliah sambil tergelak-gelak usai kuliah singgah makan, akhirnya balik dengan tangan kosong”.

Teguran yang kedengaran agak sinis, namun jika dimuhasabah semula ada benar dan tulus dalam teguran yang diberikan ini.

“Sewajarnya semakin meningkat ilmu agama seseorang, akan semakin memperelokkan akhlak dan peribadinya. Namun, setelah bertahun-tahun menghadiri dan memahami agama, semakin teruk dan buruk akhlaknya atau mungkin tiada beza apa-apa. Orang yang biasa jika tidak berakhlak mulia mungkin dapat dimaafkan kerana mereka tidak mengetahui. Tetapi andai orang yang semakin memahami agama semakin buruk akhlaknya, teramatlah buruk perihalnya”

Semoga usaha yang tulus untuk mereka yang benar-benar ingin mencari ilmu ini tidak menjadi sia-sia.

7;23

Keduanya berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (7:23)

Coretan ini bukanlah untuk menjatuhkan apatah lagi menyalahkan sesiapa. Tetapi semoga dapat memberikan peringatan dan membantu kita untuk bermuhasabah bersama. Mengingatkan yang sering terlupa khususnya diri ini yang teramat hina.

SEMOGA BERMANFAAT.

Mencari erti kejayaan

Adik rasa keciwa sebab tak dapat straight A dalam UPSR baru-baru ini. Abang dan kakak semua berjaya dalam UPSR. Tapi adik tak.”

Si Ayah mendengar keluhan sedih seorang murid yang baru berusia 12 tahun usai sahaja mendapat tahu keputusan UPSR baru-baru ini.

“Angah target untuk dapat straight A dalam PMR sebab angah nak masuk sekolah berasrama penuh. Angah nak rasa kehidupan berasrama. Jealous angah tengok kawan-kawan yang dapat belajar di asrama penuh sebab mereka senang nak sambung pelajaran ke oversea.”

Terdengar sayup kekecewaan seorang anak remaja  kepada Along yang berusia 15 tahun bila melihat keputusan peperiksaan PMR di paparkan di dinding sekolah.

“Syaz dah buat yang terbaik untuk SPM ini. Syaz dah hadiri tuisyen selama 2 tahun untuk menghadapi SPM, tapi Syaz sangat kecewa sebab usaha along selama ini macam sia-sia. Impian Syaz untuk dapat straight A cuma tinggal mimpi. Syaz tak dapat nak sambung dalam bidang medical doctor pun dengan result yang sebegini.”

Teresak-esak Syaz meluahkan kesedihannya kepada Syima; rakan baiknya setelah SPM yang diharapkan dapat menjadi platform asas dia untuk mengambil bidang medical doctor hancur berkecai.

“Fauziah sudah berusaha bersungguh-sungguh sepanjang 4 tahun di university untuk mendapat CGPA first class honour. Fauziah sanggup mengasingkan diri daripada terlibat dengan sebarang aktiviti di campus lebih-lebih lagi menjelang musim test dan exam hanya untuk study dan revise. Fauziah mahu mendapat first class honour sebab Fauziah ingin convert ke peringkat PhD terus selepas ini.”

Terdengar keluhan panjang Fauziah sambil manik-manik air mata tumpah dari matanya usai sahaja tamat sesi konvokesyennya sambil mendakap erat ibunya.

Frustated

Ini adalah sebahagian daripada keluhan yang mungkn biasa kita terdengar usai sahaja keputusan peperiksaan di umumkan. Bahkan kita sendiri mungkin pernah merasainya. Setiap daripada  mereka yang telah berusaha bersungguh-sungguh membuat persediaan menghadapi peperiksaan pasti akan berasa hampa dan kecewa bila mana apa yang dihajatkan tidak kesampaian.

Hakikatnya siapa sahaja yang telah berusaha bersungguh-sungguh demi sesuatu perkara, sama ada dalam bidang pelajaran, pekerjaan, perniagaan dan lain-lain akhirnya bila apa yang diimpikan tidak kesampaian pasti perasaan kecewa itu akan mula menimpa. Perasaan ini merupakan perasaan normal yang dimiliki oleh seseorang insan, Cuma perasaan ini seharusnya perlu bijak dikawal dan jangan biarkan kekecewaan terus menguasai.

 

KEJAYAAN HIDUP 

 

Ramai di kalangan kita yang mengimpikan kejayaan dalam kehidupan. Lazimnya ramai yang akan mengutamakan kejayaan yang berbentuk luaran seperti kejayaan dalam pelajaran, pekerjaan, perniagaan dan apa sahaja bidang yang diceburkan. Tidak dinafikan ada juga mereka yang mengimpikan kejayaan dalam bentuk dalaman seperti kejayaan dalam mewariskan harta intelek sebagai bekalan untuk kehidupan mendatang. Namun bilangan mereka adalah sangat sedikit.

Tidaklah salah bagi sesiapa sahaja yang berusaha untuk menginginkan kejayaan. Bahkan ISLAM sendiri menggalakkan agar panganutnya memperolehi kejayaan untuk di dunia dan di akhirat.

Sebagai seorang MUSLIM, seharusnya definisi dan konsep kejayaan itu harus diperluaskan. Bukan disempitkan seperti mana yang bermain dalam benak fikiran kebanyakan manusia.

Erti sebenar kejayaan adalah meliputi erti kejayaan di dunia dan juga di akhirat. Jika tidak beroleh kejayaan dalam suatu fasa dalam kehidupan, sewajarnya kita perlu berusaha dalam menempuhi fasa yang mendatang.

Tidak perlu melihat terlalu jauh. Sebagai contoh dalam peristiwa di atas, tidak berjaya dalam peperiksaan, sewajarnya kita melihat untuk meraih kejayaan dalam peperiksaan yang mendatang. Kerana hidup di atas dunia ini dihamparkan dengan pelbagai pilihan. Pilihan dalam kehidupan terlalu banyak untuk dipilih. Benar kejayaan dalam peperiksaan itu satu matlamat, namun jalan untuk  menuju ke arahnya adalah pelbagai.

Sebagai contoh

“Tidak mengapa. Adik telah berusaha yang terbaik untuk UPSR kali ini. Insya ALLAH rezki untuk adik ada pada PMR nanti. Ayah berbangga dengan adik kerana adik dah cuba buktikan yang terbaik.”

Pujuk si ayah bagi meredakan kekecewaan si Adik.

“Along tahu Angah hampa. Impian Along untuk masuk asrama dan tinggal berjauhan dengan keluarga mungkin tidak kesampaian lepas PMR ini. Along yakin Insya ALLAH kalau Angah berusaha gigih lagi dengan terus berdoa dan bertawakkal untuk SPM nanti Angah akan dapat result yang lebih baik. Angah mungkin dapat pergi mengembara dan belajar di oversea. Lebih jauh boleh berdikari.”

Pujuk si Along kepada Angah sambil mengusap-usap lembut bahu adiknya, sambil mula menghamparkan sinar harapan baru kepadanya.

“Sabarlah Syaz. Selama ini Syima memang nampak usaha Syaz untuk SPM kali ini. Sebab kita sama-sama merasai pahit jerih untuk SPM ini. Mungkin jika Syaz masih lagi berminat Syaz boleh sambung bidang medical doctor di IPTS. Mungkin juga TUHAN ingin tunjukkan pada Syaz ada bidang lain yang lebih sesuai untuk Syaz ceburi yang Syaz akan lebih menjiwai. Pasti ada hikmah yang tersembunyi. Yakinlah Syaz!”

Syima cuba meniupkan kembali semangat yang kian luntur dalam diri Syaz. Esakan Syaz kian berkurangan setelah mendengar pujukan Syima.

“Ibu tahu Fauziah dah cuba yang terbaik. Ibu selalu mendoakan yang terbaik untuk semua anak-anak ibu termasuklah Fauziah. Ibu tahu Fauziah memang selama ini bercita-cita tinggi untuk sampai ke peringkat PhD dalam pengajian. Ibu akan sentiasa mendorong dan menyokong Fauziah. Fauziah sambung la belajar lagi dalam peringkat Master. Mungkin dengan usaha gigih berserta doa yang tidak pernah putus Fauziah akan dapat convert Master kepada PhD. Ibu akan terus berdoa.”

Sambil memujuk Fauziah, dakapan mereka bertambah erat. Kelopak mata Fauziah yang tadi tumpah dengan manik-manik air mata mula kekeringan. Ada benar jua cakap Ibunya itu.

Be Positive

Ini adalah sebahagian contoh yang dapat diberikan berdasarkan situasi. Dan contoh-contoh positif yang sedemikian jika diterapkan dalam setiap dugaan yang kita hadapi sama ada dalam bidang pekerjaan, perniagaan dan lain-lain. Akhirnya kekecewaan yang menimpa itu tidak akan berpanjangan.

Harapan untuk memperolehi kejayaan pasti tidak akan pernah terpadam jika kita terus berusaha. Sehinggalah kita mencari dan bertemu the Endless of the End atau pun The Ultimate End of Life, itulah kejayaan abadi bagi kita. Sama ada Syurga atau pun Neraka.

Heaven or Hell

Jika sisi pandang kita diperbetulkan, maka terdapat beberapa perkara yang sepatutnya kita letakkan sebagai keutamaan. Perkara yang utama kita akan utamakan. Bukanlah saya ingin mengatakan bahawa kejayaan di dunia perlu di abaikan tetapi kejayaan di akhirat itu diutamakan.

Namun jika kita mampu untuk melihat jauh lebih ke hadapan, bahawa setiap kejayaan dalam kehidupan ini hanyalah sebagai cabang kecil dalam konsep kejayaan. Dan matlamat akhir kejayaan kita adalah ingin mencari Syurga. Jika Syurga adalah keutamaan, pasti setiap ujian yang mendatang kepada kita di dunia ini akan bukan menjadi  penghalang terbesar dalam kehidupan. Bahkan mungkin akan menjadikan kita lebih matang dalam mencari kejayaan abadi yang diimpi-impi.

 

 

Segulung Ijazah

Kejayaan dalam menggenggam segulung ijazah antara kejayaan yang paling bermakna untuk bagi mereka yang mampu melangkah kaki ke menara gading. Mungkin ada yang cemerlang dalam bidang kurikulum hingga mampu memperolehi gred 1st class honour. Namun Persoalan berapakah nilaian pointer yang dimiliki mungkin boleh dilupakan seketika bila mana secara seseorang itu berjaya menamatkan pengajiannya. Mungkin juga ada yang cemerlang dalam bidang ko-kurikulum seperti dalam bidang kepimpinanan, sukan, kebudayaan, atau apa sahaja bidang yang diminati. Mungkin juga ada yang mampu untuk cemerlang dalam bidang kurikulum dan juga ko-kurikulum. Tahniah untuk mereka seperti ini!

Namun hakikatnya kejayaan dalam menjejakkan kaki ke universiti hingga berjaya menamatkan pembelajaran setidaknya pasti melahirkan perasaan syukur dan bahagia khususnya di kalangan ibu bapa yang selama ini telah bersusah-payah untuk membesar dan mendidik kita. Kejayaan dan kegembiraan itu bahkan turut dikongsi bersama-sama dengan kawan sekuliah, coursemate dan termasuklah para pensyarah yang akrab dengan mereka.

Mereka yang selama ini kelihatan sangat terbuka dalam berkongsi gambar dan wajah dalam media sosial mungkin ini merupakan antara perkara biasa untuk mereka. Namun, apa yang agak mengejutkan terdapat mereka yang selama ini yang sangat pemalu  memaparkan gambar mereka sendiri seperti dalam medium alam maya, tetapi usai sahaja sesi konvokesyen mereka seolah-olah menjadi seorang yang sangat berani untuk berkongsi gambar kejayaan mereka. Tidaklah salah untuk mereka share gambar untuk berkongsi kejayaan mereka. Bahkan gambar yang dikongsikan itu mungkin mampu menjadi perangsang kepada adik-beradik, sanak-saudara, rakan taulan untuk turut meraih kejayaan hingga di menara gading. Mungkin dengan berkongsikan gambar yang bersederhana dengan posing yang bersederhana sudah memadai. Namun, segalanya adalah terserah kepada penilaian dan pentaksiran seseorang individu.

Bersederhanalah dalam berkongsikan dalam kegembiraan yang membuat kita ketawa, kesedihan yang membuat menitis air mata, terlebih lagi dalam paparan media sosial..
Dicelah-celah itu ada ‘mereka’ yang memandang dengan hasad dengki, mendengar mengadu domba tentang ‘kejatuhan dan kejayaan’ orang lain.

Majlis Konvokesyen ke-37, UPM

Tempoh pengajian yang diperuntukkan antara 3 hingga 5 tahun secara umumnya mengikut bidang yang diceburi merupakan tempoh yang agak panjang. Tempoh pengajian yang seperti ini sudah pasti akan meningkatkan umur seseorang dan sewajarnya turut menambahkan kematangan seseorang sama ada dalam cara mereka berfikir dan bertindak.

Kematangan dalam kehidupan ini akan jelas kelihatan pada mereka yang bukan sahaja menimba ilmu pengetahuan secara rasmi dalam sesi kuliah, lebih jelas kelihatan pada mereka yang turut menimba ilmu demi kehidupan seperti penglibatan mereka seperti dalam bidang kemasyarakatan, bersosial dan kepemimpinan meliputi golongan marhein hinggalah orang atasan, golongan berpendidikan hinggalah golongan gelandangan. Ringkasnya adalah mereka yang turut bercampur gaul dengan seluruh lapisan strata masyarakat tanpa mengira perbezaan umur, warna kulit, pegangan politik, kepercayaan agama inilah yang membantu mereka menjadi lebih dewasa. Ini merupakan bonus khusus untuk mereka dan menjadi salah satu kunci kepada kejayaan mereka untuk meneruskan survival selepas tamat pembelajaran.

Ijazah terbaik datangnya dari jalanan, bukan hanya sekadar tingginya nilai pointer capaian. Ijazah terbaik diperolehi menerusi dugaan dan pahit manis kehidupan, bukan hanya sekadar berseronok di university menamatkan  pengajian

Bear Gift for convocation

Mereka yang berkelayakan dan berjaya menamatkan pengajian seharusnya bersyukur dan berterima kasih kepada TUHAN. Mungkin bagi saya sendiri ini merupakan perkara yang biasa. Sama ada kita sedar atau tidak, ada di kalangan mereka yang mungkin suatu masa dahulu belajar bersama-sama kita, namun akhirnya terdapat segelintir mereka yang tidak mampu untuk menamatkan pengajian. Mungkin di atas halangan dan ujian yang menimpa sama ada kesempitan kewangan, desakan masalah keluarga dan sebagainya.

Bahkan masih ramai lagi yang di luar sana yang hampir seusia dan sebaya kita mungkin tidak mampu dan berkesempatan untuk berada di menara gading. Hakikatnya jika mereka diberi ruang dan peluang pasti mereka jua ingin merasai kejayaan memiliki segenggam ijazah di tangan. Namun, kadang-kala nasib tidak menyebelahi mereka. TUHAN ingin mendidik mereka dengan cara yang berbeza.

Sebagai seorang graduan, janganlah kita memandang hina kepada mereka yang di luar sana yang tidak memperolehi kejayaan dalam pembelajaran. Mungkin kita melihat mereka yang bekerja saban hari dengan membanting tulang empat kerat tanpa mengira hujan atau pun panas, kais pagi makan pagi kais petang makan petang dengan pandangan yang hina, tapi kadang-kala pendapatan dan rezki mereka itu adalah lebih mulia dan ikhlas kerana mereka benar-benar mencari sesuap nasi untuk meneruskan hidup dengan penuh kejujuran dan keikhlasan berbanding dengan mereka yang bekerja sebagai lepasan graduan yang kadang kala bekerja dengan penipuan dan penindasan.

Topi Konvokesyen

Pendidikan bukanlah faktor yang menjanjikan status pekerjaan dengan gaji yang lumayan, namun dengan kejayaan dalam pendidikan mungkin dapat membantu kita untuk mendaptkan peluang pekerjaan.

Seseorang yang menuntut ilmu mungkin terasa hebat bila mana mereka berjaya menamatkan bidang pengajian. Semakin tinggi bidang pengajian yang dilalui dan berjaya ditempuhi semakin tinggilah rasa kehebatan di dalam dada mereka.

Umumnya seseorang graduan ijazah akan berasa cukup ilmu di dada bila mereka berjaya menamatkan pengajian pada tahap ijazah. Proses pembelajaran dan menuntut ilmu terhenti bila mana mereka mampu menggenggam sijil tamat pengajian mereka. Selepas itu, mereka seolah-olah mereka sudah cukup ‘bijak’ dan tidak perlu lagi untuk menuntut ilmu. Ini merupakan satu tanggapan yang SALAH!

Mungkin benar tamat pembelajaran di universiti menamatkan pembelajaran secara sistematik dan official bagi silibus pelajaran yang yang telah di susun berdasarkan sesebuah peringkat. Namun ini bukan alasan atau pun batu penghalang untuk kita mengkhatamkan proses pembelajaran kita. Proses pembelajaran tidak akan pernah terhenti sehingga degupan jantung berhenti. Pembelajaran dalam kehidupan akan tetap berterusan tanpa mengira masa dan tempat.

Jika kita telah tamat pengajian pada tahap ijazah, masih banyak lagi ruang pembelajaran dalam kehidupan yang boleh dipelajari dan ditempuhi walau pun tanpa susunan silibus secara sistematik. Proses pengajian tidak semestinya ditamatkan dengan majlis penyampaian sijil. Ceburkanlah diri dalam segenap bidang kehidupan sama ada dalam perkara yang kita minati atau yang mungkin bidang baru dalam perjalanan hidup kita demi memenuhi tujuan asal kita dihidupkan.

Sebagai seorang MUSLIM, pembelajaran akan tetap berterusan. Jangan pernah lelah berasa jemu untuk terus belajar. Khususnya dalam ilmu yang berkaitan kehidupan dan agama yang kita anuti, kepercayaan yang kita yakini. Terlalu banyak ruang dan peluang yang terhampar di hadapan kita untuk kita kita mengenal TUHAN dan memahami agama kita sama ada yang terdapat di masjid, surau, seminar, media masa, pembacaan dan sebagainya. Moga kita akan menjadi MUSLIM yang semakin banyak menimba ilmu semakin merasa malu kerana kedangkalan akal dan kelemahan diri.

Matlamat murni ilmu bagi seorang MUSLIM adalah ilmu yang mampu untuk mendekatkan hati memandu diri dalam mengenal ILAHI. Walau apa jua sistem yang disediakan, pemahaman yang cuba diserapkan. Matlamat akhir untuk mencari kebenaran akan dipertemukan dan dipermudahkan bila mana akal yang waras membuat pertimbangan, minda yang celik membuat perhitungan memacu jantung hati memilih kebenaran

LIFE

Ilmu mencari kebenaran

Pendidikan dapat menjadikan manusia yang jahil menjadi berilmu, menukarkan mereka yang berada dalam kepompong kegelapan kepada sinar cahaya, mengubah manusia yang dangkal menjadi berakal, mendidik manusia yang bodoh menjadi cerdik. Konsep dan falsafah pendidikan bukan hanya meliputi pendidikan secara formal yang mampu dikecapi oleh mereka yang berkemampuan dan berkelayakan. Ini adalah sebahagian daripada fragmen-fragmen kecil pendidikan. Tetapi hakikatnya proses pendidikan adalah apa yang berlaku dalam kehidupan seharian walau pun mungkin dilihat proses ini berlalu tanpa susunan sillibus yang rasmi.

Pendidikan mampu memberikan impak yang besar sama ada dalam meraih kejayaan individu yang berbentuk peribadi hinggalah kepada jatuh dan bangunnya sesebuah tamadun. Tidak dapat dinafikan bahawa sumbangan pendidikan dalam membina dan memajukan sesebuah tamadun bermula daripada Tamadun Greek, Tamadun Islam termasuklah kerajaan Bani Abbasiyyah, Turki Othmaniyah, Tamadun Barat yang bangkit selepas zaman kegelapan dan lain-lainnya hinggalah kepada dunia pada hari ini.

Namun pada hari ini, bidang pendidikan seoah-olah telah hilang tujuan asalnya. Bidang pendidikan yang seolah-olah telah diperdagangkan dan diswastakan  yang hanya bermotifkan keuntungan, yang mana hingga memadamkan nilai dan maruah sebagai seorang manusia

college degree; debt

Menurut Professor Tan Sri Dato’ Dzulkifli Abdul Razak, Naib Canselor USM dalam artikelnya Pendidikan: Mencari Kebenaran

Dengan kata lain, apabila kita heret dunia pendidikan ke dalam kancah ‘kualiti’ secara melulu, mahu tidak mahu pengaruh ekonomi, pasaran dan kepenggunaan serta petunjuk dan ukurannya terpalit bersama. Secara disedari atau tidak, sifat pendidikan beransur-ansur terpengaruh bagaikan sebuah sistem perkilangan yang menggunakan istilah yang lain tetapi membawa maksud yang sama.

Paling jelas adalah ‘peperiksaan’ yang seerti dengan ‘kawalan mutu’; ‘pelajar’ bagaikan ‘bahan mentah’ yang perlu ditambah nilai, kemudian digelar ‘produk’ untuk dipasarkan di dunia pekerjaan. ‘Pengajar’ bertindak sebagai ‘operator’ ke atas bahan-bahan mentah (pelajar); yang lebih kanan mungkin bertaraf ‘mandur’, sedangkan ‘bilik-bilik darjah’ umpama tempat-tempat nilai tambah dilakukan mengikut giliran!

Falsafahnya adalah falsafah perniagaan dan jual beli mengikut tuntutan pasaran atau kepenggunaan. Jika tiada tuntutan atau pembeli, hukumnya adalah dtutup sahaja. Tidak kiralah sama ada yang penting itu pembangunan sahsiah atau moral mahupun etika sebagai seorang insan bermaruah.

(artikel ini telah diterbitkan di akhbar utusan pada 13 October 2010)

Menurut Zul Fikri Zamir dalam bukunya Sekolah Bukan Penjara Universiti Bukan Kilang (2013), antara petikan yang menarik:

Sekolah telah menjadi tempat untuk mengajarkan konsumerisme dan ‘efficient citizens’. Sebagai penjara, anak-anak kecil tidak dibenarkan untuk bertanya atau memilih apa yang ingin dipelajarinya sendiri. Setiap kelas adalah sel-sel yang dibina untuk memerangkap pemikiran mereka daripada melihat dunia luar, ilmu dan fahaman yang berbeza daripada yang dibenarkan oleh pengawal penjara.

Hidup mereka diatur seperti banduan; sebagaiman makanan, di dalam sel mereka dibekalkan dengan soalan dan jawapan. Banduan tidak akan dibenarkan untuk memilih atau meminta makanan yang mereka ingini, begitu juga di sekolah –  anak-anak tidak dibenarkan bertanya atau memilih soalan, bahkan mereka juga tidak dibenarkan untuk memilih jawapan mereka sendiri. Betapa malangnya anak-anak ini, penjara ini dibina khusus untuk menyediakan mereka untuk menjadi pekerja kilang kemudiannya, iaitu universiti-universiti.

Universiti kemudiannya meneruskan tradisi ini dengan membekalkan pekerja mereka dengan cahaya ‘enlightened despotism’. Cahaya ini tidak lainnya mengajarkan peri pentingya tunduk tunduk dan patuh dan pengasingan sosial yang bertujuan untuk menghasilkan pekerja kilang terbaik mengikut pasaran. Mahasiswa tidak ubah seperti pekerja kilang; dibentuk mengikut kemahiran masing-masing tanpa penekanan terhadap keperibadian, kemanusiaan dan hakikat ilmu.

sekolah-bukan-penjara; universiti bukan kilang

Mungkin ada yang memberi tanggapan bahawa pandangan yang dilontarkan oleh mereka yang diatas ini kelihatan agak ekstrem. Tetapi dalam satu sudut pandang yang lain, iniliah realiti yang sedang berlaku kepada sistem pendidikan di negara ini. Kebenaran itu pahit tidak semua orang dapat menerimanya, lebih-lebih lagi jika membuat penilaian dengan berat sebelah dan mempunyai kepentingan yang tertentu. Andai diinterpratasikan menerusi kaca mata yang telus, disulingkan dengan tafsiran akal yang rasional ada benarnya sistem ini tidak lain sudah pon dijadikan bahan dagangan untuk meraih keuntungan serta corak pendidikan yang hampir mirip kepada penjara dan kilang. Akhirnya hilanglah harga maruah sebenar nilai dan martabat ilmu.

Menurut Prof Madya Dr Mat Rofa Ismail dalam bukunya Falsafah Sains; Pendekatan Kualitatif (2006) menyatakan bahawa:

Ilmu adalah cahaya yang murni. Matlamat ilmu adalah sebagai pengukur kebenaran. Ilmu  bukannya bahan dagangan. Di Barat pada hari ini, ilmu dilihat sebagai komoditi perdagangan  yang tiada nilai hikmah; ia diperdagangkan atas tujuan ekonomi semata-mata. Ilmu yang ada nilai perdagangan dikembangkan, sebaliknya ilmu asas yang berbentuk sejarah  atau falsafah  biasanya terpinggir. Ilmu yang dipelajari  dengan tujuan yang murni; iaitu untuk mengenali alam ketuhanan.

Faalsafah Sains Pendekatan Kualitatif 

Keadaan di Malaysia juga sedikit sebanyak telah mula menjadikan ilmu sebagai bahan dagangan. Sama ada yang ditawarkan kepada mereka bidang pendidikan yang formal atau pun yang tidak formal seperti menghadiri mana-mana seminar, program dan lain-lain.

Berbalik kepada realiti pada hari ini khususnya dalam masyarakat setempat, sistem pendidikan yang mencorakkan anggota masyarakat pada hari ini menghasilkan pelbagai bentuk kerisauan yang saban hari begitu meruncing kesan akibatnya. Bangunan yang dibina oleh jurutera dengan kos yang sangat tinggi akhirnya begitu rapuh ia runtuh. Mereka yang berautoriti dalam pengurusan kewangan seperti accountant, economist, ahli politik semakin banyak pula wang yang digelapkan. Mereka yang ditugaskan sebagai doctor sanggup pula melakukan perkara yang bertentang dengan unsur kemanusiaan seperti sanggup menggugurkan bayi yang tidak berdosa kerana hanya sedikit upah yang diberikan. Golongan pendidik yang bersifat sambil lewa dalam mendidik anak bangsa hanya sekadar bekerja untuk menunggu gaji dihujung bulan.  Golongan agamawan yang bercakap soal TUHAN dan agama hanya semata-mata mementingkan kewangan dan habuan.  Pelbagai lagi produk-produk daripada hasil pendidikan yang begitu rencam dalam bidang pekerjaan. Inilah antara bahana terbesar yang menimpa bila mana unsur ketuhanan telah mula dipadamkan, pendidikan hanya tujuan untuk diperdagangkan; meruntuhkan sistem nilai dan etika dalam golongan pekerja.

how important of ethic  in today society

Pun Tidak dinafikan melalui pendidikan turut ada yang berjaya melahirkan anggota masyarakat yang berjaya.

Corruption begun from school

Tujuan murni pendidikan untuk mencari kebenaran dalam mengenal TUHAN seakan-akan hanya sekadar igauan. Berbalik kepada aspek utama yang ditekankan dalam Falsafah Pendidikan Kebangsaan terdapat 4 aspek utama yang diberikan keutamaan; intelektual (pencapaian akademik), rohani (pencapaian spiritual dan aplikasi), emosi (pencapaian peribadi, hati dan nurani) dan Jasmani (pencapaian fizikal, sukan dan psikomotor.Pendidikan yang sedia ada pada hari ini seolah-olah hanya bertumpu kepada intelektual semata-mata, sehingga menenggelamkan yang lain. Unsur ketuhanan hanyalah disebut dalam pengajian agama ISLAM, tidak pernah sama sekali disebut apatah lagi dihuraikan dalam buku-buku sains, biology, fizik, kimia, matematik dan sebagainya.

Dalam perkembangan tamadun peradaban ISLAM, mereka yang lahir daripada sistem pendidikan pada zaman tersebut meupakan orang yang hebat. Sumbangan mereka bukan hanya dapat diguna pakai pada zaman kegemilangan mereka, tetapi turut menjadi perintis kepada perkembangan dunia ilmu hingga ke hari ini. Sebagai contoh Ibn Khaldun dalam bidang sejarah, geografi, sains, sains sosial; Abu Zakaria al-Razi dalam  bidang ilmu kedoktoran; Ibn Sina dalam bidang falsafah dan kedotoran; Abu Bakar al-Khawarizmi dalam bidang matematik dan falak; Ali ibn Haitham dalam bidang sains tabi’i dan optik; Abu Bana’ dalam bidang matematik; Abu Zakaria ‘Awwam dalam bidang botanist dan lain-lain lagi.

Sejarah keemasan ISLAM telah memberi impak yang besar kepada pembinaan tamadun yang mendatang. Kita sebagai MUSLIM mungkin boleh berbangga dengan pencapaian kemuncak ketamadunan kita pada suatu masa dahulu. Tetapi tidak cukup sekadar itu! Kita tidak boleh terus berbangga mendabik dada. Kita juga seharusnya perlu menyumbang kepada agama yang kita anuti. Jika tidak mampu dalam skala yang besar kepada pembinaan tamadun, apakah tidak mampu untuk menyumbang kepada pembangunan dan pembentukan dalam keluarga sendiri?

Kita juga boleh menyatakan bahawa sistem pendidikan yang kita tempuhi selama ini telah memisahkan kita untuk mengenal TUHAN. Fragment-fragment ini ternyata sukar untuk cantumkan kerana ia melibatkan pembentukan dan perlaksanaan sebuah polisi dan sistem.

secular schools never be tolerated

Tetapi sebagai seorang manusia yang mempunyai akal yang sempurna, sekiranya kita benar-benar menuntut ilmu untuk mencari kebenaran, akhirnya kita akan tetap menemui kebenaran. Di sebalik keindahan kebenaran itulah yang akhirnya akan membantu kita untuk mengenal TUHAN. Tidak ada bezanya bagi mereka yang berpendidikan aliran Sains atau pun Sastera ketika di bangku sekolah. Tidak akan ada jurang antara mereka yang menduduki Fakulti Pengajian Islam mahu pun Fakulti selainnya di menara gading.

Akhirnya akan membentuk kita menjadi manusia yang beretika dan berakhlak; bukannya robot pekerja kilang. Matlamat akhir ilmu akhirnya tercapai dan hasilnya adalah melahirkan manusia yang menjadi manusia, yang selayaknya untuk mendiami dan menguruskan sistem kehidupan. Ilmu yang dipelajari dapat untuk dimanfaatkan untuk kebaikan manusia setempat.

Ujian kekeluargaan mungkin ujian yang ‘terhebat’

Kekeluargaan memainkan peranan yang penting dalam kehidupan seseorang. Menjadi titik tolak kepada seseorang sama ada keluarga menjadi sumber kekuatan untuk mencapai kegemilangan dan kebahagiaan dalam kehidupan atau sebaliknya menjadi punca kepada kelemahan dan penderitaan.

Sama ada dalam hubungan keluarga yang rapat seperti ibu bapa, suami isteri dan jua anak-anak ataupun yang sebaliknya dalam hubungan saudara mara. Semua ini memainkan peranan yang penting kepada seseorang.  Tanpa mengira taraf sosial sosial seseorang, kekeluargaan menjadi punca utama bagi segalanya. Daripada seorang yang bekerja sebagai buruh, penjawat awam, golongan samseng dan sebagainya, mereke sanggup melakukan apa sahaja untuk memastikan orang disayang dalam keadaan selamat, walau pun terpaksa bergadai wang ringgit, hinggalah mengorbankan nyawa sendiri.

familyhappiness

Mungkin bagi mereka yang tidak pernah diduga di uji dengan ujian sebegini, mereka tidak akan dapat merasainya. Mereka yang hidup dalam keselesaan, kemewahan, kebahagiaan tanpa didatangkan ujian yang hebat dalam hubungan kekeluargaan, walau pun tidak dinafikan hidup ini pasti ada ujian, Cuma ujian yang agak biasa dalam kehidupan, mereka tidak akan dapat merasai apatah lagi menyelami penderitaan. Namun ingatlah, ramai insan yang bila diuji dengan kesusahan mereka dapat merasakan kembali dekat dengan TUHAN. Tetapi lebih ramai insan yang bila dihamparkan dengan kesenangan dan kenikmatan mereka semakin jauh dari TUHAN.

Namun bagi mereka yang pernah merasainya. Derita yang dirasa mungkin tidak dapat diungkapkan dengan perkataan untuk diluahkan, tetapi hanya mampu diluahkan mungkin dengan cara yang berbeza mengikut keselesaan seseorang. Dan mungkin bagi seorang MUSLIM pada ketika itulah dirasakan TUHAN itu adalah tempat untuk pergantungan dan pengharapan segalanya. Bersyukurlah kerna TUHAN masih lagi sayang pada kita kerana disebalik ujian yang hebat itu, TUHAN menyeru kita untuk rapat kepadanya jika kita sedar.

Pelbagai pengajaran yang boleh kita kutip jika kita selalu memerhatikan pentas gelagat kehidupan. Sebagai contoh; anak yang menjadi mangsa penceraian daripada ibu ayahnya. Isteri yang berdepan dengan perangai suami yang begitu menguji kesabaran kerana bermain kayu tiga dalam rumah tangga ditambah lagi dengan mengabaikan tanggungjawab nafkah padanya dan anak-anak. Suami yang diuji kesabaran memiliki isteri yang sibuk melayan client diluar sana hingga melupakan tanggugjawab kepada suami dan anak-anak. Belum lagi melihat kepada anak-anak yang tidak memiliki ibu bapa atau salah seorang darinya. Ini adalah sebahagian fenomena biasa yang mungkin kita terlihat. Pasti banyak lagi fenomena yang pelbagai yang dapat kita perhatikan dan mengambil pengajaran jika kita menjadi orang yang suka mengambil pengajaran.

Do the best; never give up ALLAH alaways here

Ringkasnya segala ujian dalam bentuk keluarga terdekat dan tersayang ini pasti menjadikan satu tamparan hebat pada kehidupan seseorang. Tidak dinafikan jika tidak diurus dengan sebaiknya, akan menatijahkan kesan yang tidak baik kepada kehidupan seseorang. Hilang sumber insipirasi, kasih sayang dalam hidupnya seterusnya hilang panduan lantas menjadikan hidupnya seoalah-olah tanpa tujuan. Jika ingin dipanjangkan sukar untuk dituliskan kerana kehidupan seseorang itu sangat kompleks. Menjadi seorang yang agressive, passive dan akhirnya mendorong kesan yang negetif dalam peel dirinya.

Tetapi bagi mereka yang mampu mendepaninya dengan tabah dan sabar, akhirnya ujian demi ujian yang datang pada seseorang walau pun ujian yang hebat dan berat, mereka tetap berjaya mengharunginya. Pun demikian, perkara ini bukanlah mudah! Sesiapa yang tidak pernah melaluinya tidak akan mampu merasainya. Dengan cuba untuk melihat segala yang berlaku pada dirinya dengan sisi pandang yang paling memberikan sinar, sedikit sebanyak dapat membantu mereka untuk terus memotivasikan diri. Bila mereka berjaya menghadapinya, antara satu hikmahnya adalah mereka mampu menjadi seorang yang berjiwa besar dan lebih matang seterusnya lebih berani untuk terus meneruskan kehidupan.

Jika dilihat dalam kisah para Rasul ‘Azmi khusunya, iaitu dalam sejarah kehidupan mereka; Nabi Ibrahim, Nuh, Musa, Isa dan Muhammad saw kesemua mereka ini mempunyai satu titik persamaan. Mereka di uji dalam hubungan kekeluargaan yang rapat untuk mereka meneruskan perjuangan dakwah. Inilah antara hikmah yang boleh kita perhatikan dan mengambil sebagai sumber inspirasi.

Nabi Ibrahim sebagai contoh diuji dengan bapanya yang enggan memeluk ISLAM, bahkan menentang anaknya sendiri. Ditakdirkan pula lewat memiliki zuriat, iaitu Nabi Ismail. Setelah itu, baginda terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya; Nabi Ismail yang masih kecil di Makkah. Kemuncaknya bila mana diperintahkan oleh ALLAH swt untuk meyembelih anaknya sendiri setelah mendapat wahyu dari ALLAH swt, yang menjadi kisah teladan kepada umat ISLAM saban tahun bila menyambut perayaan hari raya eid adha.

Nabi Nuh pula menyebarkan dakwah kepada kaumnya dengan tempoh yang sangat lama sehingga 950 tahun, ditentang oleh isteri dan anaknya. Hatta sehingga banjir besar sebagai azab dari ALLAH swt menimpa anaknya masih lagi enggan menerima agama ISLAM bahkan eggan dibantu oleh bapanya

Nabi Musa pula diuji dengan keluarga angkatnya sendiri, iaitu Firaun dan isterinya. Bukan sahaja tidak mahu memeluk ISLAM, namun Firaun yang juga bapa angkatnya terus mengecam hatta mahu membunuh anak angkatnya sendiri kerna nabi Musa menyampaikan dakwah kebenaran kepada kaumnya.

Nabi Isa pula diuji dengan dilahirkan dan dibesarkan tanpa seorang bapa. Hanya memiliki ibu sahaja, iaitu Mayam. Tohmahan bukan sahaja dilemparkan kepada Maryam, tetapi turut kepada Nabi Isa.

Nabi Muhammad saw pula semenjak kecil lagi telah dilahirkan tanpa dapat merasai kasih seorang bapa.  Kemudian pada usia kecil lagi ibunya , siti Aminah telah kembali ke rahmatullah tanpa sempat merasai kasih sayang seorang ibu yang secukupnya. Tidak lama kemudian datuknya pula wafat hanya beberapa tahun sahaja sempat bersama. Kemudian dijaga dan dibela oleh bapa saudaranya; Abdul Mutallib. Semenjak memelukan usaha dakwah lagi, baginda saw telah mendapat tentangan daripada pakciknya sendiri, Abu Jahal. Kemudian akhirnya Saidatina Khadijah yang merupakan seorang isteri dan juga tulang belakang ranjau perjuangan dakwahnya wafat, diikuti pula Abdul Mutallib. Satu demi satu orang yang tersayang dan keluarga terdekatnya wafat meninggalkan baginda saw.

as syuara; 13

“Allah telah menerangkan kepada kamu di antara perkara-perkara agama yang Ia tetapkan hukumnya apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh a.s. dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Nabi Muhammad s.a.w.) dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Musa a.s. serta Nabi Isa a.s., iaitu: Tegakkanlah pendirian agama dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya. Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima agama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya. Allah memilih serta melorongkan sesiapa yang dikehendakiNya untuk menerima agama tauhid itu dan memberi hidayat petunjuk kepada agamaNya itu sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya (dengan taat).”

(Surah Asy-Syuraa: Ayat 13)

Begitulah ringkasnya coretan sejahra kehidupan para Rasul Ulul ‘Azmi. Antara ibrah yang dapt diperhatikan kesemua mereka mendapat ujian dan dugaan dalam kalangan keluarga mereka sendiri. Secara tidak langsung, tarbiyyah dari ALLAH ini menjadikan mereka insan yang sangat hebat. Mungkin ada yang pertikaikan bahawa mereka ini adalah Rasul pilihan ALLAH swt, maka wajarlah mereka mendapat kesebaran yang sedemikian.

Hakikatnya, jika seseorang itu mendapat ujian yang hebat dan berat dalam keluarga terdekatnya, itulah sebenarnya tarbiyyah yang ALLAH swt berikan padanya. Bahkan hanya segelintir sahaja yang dipilihNYA apatah lagi yang mampu melepasi dengan berjaya. Jika dilihat pada seseorang, bila mana mereka mendapat tarbiyyah daripada ALLAH, akhirnya dia akan mampu menjadi orang yang berjaya kelak. Bukanlah menafikan mereka yang tidak diuji dengan ujian yang berat tidak mendapat tarbiyyah dari ALLAH, tetapi kesannya pada seseorang adalah tidak sama.

fasbir sabran jamil

Teruskanlah bersabar dan bertabah pada mereka yang diuji dikalangan keluarga terdekatanya, sama ada ibu ayah, anak, saudara mara rapat. Bersabarlah dengan Fasbir bis Sabrin Jamil (Bersabarlah dengan kesabaran yang indah: ada sebahagian mufassir mentafasirkan bersabar dengan tanpu rungutan). Mungkin itu salah satu tarbiyyah dari ALLAH swt secara tidak langsung untuk menjadikan seseorang itu mendapat kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat. 🙂

Hakikat “Fitrah” dalam menyambut eidul Fitri

Putaran masa begitu pantas berlalu tanpa kita sedar saban hari. Telah hampir 2 bulan Ramadhan berlalu meninggalkan kita, manakala Syawal pula baru sahaja melabuhkan tirainya, manakala bulan Dzulqaidah baru sahaja melangkah tiba.

masa

Gelagat ketika menyambut ketibaan Ramadhan pasti kurang memberi kesan pada kita, kecuali bagi sebahagian orang sahaja. Namun, pelbagai kerenah, peel dan ragam yang dapat kita saksikan bila melihat telatah manusia menyambut  “kemenangan dalam bulan Syawal”. Tidak perlu melihat kepada skala yang lebih besar, tetapi jika diperhalusi kita sudah dapat melihatnya dalam skala yang lebih kecil, iaitu dalam diri sendiri mahupun kalangan ahli keluarga kita.

Setiap lapisan masyarakat mempunyai definisi dan tafsiran yang berbeza dalam menyambut hari kemenangan “Eidul Fitri” yang bermaksud kembali kepada fitrah. Sambutan “Eidul Fitri” ini secara ringkasnya dapat difahami dengan menyambut hari kemenangan dan hari raya dalam keadaan “Fitrah”. Berdasarkan kepada peringkat umur, kematangan, tanggungjawab, dan kesedaran inilah yang menentukan kayu ukur istilah kematangan pada seseorang.

Sebagai contoh…

Seorang kanak-kanak yang sedang membesar yang masih lagi berada di sekolah rendah, definisi kembali kepada “fitrah” kepada mereka adalah mereka dapat membantu ibu dan ahli keluarga di rumah membuat kuih raya walaupun hakikatnya mereka tidaklah dapat banyak menyempurnakan kuih raya seperti yang ibu mereka harapkan, tetapi setidaknya mereka masih lagi ingin membantu! Kemudian kegembiraan mereka menyambut “fitrah” itu ditambah lagi bila mana mereka dapat bermain bunga api dan mercun bersama-sama rakan mereka. Kemuncaknya adalah bila mana mereka dapat mengumpul duit raya serta memperagakan kecantikan baju raya. Inilah saat yang paling bahagia bagi mereka, kerana itulah “fitrah” yang sesuai dengan perkembangan kematangan dan peringkat umur mereka.

Ang Pau Raya

Manakala bagi seseorang yang sudah dewasa dan berumah tangga serta memiliki anak-anak pula berbeza pula definisi “fitrah” untuk mereka. Bagi sepasang suami isteri, pastinya mereka ingin bertemu dengan sanak-saudara lebih-lebih lagi setelah hampir setahun tidak berjumpa, serta bertemu dan berbicara kepada sahabat-sahabat lama mereka yang dikenali bermula semenjak di bangku sekolah lagi. Maka tidak hairanlah jika sambutan Syawal di tempat kita akan mengambil masa sehingga sebulan lamanya. Bagi yang berkemampuan pula, mereka akan cuba untuk membuat “open House” untuk menjemput semua sahabat-handai dan sanak-saudara mereka bagi memudahkan lagi urusan. Dalam masa yang sama jua, bertepatan dengan kemuliaan di bulan Syawal ini jualah mereka dapat merapatkan semula tali persaudaraan yang telah renggang, saling bermaafan setelah hampir sekian lamanya mereka mungkin bermusuhan dan berdendam. Bukanlah bermaafan hanya dipinta bila mana menjelang Syawal, bahkan amat digalakkan untuk dipinta tanpa sempadan masa, tetapi adalah kiranya lebih molek disamping bertandang kita jua bermaaf-maafan. 😉

juadah rumah terbuka

Begitulah sedikit sebanyak definisi “fitrah” yang dapat kita selami berdasarkan peringkat umur dan kematangan seseorang, namun adakah ianya salah dan bercanggah? Tidak sama sekali! Itulah yang dinamakan sebagai fitrah normal seseorang insan.

Namun, hikakatnya kembalinya kepada fitrah seseorang itu adalah bilamana ia mampu meperoleh mahkota taqwa seperti yang telah dinyatakan dalam firman ALLAH swt :

 “Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa, sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu mudah-mudahan kamu sekalian bertaqwa”

(al-Baqarah: 183 )

Perkataan mudah-mudahan di atas antara maksudnya yang tersirat adalah mendorong kita untuk kembali bertaqwa kepada ALLAH swt setelah hampir sebulan Ramadhan menempuhi tarbiyah daripada university Ramadhan, kerana itulah hakikat sebenar fitrah kita sebagai manusia. Fitrah asal manusia yang seharusnya bertaqwa kepada ALLAH.

Bukankah semasa di dalam alam roh (alam arwah) ALLAH S swt berfirman yang bermaksud:

“Tidakkah Aku ini Tuhan kamu? Mereka menjawab, ‘bahkan kami menyaksikan’.”

(al-‘Araf: 172)

Kesemua roh makhluk telah membuat pengakuan kepada Allah S.W.T. bahawa mereka semuanya mengakui bahawa Tidak ada Tuhan lain melainkan Allah swt.

Sewajarnya graduasi daripada University Ramadhan akan mampu untuk menjadi lebih bertaqwa daripada sebelumnya. Inilah antara maksud sebenar kita hari kemenangan kembali kepada fitrah atau pun Eidul Fitri.

Namun hakikatnya bukan mudah untuk kita mengekalkan momentum ibadah sama ada yang wajib mahu pun yang sunnah yang telah kita bersusah-payah kita tunaikan dalam bulan Ramadhan untuk kita kekalkan dalam bulan-bulan selain Ramadhan. Tidak perlu melihat jauh, tetapi cukuplah jika kita menilai dan muhasabah bagaimana ibadah kita apabila mula sahaja melangkah ke dalam bulan Syawal. Bukanlah saya menyatakan diri saya mampu untuk mengekalkan momentum ibadah, tetapi saya sendiri pun turut merasakan dugaan dan cabarannya!

Tetapi kita tidak harus mudah mengalah dan tewas. Seharusnya tarbiyah dalam bulan Ramadhan itu dijadijakan sebagai satu momentum asas untuk kita terus istiqamah dalam melaksanakan ibadah dalam baki 11 bulan yang lain. Janganlah usai sahaja kita meninggalkan Ramadhan, segala amal ibadah kita tinggalkan bersama. TIDAK!

TAQWA

Sebaliknya cubalah sedaya upaya untuk terus beristiqamah dalam menunaikan ibadah walaupun sedikit. Mudah-mudahan berbekalkan momentum Ramadhan yang telah berlalu dan jika terus diberikan ruang dan kesempatan untuk kita bertemu dengan Ramadhan akan datang, seterusnya akan mampu untuk mendidik nafsu dan diri kita untuk mencapai darjat bertaqwa seperti dalam firman ALLAH swt (al-Baqarah: 183). Yang mana bukanlah gelaran Taqwa itu dikalungkan oleh insan, tetapi dianugerahkan oleh TUHAN! 🙂 

Ramadhan bulan untuk penghayatan kepada al-Quran

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدىً لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ .

Maksudnya: “Bulan Ramadhan adalah bulan diturunkan padanya al-Quran, menjadi petujuk buat manusia dan dipenuhi keterangan-keterangan yang jelas daripada petunjuk dan al-furqan (pemisah kebenaran daripada kebatilan). (al-Baqarah: 185)

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang begitu sinonim dengan sebutan bulan al-Quran. Saban tahun tatkala Ramadhan menjelang tiba maka pembudayaan pembacaan al-Quran begitu subur dihidupkan dan diamalkan. Jika tidak berkesempatan sekali pun, alunan bacaan ayat suci al-Quran akan lebih dan kerap kali diperdendangkan sama ada di kaca televisyen atau pun kedengaran begitu merdu menerusi corong radio. Tidak kiralah siaran TV atau radio apakah ianya, pasti fenomena ini dapat dirasakan. Adakah kita termasuk dalam sebahagian daripada golongan yang seperti ini? Adakah kita termasuk dalam kalangan mereka yang turut menghayati dan menyelami ayat-ayat al-Quran yang didendangkan ini (Persoalan demi persoalan yang dilontarkan pada kali ini adalah bertujuan untuk memuhasabah diri bersama khsususnya DIRI INI yang sering alpa terlena..)

Ramadhan bulan al-Quran

Sama ada pembacaan al-Quran ini untuk dimulakan serta dikhatamkan dalam jangkauan masa bulan Ramadhan atau pun dimulakan sebelum menjelang bulan Ramadhan kemudian dikhatamkan dalam lingkungan bulan Ramadhan, atau pun tidak sempat dikhatamkan pada bulan Ramadhan walaupun telah dimulakan sebelum Ramadhan, pokok pentingnya adalah pembudayaan pembacaan al-Quran ini perlu dijadikan amalan harian, bukannya amalan bulanan mahu pun amalan tahunan. Tetapi sebaiknya adalah dengan sedaya upaya cuba untuk memperbanyakkan dan mempertingkatkan bacaan al-Quran dalam bulan Ramadhan adalah tersangat afdhal.

Cuma bedanya mungkin tatkala menjelang bulan Ramadhan, budaya membaca al-Quran kelihatan jelas dilaksanakan secara berkumpulan atau dengan istilah  bertadarrus dalam sesebuah kelompok. Antara kelebihannya adalah disamping dapat saling memperdengarkan bacaan ayat al-Quran, dapat jua saling membantu dalam menyemak dan memperbaiki bacaan teman pembacaan yang lain. Atau mungkin kita lebih selesa untuk membaca secara bersendirian dengan atas faktor keselesaan diri. Mungkin kita rasa senang dan tenang untuk melaksanakan keduanya secara serentak, atau pun salah satu di antara keduanya, tapi jangan langsung tidak kita membacanya..

kanak-kanak bertadarus

Sedikit saranan dan panduan khususnya untuk mereka yang gemar untuk membaca dan mengkhatamkan al-Quran secara sendirian, ALHAMDULILLAH jika kita dapat menyelesaikannya merupakan suatu kenikmatan, namun adalah lebih molek dan sempurna rasanya bila mana pembacaan kita disertakan dengan PENGHAYATAN TERHADAP TERJEMAHAN kalam-kalam al-Quran ke dalam bahasa yang mudah untuk kita fahami sama ada bahasa Melayu atau pun selainnya. Ya Benar mungkin ini akan mengambil masa yang banyak dan panjang untuk kita menyelesaikannya, tetapi bila mana kita mampu melaksanakannya, ia merupakan suatu kepuasan, keseronokan, ketenangan dan kenikmatan yang mampu kita rasai dalam hati dan sanubari kita.. 🙂

menghayati terjemahan al-quran

Jika tidak mampu untuk menghayati terjemahan untuk setiap muka surat yang kita baca, setidaknya mulakan dengan beberapa bahagian mengikut kemahuan dan kemampuan. Jika telah merasa lebih selesa, maka tingkatkanlah lagi daya dan usaha sehingga akhirnya setiap muka surat yang kita baca mahu dan mampu untuk kita fahami dan telusuri terjemahannya. Pasti banyak ibrah yang mampu kita selami .. 🙂

Jika kita telah mampu untuk meneliti dan memahami setiap ayat al-Quran yang kita baca, maka teruskanlah kepada usaha yang seterusnya iaitu dengan usaha MENTADABBUR ayat-ayat al-Quran. Ya, mentadabbur ayat al-Quran memerlukan kepada masa yang lebih lama dan tumpuan yang lebih fokus, namun ambillah beberapa potong ayat al-Quran untuk ditadabbur, luaskanlah cara berfikir dalam usaha untuk memahami maksud ayat-ayat al-Quran yang tersurat mahu pun yang tersirat, akhirnya pasti terdapat lebih banyak ibrah-ibrah yang mampu untuk kita hayati seterusnya dengan demikian mudah-mudahan al-Quran itu dapat membantu kita dalam menjadi panduan dalam melayari kehidupan seterusnya dapat menjadi bekalan syafaat pada kita pada kehidupan mendatang. Sekiranya terdapat beberapa pentafsiran yang memerlukan kepada penjelasan yang lebih mendalam, maka datang dan bertanyalah kepada para asatizah khususnya mufassir atau pun mereka yang lebih tahu. (Penulisan ini bukanlah menyatakan diri ini telah berjaya untuk sampai ke tahap untuk mentadabbur. TIDAK! Sedangkan diri ini masih lagi dalam usaha-usaha untuk sampai ke tahap itu).

tadabbur al-Quran

Cara ini juga boleh dipraktikkan sekiranya ingin berdarrus secara berkumpulan. Ikutlah kepada kemampuan dan keselesaan. Dan moga dengan cara ini mampu untuk kita terus istiqamah sama ada dalam bulan Ramadhan hinggalah ke bulan-bulan yang seterusnya. Walau pun kita telah berulang-kali mengkhatamkan al-Quran, tetapi jika terus istiqamah dalam menghayati dan menyelami bait-bait terjemahan perkataan dan ayat al-Quran, pasti akan terdapat lebih banyak ibrah yang tersurat mahu pun yang tersirat mampu untuk kita teladani, pelajari seterusnya dapat dikongsikan bersama dengan mereka yang berada di sekeliling. Jadikanlah bulan Ramadhan pada kali ini sebagai satu turning point untuk kita bukan sekadar membaca al-Quran, tetapi untuk kita belajar memahami dan menghayatinya seterusnya dapat kita mengajarkannya untuk kebaikan bersama. semoga bermanfaat!  ^__^

Coretan perkongsian kehidupan untuk pasangan..

Soalan Perempuan kepada Pasangannya

Syukur ALHAMDULILLAH, aku disahkan mengandung. Tetapi alahanku menyebabkan aku tidak mampu mencium baumu sayang. Mendekatimu sahaja sudah cukup mengundang loya. Entahlah berapa lama, mungkin sebulan dua, mungkin empat atu lima bulan. Ada kemungkinan bukan sahaja untuk kandungan kali pertama, malah yang depan-depan juga. Sabarkah engkau  dengan kerenahku? Masihkah aku ini cintamu di kala itu?

Semasa mengandung, aku tidak lalu makan, mulutku asyik mengeluh sakit sini dan sakit sana. Tidur sering tidak lena, aku yang ceria berubah menjadi pemarah dan sering berduka. Bukan aku sengaja, tetapi segala yang kurasa disetiap inci tubuhku, menimbulkan rasa resah dan tidak selesa. Sabarkah engkau dengan kelemahanku ini?

Semasa mengandung, upayaku untuk melayan keperluan batinmu tidak seperti biasa. Aku lemah, sering juga hambar tiada penariknya. Sehebat-hebat mujahadahku, diri ini amat terbatas dalam upaya berperanan sebagai isterimu. Masihkah aku buah hatimu?

Semasa kita sudah berumah tangga, pasti hidup kita indah bagai di syurga. Tambah pula dengan kurniaan cahaya mata pertama. Namun, ketika cahaya mata bertambah bilang, kerjaya kita semakin berkembang. Pendapatan bertambah, tanggungan dan beban juga bertambah. Dalam suasana yang banyak tekanan dalam rumah tangga kita, apakah engkau masih lagi mampu ceria? Sabar dengan kerenah anak-anak dan ibu mereka? Terus tersenyum menawarkan bahagia?

Selepas beberapa tahun berumah tangga, aku belum merahimkan cahaya mata impian kita, saudara-saudara dan teman memperlimu dan menuduh engkau bukan seorang jantan. Sedangkan aku punca sepimu tanpa zuriat. Di kala engkau diasak kelurga dan teman, masihkah aku ada tempat di lubuk cintamu?

Andai selepas beberapa tahun berumah tangga, aku diputuskan pemeriksaan perubatan bahawa diri ini mandul dan tidak mampu merahimkan cahaya mata impian kita? Apakah aku masih kekasih dihatimu?

Jika aku ditakdirkan ALLAH diuji dengan barah payu dara, terpaksa mengorbankan salah satu atau keduanya, kimoterapi meluruhkan rambutku yang pernah menjadi pujianmu, tubuh lemahku menumpang kasih dalam pelukanmu, berak kencingku di dalam kain batik yang pernah engkau hadiahkan kepadaku , masihkah engkau mencintaiku?

Muslimah in depression

Soalan Lelaki Kepada Pasangannya

Keceriaanku mungkin pudar oleh tekanan kerja dan kehidupan. Aku cenderung untuk diam dan senyumanku mungkin kurang manis dan indahnya. Diri ini yang pada masa ini suka bergurau senda, ketika itu pulang dengan kerut dahi, kurang sense of humour, dan hanya bercakap benda-benda besar dan serius. Sabarkah engkau dengan perubahanku ini nanti? Kuatkah cintamu padaku?

Tekanan hidup mungkin menyebabkan perananku sebagai suami kepadamu terjejas. Upayaku untuk memberi nafkah batin kepadamu terganggu dan untuk menyuarakan kepadamu aku terasa malu. Masalah mati pucuk yang sering menimpa lelaki yang tertekan dengan pekerjaan dan kehidupan yang menggugat kepuasan dirimu sebagai isteriku. Sabarkah engkau dengan keadaan itu, dan apa rancanganmu untuk kita menempuh saat-saat itu? Terjejaskah cinta kita di hatimu?

Andai kerjayaku dirempuh badai dan surut seketika, kewanganku dan keluarga kita jauh daripada mencapai sempurna keperluan. Keluarga dan teman mencemuhmu kerana ‘menanggung’ aku sebagai seorang suami yang dilabel dayus. Aku akan berusaha agar ia hanya seketika, namun sabarkah engkau menempuhnya? Masihkah aku kekasih hatimu?

Aku menjadi seorang lelaki yang menjemukan. Aku mengharapkan dirimu menjadi seorang insan yang akan membantu menceriakanku, namun sabarkah engkau dengan diriku dan mampukah cinta kita di hatimu terus membenih bahagia?

Jika kerjayaku berkembang di luar jangkaan kita, engkau terpaksa berkongsi diriku dengan masa, dan aku selalu terpaksa ke sini sana untuk bekerja, sabarkah engkau dengan suasana itu, dan adakah aku masih cinta dihatimu?

Jika aku disahkan doktor tidak mampu memberikan zuriat, rumah tangga kita akan sunyi tanpa cahaya mata, apakah engkau masih sudi menemaniku dalam bahtera rumah tangga kita?

Sekiranya rumah tangga kita teruji apabila aku ditimpa kemalangan atau strok yang melumpuhkan pergerakan fizikal serta upayaku sebagai suami, kencing berakku yang bertubuh berat ini di dalam kain pelekat yang dulu pernah engkau hadiahkan kepadaku, apakah ia menggugat cinta kita dan mampukah engkau terus hidup di sisiku yang hany suamimu dengan status suami tanpa mampu melaksanakan banyak tanggungjawabku sebagai suami?

Depressed alone on a beach

Seorang suami dan seorang isteri, akan berusaha dan berdoa agar tidak teruji dengan situasi sedemikian rupa. Memohon kepada ALLAH swt agar tidak dibebankan dengna ujian berat yang di luar upaya diri.

“… Wahai TUHAN kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak terdaya kami memikulnya.”

(al-Baqarah: 286)

Petikan daripada buku BERCINTA SAMPAI KE SYURGA; Karangan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil

Bercinta sampai ke Syurga

Satu perkongsian yang menarik yang ramai di antara kita yang mungkin akan terlepas pandang dengan perkara-perkara seperti ini..

Keseronokan bagi pasangan yang ingin menuju atau baru sahaja mendirikan rumah tangga pasti akan berada di tahap yang kemuncak. Dengan memetik slogan yang mendambakan dan mengharapkan percintaan dan kebahagiaan dalam melayari bahtera rumah tangga bersama seperti Rumahku Syurgaku, Bahagia hingga ke Syurga, dan sebagainya. Pasti setiap di kalangan mereka mengimpikan rumah tangga yang sedemikian.

Namun hakikatnya, kehidupan ini bukanlah indah dan mudah seperti yang dirancang. Mengemudi layar bahtera perkahwinan bukanlah dihamparkan dengan benih percintaan ditunaskan putik kasih sayang setiap hari. Kehidupan bukanlah seperti pentas politik yang kadang-kadang kelihatan begitu retorik, tetapi kehidupan adalah dihiasi dengan ujian, dipenuhi dengan dugaan, pasang surut ombak kehidupan disertai dengan kebahagiaan diselangi dengan penderitaan.

Namun bukanlah dengan mendatangkan beberapa situasi seperti ini ingin menakutkan mereka yang ingin berkahwin. Jauh sekali untuk menghalang fitrah insaniah yang ingin bahagia berumah tangga! Namun, secara tersurat mahu pun tersirat, inilah sebahagian daripada kejadian yang berlaku dalam pentas kehidupan yang boleh untuk kita mencedok pengajaran.

Family tree

Sebagai muhasabah, sesuai untuk dijadikan pengajaran dan renungan untuk bersama. Moga dengan sedemikian mampu untuk mengembalikan kita kembali berpijak ke bumi nyata, setelah hanyut di bius cinta, kembali berpijak dan berdepan dengan dunia reality, bukan hanya sekadar hanyut di alam fantasi.

Moga dengan demikian mampu untuk memberikan kita kekuatan dan kemudahan untuk membuat persediaan sama ada dalam sudut emosi, rohani,jasmani dan intelek dalam menempuhi kehidupan berkeluarga kelak.. INSYA ALLAH!! 🙂