Seorang INSAN yang paling mencintai kita.. begitu berharga SYAFAATNYA..

Syafaat-Nabi

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a., beliau berkata:

“Suatu hari ada seorang membawa masakan daging kesukaan Nabi SAW, lalu baginda memakannya. Sesudah makan, Baginda SAW bersabda  (riwayat Muslim) yang bermaksud:

“Aku adalah pemimpin umat manusia padsa hari Kiamat. Tahukah kalian mengapa sedemikian? ALLAH mengumpulkan semua umat yang semenjak yang pertama sampai yang terakhir di satu dataran. Di sana akan diperdengarkan kepada mereka teriakan orang yang memanggil-manggil, yang menyebabkan semua pemandangan tertumpu kepada mereka, matahari dekat sekali dengan mereka, sehingga mereka keluh-kesah kerana tidak sanggup menanggung derita.

Mereka berkata sesama mereka:

“Tidakkah kamu fikirkan keadaanmu sekarang ini? Tidakkah kamu fikirkan derita yang kamu alami? Mengapakah kamu tidak mencari orang yang dapat membelamu di hadapan TUHAN?”

Sebahagian mereka berkata:

“Datanglah kepada Adam”.

Lalu mereka menemui Adam  dan berkata:

“Wahai Adam, engkau adalah bapa manusia yang diciptakan ALLAH swt oleh tanganNya sendiri, DIA meniupkan rohNya dan memerintahkan malaikat supaya sujud. Belalah kami di hadapan TUHAN mu. Bukankah engkau telah menyaksikan pedihnya penderitaan yang kami alami ini?”

Nabi Adam a.s. menjawab:

“Sesungguhnya pada hari ini TUHAN ku sangat murka kepada ku. DIA tidak pernah murka seperti ini kerana ketika DIA melarang ku mendekati sebatang pohon, tetapi aku menderhakaiNYA. Pada hari ini masing-masing menguruskan dirinya sendiri. Pergilah kamu kepada yang lain. Pergilah kepada Nuh!”

Kemudian mereka pergi kepada Nabi Nuh a.s. dan berkata:

“Wahai Nabi Nuh, engkaulah rasul pertama yang dikirimkan di atas muka bumi ini. Dan ALLAH memberi gelaran kepada mu ‘Abdan Syakura’ (hamba yang bersyukur). Belalah kami di hadapan TUHAN mu. Bukankah engkau telah melihat keadaan kami, bukankah engkau telah melihat pedihnya penderitaan kami?”

Nabi Nuh a.s. pun berkata kepada mereka:

“Sesungguhnya TUHAN ku sangat murka kepada ku pada hari ini.Tidak pernah DIA murka seperti ini sebelum dan sesudahnya. Hal ini kerana aku telah memikul tugas menyeru umat ku kepada agama ALLAH, tetapi aku berdoa agar umat ku dimusnahkan. Hari ini masing-masing akan bertanggungjawab terhadap perbuatannya. Oleh sebab itu pergilah kepada Ibrahim!”

Mereka pergi kepada Nabi Ibrahim a.s. dan berkata:

“Engkau adalah Nabi ALLAH dan kekasihNYA. Disebabkan oleh itu belalah kami di hadapan TUHAN. Bukankah engkau lihat keadaan kami? Bukankah engkau lihat bagaimana penderitaan kami sampai kepada kemuncaknya?”

Nabi Ibrahim a.s. menjawab:

“Sesungguhnya TUHAN ku sangat murka kepada ku pada hari ini. Tidak pernah ia murka seperti ini sebelum ini dan sesudahnya.”

Lalu dia menyebut beberapa pembohongan dan sesudah itu berkata:

“Malang diriku! Malang diriku! Pergilah kalian semua kepada selain ku, pergilah kepada Musa!”

Mereka sampai kepada nabi Musa a.s. dan berkata:

“Wahai Musa, engkau adalah Rasul yang ALLAH telah lebihkan mu dengan risalahNYA, dan engkau adalah kalamNYA (boleh berbicara secara langsung dengan ALLAH). Selamatkanlah kami daripada hukuman TUHAN. Bukankah engkau telah melihat bagaimana keadaan kami? Bukankah engkau telah melihat bagaimana penderitaan kami sudah sampai ke kemuncaknya?”

Nabi Musa a.s. menjawab:

“Sesungguhnya TUHAN ku sangat murka kepada ku pada hari ini. Tidak pernah DIA murka seperti ini sebelum dan sesudahnya. Aku pernah membunuh orang yang tidak diperintahkan untuk aku membunuhnya. Alangkah malangnya diri ku, malang sekali nasib ku! Eloklah kiranya engkau mencari Isa!”

Kemudian mereka pergi kepada Nabi Isa a.s. lalu berkata:

“Wahai Isa, engkau Rasulallah yang dianugerahkan dengan kelebihan berbicara dengan manusia ketika masih berada dalam buaian. Dan engkau adalah kalimah ALLAH yang ditujukan kepada Maryam serta ditiupkan roh daripadaNYA. Belalah kami di hadapan TUHAN mu. Bukankah engkau telah melihat keadaan kami? Bukankah engkau mengetahui penderitaan kami yang sangat menyiksa ini?”

Nabi Isa a.s. menjawab:

“Sesungguhnya TUHAN ku sangat murka pada hari ini. Tidak pernah DIA murka seperti ini sebelum dan sesudahnya.”

Walaupun Nabi Isa tidak menyebut dosanya, dia terus berkata:

“Malang benar diri ku ini! Oleh itu pergilah kepada Nabi yang lain. Pergilah kepada MUHAMMAD!”

Lantas mereka pergi mendapatkan Nabi MUHAMMAD SAW dan berkata:

“Ya, Muhammad, Engkau adalah Rasulallah dan penutup segala Nabi. Semoga ALLAH mengampuni dosa mu yang lama dan baharu. Oleh itu, belalah kami di hadapan TUHAN mu. Bukankah engkau mengetahui hal kami pada waktu ini, bukankakah engkau melihat penderitaan kami ini?”

Mendengar permintaan itu, maka aku meninggalkan mereka dan pergi sehingga aku berada di bawah Arasy ALLAH. Di sana aku sujud kepada TUHAN ku. Lalu ALLAH membuka hijab  bagi ku dserta mengilhamkan kepada ku kalimah pujian dan sanjungan yang indah terhadapNYA, yang belum pernah diajarkan kepada orang lain sebelum aku.

try to get what you love, try to love what you got

Kemudian ALLAH berfirmah yang bermaksud:

“Wahai Muhammad! Angkatlah kepala mu , mintalah nescaya permintaan mu akan dikabulkan. Berikan syafaat, necaya syafaat mu akan diterima.”

Maka Aku angkat kepala ku dan berkata:

“Wahai TUHAN ku, UMATKU! UMATKU”

Lalu ALLAH swt berfirman  kepada ku:

“Wahai Muhammad, masukkanlah umat mu ke Syurga tanpa hisab melalui pintu-pintu sebelah kanan, sedangkan yang lain secara bersama-sama dari pintu-pintu yang lain. Demi ALLAH yang jiwa Muhammad di tanganNYA, sesungguhnya jarak antara 2 daun pintu dari pintu-pintu syurga itu adalah kira-kira sejauh antara Makkah dengan Hajar (Bandar yang hebat ini menjadi teras kepada Bahrain) atau antara Makkah dengan Bushra (Bandar yang begitu dikenali dan terletak 3 marhalah dari Damsyik)

 

Sepotong hadith yang panjang yang memberikan banyak manfaat dan pengajaran kepada kita…

Antaranya adalah begitu istimewanya kita yang bergelar sebagai umat Muhammad saw namun adakah kita sedar bahawa di sana terdapat seorang insane yang bernama MUHAMMAD saw yang amat menyayangi bahkan mencintai kita walaupun baginda tidak pernah melihat kita sedangkan kita tidak pernah menatap wajah baginda saw, namun Baginda saw begitu tersangat-sangat mengingati kita sebagai umatnya.

i luv muhammad

Bagaimanakah pula dengan kecintaan kita kepada Nabi Muhammad saw?
Sekuat mana pula kasih sayang yang kita tautkan hati padanya?
Adakah kita seirng kali mengingati Nabi saw bahkan mengamalkan sunnahnya dalam kehidupan seharian kita?

Dan ribuan bahkan jutaan lagi persoalan yang mana jika kita timbulkan kemudian kita renungkan belum mampu untuk kita menjawab setiap persoalan yang kit ajukan itu..

M.U.H.A.SA.B.A.H bersama

Sepotong hadith yang bermaksud:

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi s.a.w., bahawa Baginda bersabda: “Aku tinggalkan dalam kalangan kamu dua perkara yang kamu tidak sekali-kali akan sesat selagi kamu ber-pegang teguh kepada keduanya, iaitu kitab Allah dan sunnah Rasulullah s.a.w.

(Imam Malik)

Sejauh mana pegangan, penghayatan, dan perlaksanaan kita dalam mempraktikkan hadith ini?
Sesungguhnya pembudayaan dan pengamalan SUNNAH Nabi saw bukan hanya di laungkan semasa maulud Nabi, bukan sekadar di paparkan ketika maulud Nabi, bukan dalam keadaan bermusim dan berkala tetapi adalah berkekalan sepanjang masa.

sunnah_choice

Hiasilah dan penuhilah kehidupan seharian kita dengan membudayakan serta mengamalkan SUNNAH nabi saw daripada sekecil-kecil perkara hingga yang sepenting perkara. Moga kecintaan yang kita paparkan serta buktikan ini adalah kecintaan yang abadi dan hakiki. Mudah-mudahan..🙂

 

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on February 22, 2013, in Tinta kehidupan and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: