Nasib kita.. Di manakah??

Di saat golongan hartawan dan sesetengah golongan yang membelanjakan sejumlah wang yang besar sehingga menelan belanja beribu-ribu hatta berjuta-juta ringgit hanya untuk menjayakan sesuatu program yang bertempat di dewan hotel bertaraf 5 bintang, hanya untuk menanggung perjalanan seseorang sahaja berbentuk peribadi yang jika dilihat secara halus menjurus lebih kepada pemborosan, di celah-celah itulah ada di kalangan GOLONGAN RAKYAT marhein yang hidupnya masih lagi di himpit kesempitan kemiskinan, mencatu dan menghitung perbelanjaan seharian untuk mencari sesuap rezki, menanggung dan menyara hidup bersama keluarga.

Di saat  kenaikan harga barang keperluan asasi semakin melambung tinggi seperti minyak, gula, di tambah pula bakal kenaikan tariff elektrik tidak lama lagi untuk meneruskan survival dan mejamin kestabilan ekonomi dan kewangan golongan, syarikat tertentu dan negara katanya, di celah-celah itulah ada wujudnya ramai di kalangan GOLONGAN RAKYAT  marhein yang hidupnya terus ditekan bahkan terus ditekan. Segala perbelanjaan hidup perlu di sekat. Kos sara hidup yang terus melambung tinggi semakin lama sedangkan pendapatan bulanan tidaklah seberapa khususnya bagi golongan pertengahan, malangnya bagi golongan yang masih berada dalam kelompok kemiskinan!

“Pemimpin yang cerdik bukanlah pemimpin yang pemurah dengan menaburkan bantuan wang ringgit sebagai  alternatif untuk survival hidup, tetapi pemimpin yang bijak adalah pemimpin yang berjimat-cermat”

Depressed world better

Di saat sebahagian golongan AGAMAWAN saling berdebat dan terus melabel di antara satu sama lain, ini Ahli Sunnah wal Jama’ah itu Wahabi, terus menjatuhkan itu Haram ini Halal, bahkan pelbagai lagi keserabutan dan sentimen yang dipermainkan, malangnya di celah-celah itu terdapat terlalu banyak GOLONGAN RAKYAT marhein yang masih lagi terkapai-kapai mencari sinar hidayah untuk mengenal agama dalam mencari TUHAN, akhirnya mereka mengambil langkah untuk menjauhkan bahkan membenci agama kerna terlalu memeningkan atas pertelingkahan yang berlaku

Di saat sebahagian kelompok AGAMAWAN yang bertaraf profesional membuat program-program dan pendedahan kepada perkara-perkara yang berkaitan keagamaan dengan harapan untuk memberi pendedahan agama beserta bayaran yang dikenakan seolah tampak keterlaluan hingga beratus-ratus bahkan mencecah ribuan ringgit, di celah-celah itu terdapat terlalu ramai GOLONGAN RAKYAT marhein yang mencari-cari cahaya petunjuk untuk memahami dan meminati agama. Akhirnya mereka kecewa dek kerna ketidakmampuan untuk menyertai program seperti ini lantas memadam dan mematikan minat mereka yang dulu berkobar-kobar. Mereka mungkin terus kekal dalam kejahilan.

Di saat sebahagian para AGAMAWAN yang begitu giat dan ligat dalam menarik dan mengislamkan semula para artis dan mereka-mereka yang punyai nama besar dalam masyarakat, hatta ada yang terlupa bahawa di tengah-tengah itu masih terlalu ramai GOLONGAN RAKYAT marhein yang ingin kembali kepada agama tetapi terabai, hanya mungkin kerana golongan ini kelihatan tidak berkepentingan.

Di saat sebahagian ahli politik gigih mempertahankan keahliaan parti segelintir para pendakwah yang terkemuka untuk terus bersama parti  mereka, namun di dalam dunia nyata terdapat GOLONGAN RAKYAT marhein yang mungkin terus hanyut untuk bertukar agama, berubah akidah!

“Keserabutan yang dipaparkan oleh sebahagian golongan agamawan pada hari ini, kadang kala memeningkan lebih parah lagi GOLONGAN RAKYAT marhein hingga membuatkan masyarakat mungkin menjadi semakin benci dan jelik kepada agama”

Saban hari hidup menjadi semakin memeningknan. Banyak persoalan yang cuba untuk dirungkaikan, akhirnya menimbulkan lebih banyak persoalan. Keliru dan buntu dalam mencari jalan keluar!

big question

Ternyata jika hanya ingin mencari keperluan dan jawapan di sini, ternyata ini tersangat sukar untuk dipenuhi.

(Coretan ini tidak berniat untuk menyentuh mana-mana individu mahu pun organisasi tertentu, bahkan jika ada yang terasa ampun maaf dipinta. Cumanya in adalah sekadar luahan yang saban hari penderitaan tidak dapat lagi terus disembunyikan.)

 

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on December 6, 2013, in ~Coretan~ and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: