Persediaan Kehidupan yang sering kita terlupa

Setiap insan mengimpikan sebuah masa depan yang bahagia walaupun mungkin tidak sempurna. Kerana bahagia dan sempurna adalah dua perkara yang sangat subjektif pentaksirannya bagi insan.

Namun ada juga di kalangan kita yang asyik terlena dengan kejayaan semalam. Tidaklah salah untuk mengambil inspirasi daripada kejayaan silam. Namun hidup ini bukanlah selamanya terus dibuai dalam lipatan semalam.

Janganlah kita terus hanyut dibuai dalam lipatan silam, kerana hidup pada hari ini adalah usaha untuk terus melakar kejayaan pada masa hadapan.

African Proverb

Persoalan Impian Masa Hadapan

Persoalan ini sering kali diajukan kepada segenap lapisan masyarakat. Sama ada ditanya kepada mereka yang masih lagi di bangku sekolah rendah hatta kepada mereka yang sudah bekerjaya. Pasti mereka akan memberikan jawapan yang pelbagai mengikut kematangan dalam berfikir.

Bahkan jika diimbas semula kepada diri masing-masing, pasti akan terkenang semula jawapan-jawapan yang pernah suatu masa dahulu kita berikan andai ada mereka yang mengajukan pertanyaan. Mungkin ada yang tersenyum sendirian, mungkin ada yang bermenung seorangan.

Lazimnya dalam tahap pendidikan mengikut pengkelasan peringkat pengajian, bermula daripada sekolah rendah, sekolah menengah, Institut Pengajian Tinggi bagi mereka yang berkemampuan dan berkelayakan bahkan sehingga ke alam pekerjaan, jawapan yang diberikan adalah berdasarkan apa yang kita impikan dalam masa yang terdekat.

Sebagai contoh murid sekolah rendah akan menjawab pertanyaaan ini bagi menjawab keperluan dan kemahuan dia pada tahap hidup selepasnya; iaitu bermula daripada sekolah menengah idaman sehinggalah kepada alam pekerjaan.

Jika dilontarkan persoalan pula kepada mereka yang berada di sekolah menengah, jawapan mereka akan meliputi kemahuan bagi mereka yang melanjutkan pelajaran kepada peringkat IPT atau pun mahu bekerja, mungkin ada juga yang mahu berkeluarga.

Begitulah seterusnya…

Ada impian yang kita dambakan yang kesampaian, namun ada juga yang hanya sekadar terus menjadi impian. Namun semua itu akhirnya menjadikan kita terus matang dalam meneruskan perjalanan kehidupan.

 Thanskful

Dalam satu perbualan yang santai di waktu pagi ketika bersama dengan beberapa orang rakan.

“Apa perancangan kamu selepas tamat belajar?” Soal Ahmad bagi memulakan bicara.

“Saya merancang mahu bekerja, mahu mengurangkan beban tanggungan keluarga.” Daud menjawab perlahan.

“Baguslah demikian. Sebab kamu adalah anak sulung, moga TUHAN permudahkan urusan kamu.” Ahmad cuba menyuntik kata semangat.

“Saya mahu menyambung pelajaran!” jawab Kamal dengan penuh keyakinan.

“Kamu mahu sambung dalam bidang apa?” Daud seakan berminat untuk tahu.

“Saya masih lagi mencari bidang yang betul-betul saya berminat untuk saya ceburkan diri.” Kamal cuba untuk menjelaskan.

“Sambung pengajian di peringkat seterusnya bukanlah suatu perkara yang mudah. Kamu harus kukuh dalam memasakkan niat dan melipatkaligandakan usaha, ramai senior saya memberikan nasihat demikian.” Ahmad cuba memberikan satu sisi pandang yang berbeza.

“Ya saya tahu, terima kasih kerana mengingatkan saya. Tolong doakan saya.” Kamal menjawab sambil terpancar sinar harapan dibalik senyumannya.

a-luncheon-time

“Selepas saya mendapat pekerjaan yang sesuai, saya mahu berkahwin dan membina rumah tangga bahagia!” Secara spontan Hafidz menjawab dengan penuh semangat.

“Baguslah jika demikian kerana kamu pun bertemu calon sesuai.” Ahmad memberikan komentar.

Hafidz tersenyum seakan tersipu malu.

“Selepas ada rumah tangga bahagia apa lagi yang kamu mahu?” Daud mula menyoal.

“Saya mahu kahwin lagi!” dengan selamba Hafidz menjawab sambil ketawa.

Jawapannya yang spontan itu membuatkan hampir semua orang yanga ada bersama turut tidak mengawal perasaan daripada turut tergelak sama.

“Sedarkah kamu bahawa apa yang kita kongsikan ini adalah sesuatu perkara yang berada di masa hadapan. Dan semua itu adalah sesuatu yang belum pasti?” Daud cuba untuk memulakan semula bicara selepas reda.

Mereka yang lain semua mengangguk tanda setuju.

“Apa yang kita impikan ini semua adalah belum pasti. Namun apa yang lebih pasti adalah suatu masa nanti kita pasti akan mati bertemu ILAHI.” Daud cuba untuk berkongsi rasa.

“Agama kita tidak larang untuk kita memiliki kejayaan dan impian pada masa hadapan. Carilah kejayaan kita sementara masih di sini namun jangan sampai kita terlupa untuk bekalan kita untuk menghadapi kematian kerana kematian itu adalah pasti.” Daud cuba untuk merasionalkan keadaan.

 

Soalan panik menjelang hari raya.

Menjelang hari raya tika bertemu sanak saudara. Ada yang akan bertanya tentang persoalan mengenai jodoh. Ada yang gemar menjadikan hal ini sebagai bahan usikan. Bahkan akan ada yang tersinggung hati andai mereka yang sudah keterlanjuran usia.

 Soalan Bocor Hari Raya

Hadapilah dengan cuba untuk berlapang dada. 

Andai ada jawapan yang rasional untuk menjawab kepada persoalan, maka jawablah dengan terancang bukan dengan emosional. Andai masih belum memiliki jawapan atau pun perancangan, maka cukuplah sekadar membalas sekuntum senyuman.

Andai jodoh tidak lagi kesampaian, sedarlah bahawa dalam hidup ini masih terlalu banyak lagi yang perlu kita kecapi dan nikmati. Jangan kerana ketidakmampuan kita memiliki jodoh, menghalang kita daripada memiliki kejayaan-kejayaan yang lain di dalam hidup.

Sungguh bukan jodoh yang tidak kunjung tiba yang aku gusarkan, namun kematian yang datan menjemput secara tiba-tiba itu yang lebih aku takutkan.

 Bagi yang telah berkahwin pula, pasti akan ada yang akan bertanya bilakah mahu memiliki anak.

Persoalan demi persoalan akan terus diajukan tentang  sebahagian soal kebahagaiaan dalam kehidupan, Kerana sifat manusia itu sendiri yang selalu suka bertanya. Kadang kala tidak semua persoalan itu perlu dijawab sebagaimana persoalan itu ditanya.

Sebelum mahu menjawab persoalan, cubalah untuk memikirkan terlebih dahulu tentang rasionalnya dan bagaimanakah cara yang paling rasional mahu menjawab persoalan.

Itulah sebenarnya yang berlaku saban hari.

Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya; dan Allah Amat Mendalam PengetahuanNya mengenai segala yang kamu kerjakan.

(al-Munafiqun: 11)

Dalam keasyikan kita untuk melakar masa hadapan yang bahagia dan sempurna khususnya mereka yang masih lagi berada dalam usia muda, namun jangan sampai terlupa untuk membuat persediaan dalam mendepani kematian.

 

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on August 13, 2014, in ~Coretan~ and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: