Jadikanlah AKU hamba yang tahu dan mengenal Syukur

“Dan Dia memberikan kepadamu (keperluanmu) daripada apa yang engkau mohonkan kepadaNya, Dan jika kamu menghitung nikmat Allh swt, tidaklah engkau dapat menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia itu sangat dzalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah swt)”

(Ibrahim; 34)

Berdasarkan kepada ayat ini al-Hafiz al-Haitsami meriwayatkan dalam kitab Majmu’ az-Zawaid, daripada sahabat Nabi saw Anas r.a. mengatakan, bahawa Nabi saw bersabda,

“Mintalah seluruh keperluan salah seorang di antara kalian kepada Tuhannya, hinggakan meski pun meminta sambungkan sandal, jika ia terputus.”

(Ibn Hibban berkata, Para Perawinya Shahih, kecuali Sayyar ibnu Hatim, beliau adalah tsiqah (dipercayai))

Jika di hitung, segala nikmat kurniaan Allah swt kepada kita sebagai hamba pasti tidak akan pernah mampu untuk kia membilangnya.

Ketika aku sedang menjamu juadah ketika berbuka puasa, walau pun hanya dengan beberapa suap makanan, tapi Alhamdulillah aku masih lagi mampu untuk mendapatkan makanan untuk berbuka puasa.

Tanpa aku sedar, masih ada lagi saudara ku yang berada di sekitar kampung halamanku hidup dalam serba kekurangan dan tidak memiliki makanan untuk berbuka puasa. Ibaratnya mereka ini kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Demi mendapatkan sesuap nasi mereka perlu membanting tulang empat kerat, walhal aku sendiri kadang-kala terlebih dalam membeli makanan ketika berbuka berpuasa bahkan ada ketika hingga dibuang begitu sahaja.

Sedang aku menikmati nikmat yang Allah berikan, mungkin tanpa sedar aku telah menjadi hamba yang tidak bersyukur.

إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا

Sesungguhnya orang-orang yang membazir itu adalah saudara-saudara Syaitan, sedang Syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.”

(Surah al-Israa : 27)

YA ALLAH, ampunkanlah dosaku ini..

Dalam masa yang sama, keadaan di luar negara sana adalah lebih menyedihkan.

Mufti Saudi menangis teresak-esak semasa bersiaran secara langsung dalam program TV apabila diajukan soalan dari rakyat Somalia:

“Adakah puasa saya diterima jika saya tidak bersahur dan berbuka puasa (Iftor)?”

Mufti berkenaan menangis kerana jiwanya tersentap dengan penderitaan yang dialami oleh rakyat Somalia sehinggakan tidak ada makanan untuk bersahur dan berbuka puasa.

Hati mukmin mana yang tidak tersentuh dengan soalan sedemikian.

Sungguh tiada daya untuk aku menghulurkan tangan untuk membantu mereka di sana, namun YA ALLAH, Engaku didiklah aku menjadi hamba yang sentiasa bersyukur dengan nikmatMu dan tidak menjadi hamba yang kufur.

Ya Allah … ampunkan dosa kami dan
kami memohon serta merayu kepadaMu berikanlah pertolongan Engkau kepada saudara-saudara kami di sana…

 “Dan (inagtlah jua) tatkala Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambahkan (nikamat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka sesungguhnya azabku sangatlah pedih.”

(Ibrahim: 7)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on August 2, 2012, in ~Coretan~ and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: