Beribadah tetapi tiada ‘buah’

Pembelajaran adalah suatu proses yang berterusan. Tidak akan pernah berhenti hingga denyut nadi terhenti.

Kebolehan seseorang dalam mendalami sesuatu bidang pekerjaan akan bertambah seiring dengan kekerapan kita mengulangi sesuatu perbuatan umumnya. Dibantu dengan pelan tindakan yang betul dan sempurna. Disusuli dengan semangat yang tidak pernah luntur.

 practicenote

Analogi mudah, seorang atlet sukan  yang memiliki bakat semulajadi,  berlatih berbekalkan dengan semangat yang kental, diasah bakatnya oleh jurulatih yang luas pengetahuan kaya pengalaman, akhirnya dia akan mampu untuk berjaya menjadi seorang atlet yang berjaya dalam bidang yang di ceburi.

Dalam contoh yang lain, seorang tukang masak yang mahir di dapur lazimnya bermula dengan semangat untuk mencuba dan belajar yang tidak mudah luntur. Senantiasa mencuba pelbagai resipi dalam menyediakan juadah yang enak untuk dihidangkan.

Seorang doktor yang menghabiskan masanya bertahun-tahun lamanya dalam menelaah pengajiannya. Kemudian menempuh zaman praktikalnya (housemanship) untuk beberapa tempoh selepas itu akan merasakan kepayahan dalam peringkat awalnya. Setelah beberapa tahun bekerja dan berkecimpung dalam bidang yang sama, perkara yang menjadi routine baginya dahulu mencabar, kini telah menjadi mudah. Selepas berpuluh-puluh tahun ia akan mampu menjadi seorang doktor pakar.

Begitu jualah dalam pelbagai lagi ruang pekerjaan yang kita laksanakan.

Pengalaman yang diperoleh daripada proses yang berulangan akan menjadikan kita lebih matang dan lebih mahir dalam sesuatu bidang yang kita ceburi.

Itulah sunnah alam.

basketball

Pun dalam masa yang sama, proses pengulangan juga ada sisi pandang yang boleh bertukar daripada kelebihan menjadi kekurangan, secara tanpa sedar.

Timbul di benak hati mempersoalkan diri, sebagai Muslim ada ibadah fardhu yang wajib yang dilakukan secara berulang kali, sama ada dalam konteks seharian, tahunan atau pun sekali seumur hidup. Turut sama dicelah-celah itu turut disertakan dengan perbuatan yang sunat mahu pun harus dalam memenuhi keperluan tuntutan agama.

Kekerapan dalam mengulangi kewajipan yang sama akan boleh menjadikan kita melakukan sesuatu itu kerana perkara itu terasa sudah seperti adat, bukan kerana syariat yang punyai matlamat. Kita mungkin melakukannya kerana itu telah menjadi aktiviti seharian. Di pandu dengan subconcious mind atau pun minda bawah sedar dalam melengkapkan aktiviti seharian berpandukan biological clock.

Sering mempersoalkan diri; solat fardhu yang kita dirikan setiap hari, bersempena bulan Ramadhan yang sedang ditempuhi dengan ibadah puasa di siang hari, membaca al-Quran yang galak diperhebatkan tanpa mengira masa dan ketika, solat tarawikh yang dihidupakan pada malam hari, di tambah pula dengan tazkirah yang diberi dan pelbagai lagi amalan yang lain.

Sewajarnya selepas berulang-ulang kali mengulanginya sepanjang hayat hingga ke hari ini, seharusnya penghayatan pada  tahun semasa akan menjadi lebih baik daripada tahun sebelumnya.

Sedangkan kita ada garis pandunya, sedangkan kita  miliki contoh qudwahnya, sedangkan wujud sumber rujukannya.

Pasti ada hikmah mengapa TUHAN perintahkan kepada kita untuk mengulanginya berulang kali..

 fasting_can-change-your-life

Namun terasa seperti sama sahaja. Seolah tiada beza. Seumpama tiada kesan daripadanya.

Walaupun saban tahun berulang kali diperingatkan kepada kita bahawa dengan berpuasa itu mudah-mudahan kita akan menjadi orang yang bertaqwa.

Lebih problematic lagi bila mana ada yang menilai kesan sesuatu amalan ditimbang dengan kesan perlakuan.

Ramadhan bakal melabuhkan tirainya tidak lama lagi. Masih sempat untuk kita untuk mengubah apa yang sudah terjadi. Menyesali apa yang sudah berlalu tidak memadai.

Bermula pada detik ini, jadikanlah keberkatan dan kerahmatan yang dilimpahkan dalam bulan  Ramadhan ini penuh penghayatan serta pengharapan. Agar hari semalam yang ditinggalkan menjadi pengajaran, hari ini yang dilalui adanya penambahbaikan, agar hari esok yang dirancang tidak mengulangi kesilapan silam.🙂

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on July 21, 2014, in ~Coretan~ and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: