Bertindak sebelum terlambat

“Umur dah meningkat, apa perancangan hidup tahun depan?” soal saya kepada Muaz.

“Ingat sudah ada rezki lebih sikit nak buka business kecil-kecilan.” Jawab Muaz dengan jujur.

“Kenapa mahu membuka business?” Sedikit kehairanan kerana Muaz merupakan graduan perundangan.

“Kos sara hidup makin meningkat, desakan kewangan semakin memuncak, kalau sekadar nak harapkan makan gaji bukan tidak cukup, tetapi tidak dapat pergi jauh untuk aku terus infaq kan rezki”. Muaz menjawab dengan jujur.

“Bagus la kalau begitu.” Saya sedikit terpegun dengan jawapan Muaz.

Muaz sangat bergiat aktif dalam membantu dan menggerakkan beberapa NGO dan badan amal. Sangat kagum dengan beliau kerana terus istiqamah menyumbang untuk badan amal walaupun dia dibesarkan dalam hidup yang agak mewah.

Helping-Hand

Melangkah masuk minggu terakhir dalam tahun 2013, menanti kehadiran tahun 2014 yang penuh dengan cabaran. Bukan sekadar dugaan kos sara hidup yang kian melambung tinggi, bertambah-tambah lagi dengan keserabutan dalam masalah sosial dan akhlak dalam masyarakat yang semakin memeningkan!

Kesibukan dalam mencari harta dan wang ringgit kadang-kadang mendorong kita sehingga terlupa untuk membuat bekalan dan persiapan dalam menghadapi kehidupan selepas kematian.

Ketika menghadiri dalam sebuah slot perkongsian yang dalam sebuah seminar Celik Famili anjuran as-sohwah production, perkongsian daripada salah seorang  Panel,  Dato’ Seri Syed Zainal (Pengarah Urusan (CEO) syarikat nasional Malaysia. Proton Holdings Bhd (2006-2012)):

“Apa yang akan abang tinggalkan pada isteri dan anak-anak andai ditakdirkan mati pada hari esok?” Soal isterinya..

Beliau terdiam tanpa jawapan tanpa jawapan.

Ini adalah dalam konteks bekalan keagamaan untuk keluarganya.

Perkongsian yang beliau sampaikan begitu tulus hingga membuatkan diri ini terasa sebak bersama para penonton yang lain.

 Seminar celik famili

Keperluan & Kebahagiaan Hidup

ISLAM tidak melarang umatnya untuk agar meninggalkan dunia semata-mata untuk mengejar akhirat. Begitu juga sebaliknya. . Hakikatnya ISLAM menyarankan kepada penganutnya agar keperluan kehidupan bagi di dunia dan di akhirat dipenuhi dengan sebaiknya.

Menjelang tahun mendatang kos sara kehidupan kian meningkat. Pun demikian jangalah sampai dilekakan kita sehingga untuk turut membuat bekalan bersama selepas kematian. Imam al-Ghazali ada menyatakan bahawa Dunia adalah Ladang bagi akhirat.

al-qasas; 77

Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia…

(al-Qasas: 77)

Muslim graveyard in snow

“Apabila Anak Adam (manusia) meninggal dunia, maka terputuslah semua (pahala) amal perbuatannya kecuali 3 macam perbuatan iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakannya.”

(riwayat Muslim)

Sering kali kita diperingatkan tentang perkara ini. Sudah ramai yang sudah tahu bahkan sudah menghafal maksud hadith ini. Pun demikian, dalam masa yang sama jangan kita terlupa bahawa amalan soleh yang boleh menjadi bekalan untuk selepas kematian, perkara yang sebaliknya juga boleh berlaku. Amalan yang tidak soleh juga boleh menjadi antara sumbangan yang berpanjangan sumbangannya selepas kematian.

Jika ilmu yang tidak bermanfaat, bahkan yang memudaratkan itu pun sudah menjadi sumbangan kepada bekalan kehidupan mendatang.

Jika sedekah jariah yang tidak berfaedah, bahkan yang menyesatkan itu pun sudah menjadi bekalan yang akan menyusahkan kita kehidupan yang lain kelak.

Jika anak yang tidak soleh bahkan berlaku yang sebaliknya, itu turut akan menambahkan azab pada diri kita pada kehidupan di masa depan.

Tidak perlu kita sibuk untuk menuding jari mencari kesilapan orang lain, meninggi diri membanggakan jasa dan sumabangan sendiri, tetapi terlebih elok dan molek jika kita bermuhasabah diri.

Jika ada keterlanjuran yang sebelum ini tidak disengajakan, maka pohonlah keampunan dan bertaubat kepadaNYA. Mulakan azam tahun baru yang bakal menjelang tiba tidak lama lagi sebagai sebuah kehidupan yang baru dengan azam yang baru.

Jika sudah ada kebaikan yang pernah dilakukan yang dapat dijadikan aset pada kehidupan mendatang, maka janganlah pula mendabik dada membangga diri. Mohonlah kekuatan dan pertolongan agar mampu untuk berterusan dan berpanjangan dalam membuat kebaikan.

Dont put off for tomorrow what you can do today

Mahu menunggu anak yang soleh?

Ramai yang mengimpikan untuk memiliki anak yang soleh untuk dijadikan sebagai salah satu aset untuk kehidupan. Perkara ini teramat bagus. Namun dalam mengimpikan anak yang soleh sebagai bekalan, jangan dilupakan bekalan yang lain.

Berapa ramai yang sudah mendirikan rumah tangga tetapi masih belum lagi dikurniakan cahaya mata? Berapa ramai yang sudah memiliki anak-anak tetapi belum mampu memastikan menjadikan anak-anak mereka sebagai anak-anak yang soleh? Berapa ramai yang mampu menjadikan diri mereka sebagai anak-anak yang soleh kepada ibu bapa mereka?

Jangan sampai mengharap dan menunggu anak yang soleh sehingga kita mengabaikan kemampuan kita yang lain. Menyumbang dan bergeraklah di atas kapasiti sendiri yang kita termampu.

Mahu menunggu menjadi hartawan?

Tidak perlu menunggu menjadi hartawan untuk kita menyumbang dan berbakti sebagai langkah untuk memberikan sedeqah jariah.

Sedeqahkanlah sebahagian daripada kelebihan rezki yang kita ada pada orang lain. Jika tidak mampu untuk memberi dalam bentuk wang ringgit, memeberilah dalam bentuk yang lain. Jangan kita menyempitkan pemahaman kita bahawa sedeqah itu hanya dalam bentuk wang ringgit. Sebaliknya konsep yang digariskan dalam agama kita adalah sangat luas.

Mahu menunggu menjadi ustaz?

Tidak perlu menunggu untuk menjadi ilmuan agung untuk kita berkongsi ilmu yang bermanfaat pada orang lain.

Pun demikian sebagai seorang pendakwah sewajarnya mereka perlu lebih berhati-hati. Mereka perlu menyeimbangkan antara keseimbangan dalam mencari ilmu pengetahuan dan berdakwah. Mereka perlu untuk membekalkan diri mereka dengan ilmu terlebih dahulu sebelum berkongsi. Jika terlalu berdakwah tanpa ditambah dengan pengisian ilmu akhirnya sampai suatu ketika jiwa mereka akan berasa kekosongan. Luaskanlah dalam memperolehi pengetahuan pada hari ini, sama ada melalui pembacaan, pendengaran dan apa sahaja medium yang bersesuaian agar tidak menjadi pendakwah yang jumud dan ketinggalan zaman.

Pendakwah bukanlah khusus kepada tanggungjawab ustaz dan ustazah. Pendakwah bukanlah tertumpu kepada golongan yang berserban besar dan bertudung labuh. Pendakwah bukanlah khas kepada golongan islamis semata. Tetapi tugas untuk berdakwah adalah terletak di atas bahu dan tanggungjawab setiap diri yang bergelar sebagai MUSLIM.

Life is a journey

Semoga meningkatnya usia kita hingga menjejakkan kaki pada tahun baru ini selaras dengan bertambahnya bekalan kita. Bukan hanya sekadar bekalan di sini, tetapi turut tidak dilupakan adalah bekalan kita di sana.🙂

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on December 30, 2013, in ~Coretan~ and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: