BERISTIGFARLAH..

Kebahagiaan dan penderitaan hidup tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan. Kehadirannya yang bersilih ganti mewarnai dan mematangkan segenap ruang dan pemikiran kita. Cumanya ujian kebahagiaan yang menimpa kadang-kala sering membuatkan manusia sering terleka dan terlupa berbanding dengan ujian penderitaan dan kesedihan yang melanda.

Manusia lebih mudah untuk mengingati dan medekati Tuhan bila mana dirinya berada dalam kepompong kesengsaraan, berbanding dengan mengingati Tuhan bila mana berada dalam keseronokan. Tiada siapa yang meminta agar derita menimpa dan melanda mereka, tetapi tanpa sedar dengan penderitaan dan kesedihan itulah kadang kala yang menjadi punca kepada turning point terbesar dalam hidup kita. Cuba bayangkan bila mana hidup tanpa derita bagaimanakah kehidupan kita? Pasti tidak akan dapat terbayang, sedangkan Kekasih Allah sendiri tidak terlepas dengan ujian. Andai insan yang paling diredhai Tuhan pun turut diuji dengan pelbagai ujian, siapakah pula kita untuk terlepas dengan ujian??

 

“Tidak seorang muslim pun yang ditimpa keletihan, penyakit, susah hati, sedih, disakiti orang dan derita sehingga sebatang duri menikamnya kecuali Allah memadamkan dengan itu semua dosanya”

(Riwayat al-Bukhari)

 

Segetir mana pun ujian yang menimpa sama ada dalam hadir dalam dimensi kebahagian mahupun sebaliknya, segalanya adalah berbalik kepada persepsi yang di tanam dalam diri. Ada yang merasakan ujian yang menimpanya seolah dihempap oleh gunung yang menghancur dan memusnahkan segala jalan dan ruang penyelesaian, ada pula yang meraskan apa yang menimpa tidaklah terlalu membebankan, bahkan hanya seperti angin yang berlalu.

Namun tanpa kita sedar, sedikit demi sedikit masa terus berlalu pergi, pengalaman itu mendewasakan diri mematangkan fikiran, dan akhirnya tanpa kita sedar kita telah terlepas daripada kepompong pederitaan. Itulah indahnya hidup ini yang segalanya pasti akan berlalu pergi, walau pada suatu ketika kita seolah-olah telah musnah segala ruang solusi, tapi akhirnya ia akan terus menjadi kenangan yang kekal terpahat dalam sanubari. Mungkin suatu masa dahulu kita menghadapinya dengan penuh emosi yang gusar dan runsing, tapi pada suatu masa kelak kita akan mengingatinya dengan penuh emosi yang tenang dan damai, hingga mampu untuk mengukirkan senyuman bila mana mengenang semula apa yang pernag ditempuhi.

 

“Tiada apa pun yang menimpa seorang mukmin, sehingg duri yang mengenainya, melainkan Allah tuliskan untuknya kebaikan (pahala) dan padam dari kejahatan dosa.”

(Riwayat Muslim)

 

Ramai orang yang terasa begitu nikmatnya ketika memohon kekuatan dan pertolongan dari Rabbnya ketika tersepit dan terkurung dalam sangkar penderitaan, namun bila mana segalanya telah berlalu pergi, seolah-olah kenikmatan untuk kita berdoa, bahkan menggunakan dengan lafaz doa yang sama seolah olah tiada kemanisan dan keseroankan dalam meminta.

 

BERISTIGHFARLAH….

Istighfar mempunyai kekuatan dan kelebihan yang tersembunyi, yang sukar untuk dibuktikan, tapi hanya dapat dirasai bila mana diri sendiri pernah mengamalkan dan menghayati.

 

“(Dan hendaklah kamu MEMINTA AMPUN kepada Tuhan kamu, kemudian bertaubat kepadaNya supaya DIA memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia)hingga di waktu yang ditentukan”

(Hud : 3)

 

“POHONKAN AMPUN kepada Tuhan mu, Sesungguhnya Dia Maha Pengampun (sekiranya kamu berbuat demikian) Dia akan menghantarkan langit yang mencurah-curah  (hujan) kepada kamu. Dan Dia akan memberi kamu banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanamab serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai.”

(Nuh : 10-12)

 

Dalam sebuah riwayat diceritakan bahawa datang seseorang kepada Hasan al-Basri r.a mengadu tentang tanahnya tidak suburm lalu jawab Hasan al-Basri: “BERISTIGHFARLAH”. Datang lagi yang lain mengadu kemiskinan, jawab beliau: “BERISTIGHFARLAH”. Datang lagi yang lain minta doa agar direzkikan seorang anak, jawab beliau: “BERISTIGHFARLAH”. Lalu ditanya Hasan al-Basri mengapa jawapannya semua sama sedangkan didatangkan persoalan yang berbeza. Katanya: “Ini bukanlah pendapatku, inilah yang Nabi Nuh a.s sebut”

 

“Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka BERISTIGHFAR.”

(al-Anfal : 33)

 

“(Kata Nabi Hud) dan wahai kaumku! MINTALAH AMPUN kepada Tuhan kamu, kemudian BERTAUBATLAH kepadaNya supaya DIa menghantarkan kepada kamu hujan yang lebat serta menambahkan kekuatan di samping kekuatan kamu (yang sedia ada)

(Hud : 52)

Sepotong hadith Nabi saw yang bermaksud:

“Sesiapa yang membiasakan dirinya beristighfar, maka Allah akan melapangkan dirinya ari segala kesusahan, dan akan melepaskannya dari segala kesukaran, dan akan memberi padanya rezki tanpa dapat dikira.”

 

Berpesan seorang ustaz ketika memebrikan nasihat, ketika isterinya sedang sarat derita menanggung kesakitan, dia berpesan kepada dirinya supaya membanyakkan istighfar, dan Alhamdulillah dimudahkan urusannya untuk melahirkan anak.

Dr Maza berpesan kepada pendengarnya:

“Namun tiada satu bilangan yang specific untuk mengatakan berapakah angka yang perlu untuk BERISTIGHFAR. Lazimkanlah lidah dengan BERISTIGHFAR dengan seberapa jumlah yang mampu pada setiap hari, kemudian cubalah banding dan bezakan dengan keadaan kita pada hari yang lain yang dihimpit dengan kekusuatan permasalahan yang dirasa, pasti akan dapat dirasakan sesuatu ‘kelainan’ yang bila mana kita melakukannya, kita sahaja yang dapat merasai dan menikmatinya.”

Semoga dapat memberikan peringatan dan kekuatan kepada diri sendiri khususnya. aamiin..🙂

 

 

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on October 21, 2012, in Tinta kehidupan and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: