Mengejar cita-cita?

“Nanti dah besar kamu mahu jadi apa?” soal Cikgu Khadijah kepada muridnya dalam bilik darjah.

Abu dengan semangat menjawab, “Saya nak jadi Doktor cikgu!”

Ahmad pula tidak sabar menjawab, “Saya mahu jadi seorang arkitek cikgu.”

Tiba giliran seorang pelajar perempuan yang paling ramah dalam kelas menjawab, “Bila dah besar nanti saya mahu menjadi seorang pensyarah, cikgu.”

“Bila dah besar nanti saya mahu jadi bomba sebab boleh selamatkan ramai orang nanti”, kata Ali yang merupakan seorang pelajar yang aktif.

Begitulah sedikit coreten yang dapat di kenang semula situasi suatu masa dahulu ketika masih lagi berada dalam darjah dua. Situasi yang dalam kelas pada saat itu sungguh kecoh kerana masing-masing mahu memberi tahu pada rakan mereka tentang cita-cita mereka. Persoalan yang sama juga pernah diajukan semenjak kita berada di tadika lagi.

Setiap jawapan yang akan dijawab oleh murid adalah kerjaya yang diidamkan oleh mereka. Jika ditanya mengapa mereka bercita-cita mahu menjadi seperti itu maka jawapan yang diberi adalah sesuai dengan tahap umur dan kematangan mereka.

cita-cita 3
Tidak dinafikan dengan membangkitkan persoalan ini dalam kelas sedikit sebanyak dapat membangkitkan semangat dan motivasi kepada pelajar-pelajar untuk mereka lebih bersemangat.

Tidak pasti sama ada persoalan yang sama jika dilontarkan dalam bilik darjah pada hari ini apakah jawapan yang para pelajar akan berikan adalah sama seperti kita pada 10 tahun yang lalu. Mungkin mereka akan memberikan sebahagian jawapan yang berbeza kerana faktor persekitaran banyak mempengaruhi cara berfikir dan membuat sesuatu keputusan.

Tercapaikah cita-cita kita?

Mengimbau kembali kenangan yang masih segar.

Jika dahulu ramai yang bercita-cita ingin menjadi seseorang yang bekerjaya. Selepas puluhan tahun ada yang berjaya mencapai cita-cita mereka.

Banyak faktor yang menyumbang kepada kejayaan mereka. Antaranya adalah kegigihan serta kesungguhan dalam menelaah ilmu, ditambah pula dengan pengaruh kewangan keluarga serta sokongan moral daripada ahli keluarga. Di samping juga beberapa faktor lain. Akhirnya mereka berjaya mencapai cita-cita.

Namun tidak dapat dinafikan di celah-celah itu ada yang telah kecundang dalam mengejar cita-cita. Pepatah ada menyebut, tuah ayam nampak di kaki Tuah manusia tiada siapa yang tahu.

Mereka yang dibesarkan dalam golongan masyarakat bandar mungkin ramai di antara kenalannya berjaya menamatkan hingga ke peringkat sekolah menengah bahkan hingga ke IPT setidaknya.

Berbeza pula keadaan bagi mereka yang dahulunya dibesarkan dalam masyarakat kampung lazimnya. Pendedahan kepada peri pentingnya ilmu pengetahuan secara formal kurang diberi penekanan kepada anak-anak yang berada di bangku sekolah. Ditambah pula dengan faktor kekangan kewangan keluarga beserta faktor-faktor yang lain, ada yang berjaya menamatkan pengajian pada tahap sekolah menengah sahaja. Jangan pula terkejut jika ada yang tidak sampai ke tahap itu.

Janganlah dengan mudah dengan sewenangnya mengatakan bahawa mereka yang ini tidak mempunyai masa hadapan. Tahap pendidikan formal yang pernah diterima bukanlah faktor utama penentu kerjaya pada masa hadapan. Namun pendidikan pendidikan boleh menjadi salah satu faktor penyumbang kepada terbinanya kerjaya seseorang pada hari ini.

Bahkan ramai yang telah membuktikan pada hari ini yang lebih berjaya dari sudut kerjaya walaupun mereka tidak mencapai tahap pendidikan formal yang tinggi. Antaranya adalah mereka yang menceburkan dalam bidang perniagaan dan usahawan.

Mereka memulakan kerjaya dengan keringat titik-titik peluh mereka sendiri. Bermula daripada peringkat bawahan untuk berjaya. Cacian dan kejian daripada majikan pada mulanya itu sudah menjadi halwa telingaa. Namun itu tidak mematahkan semangatnya. Akhirnya dia berjaya! Bahkan kejayaannya (jika diukur dari aspek kewangan) lebih tinggi nilainya daripada mereka yang memiliki kerjaya selepas tamat pengajian di peringkat IPT. Tetapi jumlah mereka ini tidak ramai.

Dengan impian mungkin bakal merubah masa hadapan. Ada yang kesampaian, pun ada jua yang kecundang. Tidak mencapai apa yang diimpikan bukan bererti kita telah menemui kegagalan dalam hidup. Tidak juga setelah kita memperoleh apa yang kita hajati kita telah kesempurnaan mutlak dalam hidup.

sayingpictures.blogspot.com

 

Buntu memburu cita-cita

“Saya tidak tahu apakah masa hadapan saya dalam bidang pengajian ini?” Safuan mengadu dalam nada keciwa setelah menceritakan permasalahan yang mengganggu fikirannya.

“Kelihatan kamu dalam keadaan putus asa.” Balas Zaid mula kelihatan keliru.

Safuan menghadapi dilema dalam usaha untuk menyambung pengajiannya. Dia cuba meminta nasihat daripada Zaid, seorang rakan baiknya yang berbeza usia dan juga seorang penulis yang sedang mencipta nama di persada tanah air dalam bidang penulisan.

“Saya belum berputus asa sepenuhnya. Saya masih lagi mahu menyambung pengajian. Cumanya saya rasa tidak mampu untuk menamatkan pengajian saya dalam bidang sekarang ini.” Ada sedikit getaran dalam nada suara Safuan.

“Kelihatan kamu masih minat untuk menceburkan diri lagi  dalam bidang akademik tapi mahu menukar bidang pengajian? Begitukah?” Safuan pula menyoal.

“Begitulah sebenarnya Zaid. Apa pandangan kamu sebagai seorang lebih banyak pengalaman berbanding saya?” Safuan mahu meminta nasihat.

“Berbalik kepada tujuan dan matlamat asal kamu sebenarnya. Apa cita-cita kamu sebenarnya.” Zaid mula memberikan pandangan. Safuan cuba memahami mesej Zaid ini.

“Kamu sudah mempunyai degree dalam bidang pendidikan. Kamu sudah boleh menjadi cikgu andai kamu mahu. Tetapi kamu memilih untuk sambung belajar bukan?” Zaid bercerita mengenai kejayaan Safuan.

Safuan mengagguk tanda setuju.

“Walau apa pun yang awak mahu pilih kerjaya dan masa hadapan awak, pokok pentingnya awak sendiri kena jelas apa matlamat dan cita-cita awak. Bila sudah jelas apa matlamat awak. Kemudian baru mudah untuk awak untuk membuat pilihan dan mengatur langkah. Walau apa pun yang terjadi kemudian, jika misi dan visi hidup awak jelas walaupun banyak dugaan yang mendatang, saya pasti kamu akan tetap teruskan perjuangan untuk penuhi visi dan misi hidup kamu.” Zaid cuba memberikan gambaran big picture kehidupan kepada Zaid.

“Itu bukan suatu perkara yang mudahkan Zaid?” Soal Safuan.

Zaid terdiam dan mengagguk perlahan.

“Saya sendiri sebenarnya masih lagi tercari-cari apakah cita-cita sebenar yang saya ingin capai dalam hidup ini.” Zaid menyatakan sambil tersenyum kemudian.

“Jika Safuan ingat, persoalan yang sama jugalah pernah saya tanya pada Safuan usai Safuan berjaya menamatkan degree sebelum menyambung pengajian dalam bidang ijazahkan?” Zaid cuba mengingati kembali.

“Betul tu Zaid.” Safuan tersenyum sambil mengangguk-angguk.

“Ini Cuma berdasarkan pendapat saya, jika kamu terima atau tidak terpulanglah Safuan.” Kata Zaid. Begitulah dia biasanya akan cuba untuk memberikan ruang untuk seseorang berfikir dan membuat keputusan.

true-friends

“Sebagai seorang MUSLIM, kejarlah apa sahaja cita-cita yang kita impikan. Tetapi jangan lupa untuk penuhi tujuan asal kita dihidupkan.” Zaid berbicara lebih lanjut.

“Kebahagiaan kita di sini mahu kita cari, namun bekalan dan keperluan kita untuk di sana jangan pernah diabaikan. Saya cakap begini sebenarnya adalah peringatan pada diri saya sendiri juga.” Zaid cuba untuk memuhasabah dirinya sendiri.

Walaupun Zaid sudah mula melakar nama dalam persada tanah air dalam bidang penulisan, kerana dia merupakan graduan pelajar syariah dari Jordan dia tidak pernah lupa untuk mengingatkan siapa sahaja yang dikenalinya tentang peri pentingnya meletakkan agama sebagai kompas kehidupan. Itulah amanah yang telah diakurjanjikan sebelum ditauliahkan sebagai graduasi syariah. Agar ilmu agama itu terus dikembangluaskan.

“Pesanan saya carilah apakah cita-cita kamu yang sebenar. Kemudian tetapkan pendirian, jangan pernah untuk toleh kebelakang. Teruskan perjuangan kamu!” Zaid meniupkan kata-kata semangat.

 

Teruskanlah mengejar cita-cita kita!

Jika dahulu di alam persekolahan, jawapan yang diberikan pelbagai.

Namun kini, persoalan yang sama dibangkitkan semula, jawapan kita mungkin tidak sama macam dahulu.

Who am I

Carilah semula apakah cita-cita yang kita impikan. Pasakkanlah azam yang tinggi dalam mengajar cita-cita. Semoga kita tidak akan pernah kecundang dalam mengejar apa yang dicitakan. Terlebih pentingnya supaya kita tidak pernah gagal dalam mencari makna dan keperluan kehidupan, untuk disini dan pada masa akan datang.

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on May 9, 2014, in ~Coretan~ and tagged . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. kecik-kecik dulu nak sgt jd pensyarah. dah beso malas buat research. lalu cita-cita pon tinggal sejarah~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: