Bersyukurkah aku?

Allah swt telah berfirman yang bermaksud :

“…Janganlah kalian anggap bahawa berita bohong itu baik bagi kalian. Bahkan hal itu adalah baik untuk kalian..”

(an-Nur:11)

Sering kali mata kita menafsirkan kesempurnaan nikmat dalam hidup itu adalah berpunca bila mana kita memiliki pancaindera yang sempuran. Ada mata yang dapat melihat. Ada telinga yang dapat mendengar. Ada lidah yang dapat berbicara. Ada kaki yang dapat berjalan. Ada tangan yang dapat pantas melakukan kerja. Bila mana kita melihat kepada orang yang kurang pancainderanya kita mengatakan amat malang kehidupannya di atas dunia dan golongan yang seperti ini tidak ada peluang dan harapan untuk mencapai kejayaan dalah hidup.

Sedarkah kita, ramai cendiakawan dunia dan orang yang memliki pengetahuan agama ilmu yang amat luas meskipun mereka buta dan tidak dapat melihat dan menikmati alam sekeliling ini dengan  mata kasarnya. Sebagai contoh adalah Ibn ‘Abbas, Qatadah, Ibnu Ummi Maktum, al-‘Amasy dan Yazid bin Harun.

Demikian juga  dari kalangan ulama muta’akhir seperti Syeikh Muhammad bin Ibrahim Ali asy-Syeikh, Syeikh Abdullah bin Humaid, dan Syeikh Abdul ‘Aziz bin Baz. Ramai lagi tokoh ilmuwan Islam yang lain. Ada di antara mereka yang lumpuh, ada yang buta, ada yang tuli, ada yang pincang, namun segala kekurangan itu tidak menjadi asbab kepada mereka untuk melemahkan diri dan motivasi mereka untuk mencapai kejayaan dan menyumbang sesuatu untuk manusia!

Jika di zaman kontemporari ini kita dapat melihat kepada tokoh Ilmuwan Islam, Syeikh Yusuf Dr al-Qardhawi, manakala di sebelah Barat pula kita dapat melihat kepada Stephen Hawking yang merupakan seorang tokoh fizik yang tersohor masa kini dan lain-lain lagi.

Allah swt telah berfirman yang bermaksud :

“…Dan Dia menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan…”

(al-Hadid:28)

Gelaran, taraf dan kejayaan dalam akademik yang tinggi bukanlah menjadi titik tolak segalanya dalam hidup ini. Tidak perlu bersedih, bingung, patah semangat, kecewa dan bermuram durja jika tidak memiliki segulung ijazah kerana bukan ini yang menjadi faktor kepada kejayaan dan kebahagiaan dalam hidup ini. Meskipun perkara ini boleh menjadi antara salah satu faktor penyumbang kejayaan dalam hidup. Betapa ramai yang di luar sana menjadi terkenal dan berjaya dalam kehidupannya bahkan dapat memberikan sumbangan kepada masyarakat sekeliling namun secara zahirnya tidak mampu menggenggam segulung izajah seperti yang lain.

Perasaan qana’ah (bersyukur dan merasaia cukup akan nikmat pemberian Allah swt) adalah sebuah kekayaan abadi yang tiada tolok bandingnya. Dalam sepotong hadith sahih , Rasulallah SAW bersada yang bermaksud :

“Redhalah atas bahagian yang telah Allah swt berikan kepadamu, maka engkau akan menjadi orang yang paling terkaya”

Terimalah segalanya yang ada di depan mata kita, ada di sekeliling kita, ada di dalam genggaman kita dengan penuh keredhaan, maka kita akan merasaka betapa indahnya kebahagiaan dan ketenangan.

Dalam sepotong hadith sahih yang lain menyebut :

“Kekayaan yang sebenar adalah kayanya hati”

Kekayaan yang hakiki bukanlah dinilai pada sebanyak mana harta simpanan wang ringgit kita, bukanlah pada setinggi mana pangkat dan jawatan kita, bukanlah pada semahal mana perhiasan kita, bukanlah pada semewah mana kereta dan mahligai kita, namun kekayaan hakiki adalah diukur dengan ketenangan jiwa dan keredhaannya dalam menerima apa sahaja yang telah ditetapkan dan direncanakan oleh Allah swt.

Dalam sepotong hadith sohih yang lain Rasulallah SAW bersada yang bermaksud :

“Sesungguhnya Allah swt mencintai seorang hamba yang bertaqwa, kaya dan tekun dalam beribadah, serta sembunyi-sembunyi dalam memberikan sedeqah”

Begitu jua dengan diri kita sendiri dalam melalui liku-liku dan mehnah dalam kehidupan kita. Terkadang ada kalanya kita akan mengeluh dan bermonolog sendirian dalam hati kecil kita atas apa yang berlaku kepada diri kita.

Terkadang kita akan merasa sedih bilamana kita gagal mencapai kejayaan yang cemerlang dalam akademik walhal kita telah beusaha hingga sehabis daya. Terkadang kita akan merasa sedih di atas kegagalan dalam mencapai kebahagiaan dalam hidup berkeluarga yang kita dambakan sebagai keluarga sakinah kerana kemobrokan dalam keluarga yang berpunca daripada orang tua dan mungkin jua adik-beradik. Terkadang kita merasa sedih di atas kemiskinan yang melanda dan menderitai hidup kita. Terkadang kita akan merasa sedih bila mana kita kehilangan orang yang tersayang. Terkadang kita merasa sedih bila ditinggalkan oleh sahabat yang selama ini begitu akrab dengan kita  dan dalam sekelip mata ia berubah menjadi musuh kita. Dan apa jua setiap peristiwa yang berlaku dalam kehidupan kita yang akhirnya mengundang derita dan membawa sengsara kepada jiwa dan raga kita, fizikal dan mental kita akan membawa kesedihan dalam hidup kita.

Kisah seorang  ulama ahli hadis dan fiqh di Madinah dari kalangan tabiin , ‘Urwah. Dia  terpaksa dipotong kakinya setelah menerima jangkitan pada lukanya ketika dalam perjalanan untuk bertemu Khalifah Walid bin Abdul Malik di istananya di Syam. Dalam perjalanan itu anaknya telah meninggal dunia dek ditendang oleh keldai.
‘Urwah berkata:

“Ya Allah, Engkau memberiku tujuh orang anak. Jika Engkau mengambil satu orang, Engkau masih meninggalkan enam lainnya. Dan Engkau memberiku empat anggota (dua tangan dan dua kaki). Jika Engkau mengambil salah satunya, Engkau masih meninggalkan tiga lainnya.”

SUBHANALLAH, adakah kita sampai ke tahap ini dalam menjadi hambaNya yang bersyukur?

“Untuk menjadikan AKU insan yang terus bersyukur bukanlah melihat kepada apa yang telah tiada, tapi AKU perlu melihat kepada APA yang MASIH ADA untuk aku terus bersyukur & mendepani kehidupan yang mendatang.”


Seorang ahli psikolog, William Jamesi dari Amerika Syarikat menyebut :

“Sungguh kita manusia selalu memikirkan apa yang kit tidak miliki, dan tidak berterima kasih kepada Tuhan, atas apa yang telah kita miliki. Kita melihat penderitaan hanya dari sisi negetifnya semata tanpa mahu melihat daripada sisi positifnya  dan selalu merasa rugi terhadap Kekurangan yang kita miliki, namun kita tidak pernah berasa beruntung atas kelebihan yang telah kita miliki.”

Allah swt telah berfirman yang bermaksud :

“…Jika kamu bersyukur (atas nikmatKu), nesacaya akan Ku tambahkan (nikmatKu) kepada kalian…”

(Ibrahim: 7)

Dalam doa yang pernah dititipkan oleh Rasulallah SAW bermaksud :

“Aku berlindung kepada Allah daripada Jiwa yang tidak pernah merasa puas.”

Pupuklah sifat qana’ah, didiklah rasa bersyukur, agar ketenangan dan kebahagiaan it uterus dirasa walau apa jua yang melanda.. (◕‿◕)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on June 9, 2012, in Tinta kehidupan. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: