Bila telah kehilangan kebahagiaan itu..

Setiap insan mendambakan kebahagiaan itu adalah miliknya. Tiada siapa yang mahu menempah derita, apatah lagi menanggungnya jauh sekali ingin dipinta.

Jelas dan nyata keluarga memainkan peranan utama dalam perkara ini. Tidak dapat tidak walaupun siapa pun kita, sama berbeda warna kulit, budaya, bangsa, apatah lagi tutur kata namun inilah yang kita semua sentiasa mengharap tiba. Setiap individu sama ada si suami, isteri mahupun si anak mendambakan kebahagiaan dan ketenangan dalam menulusuri arus berkeluarga. Trademark “rumahku Syurgaku” sering menjadi titipan dan impian bagi hampir setiap di antara kita. Ramai yang telah menempuhinya dan merasainya, tapi dalam masa yang sama lebih ramai di luar sana yang masih mencari-cari arti Keluarga Sakinah dalam mendambakan Konsep Rumahku Syurgaku ini. Bagaimana pula dengan diri kita?? Renungkan dan fikirkanlah…

Namun, plot perjalanan kehidupan ini tidaklah terlalu gembira untuk kita riang ria. Ada kalanya kesedihan yang membungkam rasa. Ada kala bercucuran air mata meniti pahit jerih dalam mendepani arus semasa.  Begitulah betapa indahnya susun atur ciptaan ilahi dalam mewarnai rentak dan pentas kehidupan kita.

Situasi di bawah ini bukanlah rekaan semata, tapi hanyalah sedikit coretan tentang apa yang berlaku dalam masyarakat kita. Maaf andai ada yang terasa, sekadar ingin bekongsi rasa…

Sebagai seorang suami, alangkah sedihnya jika dia tidak mampu untuk mengecapi keluarga bahagia walaupun telah habis daya mengerah kudrat tenaga sebagai ketua keluarga dalam membina keluarga sakinah. Masakan tidak, bilamana rumah tangga yang dibinanya selama ini hanyalah lakonan semata. Melihat si isteri di rumah begitu setia, tapi sedihnya bila mana berada di luar rumah pergi ke kerja di dapati rupanya isterinya begitu asyik melayan karenah majikannya bahkan melebihi apa yang sepatutnya dan kepada suami sendiri. Acap kali di katakan ingin outstation atas urusan kerja, rupanya di sana dia hanya pergi bersuka-ria dengan majikannya. Apatah pula bila melihat si anak yang di tatang dan dididik dengan penuh kasih sayang selama ini, hakikiatnya bila menjelang remaja si anak terjebak terdedah dengan pelbagai ideologi dan kadang-kala ada yang sampai sanggup merubah sifat fizikalnya menjadi bertentangan dengan fitrahnya sebagai insan yang sempurna.

Sebagai seorang isteri pula, alangkah berkecai hancur hatinya mengimpikan mahligai bahagia bersama suami dan anak tercinta dengan memberikan segala kepercayaan kepada mereka dan berkorban segalanya, sanggup menjadi pengawal setia dalam membantu mengemudi mahligai bahagia dan mengawal segala batasnya sebagai seorang Isteri dan jua muslimah bayangan syurga. Namun, impian hanya tinggal impian… beberapa ketika selama ini rupanya pabila melangkah keluar bekerja suaminya bermain kayu tiga di luar sana. Dengan alasan bisnesnya perlu menjalin hubungan diplomatic sesama customer, tapi hanya alasan palsu yang di bina. Sifat suaminya yang gemar bermain kata dengan wanita lain tidak ubah seperti pasangan remaja yang galak bercinta sedangkan dengan si isteri yang sah hanya bersahaja. Lebih memilukan, segala harta sepencarian dan simpanan yang dijana bersama habis dijoli bersama dengan perempuan yang entah siapa. Retak seribu hatinya pabila melihat anak yang dulu di beri kasih sayang, dibelai, dididik, diberi perhatian sepenuh masa bila dewasa sudah tidak lagi menghiraukan dirinya. Si anak terus tidak melihatnya di desa tercinta dengan alasan sibuk bekerja, walhal di kota anaknya itu hanya banyak menghabiskan masa bersuka ria yang melampau-lampau. Tidak cukup itu pula, anaknya kini tidak pernah bertanya khabar walau sekali sekala. Bila si ibu menghubungi si anak hendak bertanya berita, hanya kata kesat yang dilempar pada si ibu yang dahulunya begitu dicintai.

Sebagai seorang anak, alangkah hilang masa depan dan sinar dalam hidupnya bilamana kehilangan si ayah dan si ibu yang tercinta. Kesibukan dalam mencari rezki dengan alasa demi sesuap nasi hingga mengabaikan tugas dan tanggungjawab kepada si anak hatta tiada masa untuk bersama walau di kala hujung minggu apatah lagi di kala cuti sekolah. Si ayah sibuk dengan outstation hingga tiada masa bersama, si ibu setelah sibuk bekerja telalu sibuk pula dengan rakan sosialnya akhirnya nasib si anak tiada siapa yang ambil peduli. Lebih memeritkan lagi, jika keluarga itu adalah keluarga yang berantakan, kerna ikatan kasih sayang antara ayah dan ibu kian sirna, akhirnya penceraian adalah jalan bagi sisi pandang mereka. Akhirnya yang berpisah terus berpisah dan membawa hala tuju hidupan masing-masing. Sedangkan si anak terus dibiarkan seorang diri tanpa penjagaan yang sepatutnya apatah lagi pembelaan kepadanya. Kehidupan si anak bertmabah suram dan kelam pabila suadara mara menghina dan memulaukannya dek kerana kesilapan dan kesalahan yang dilakukan oleh orang tuanya sedangkan si anak itu tiada kena mengena akan permasalahan kemobrokan dalam keluarganya..

Tidak kiralah, sama ada si bapa, si isteri mahu pun si anak sendiri walau telah menjalankan segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya bahkan segala tuntutan kewajipan sebagai seorang mukallaf yang ada pada dirinya sudah terlaksana namun ujian itu masih melanda. Mungkin mudah untuk kita menuturkan :

لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفسًا إِلّا وُسعَها ۚ

“Allah swt tidak membebani seseorang melainkan dengan kesanggupannya…”

(al-Baqarah:286)

Namun berat mata memandang, berat lagi bahu memikul..

Andai kita tidak mampu mengecapi untuk memeperolehi kebahagiaan dalam kehidupan yang kita idami, ingatlah bahawa sesungguhnya kebahagiaan yang hakiki adalah KEBAHAGIAAN BILA KITA BERSAMA DENGA PENCIPTA KITA DALAM KITA MENTAATINYA DENGAN MENGERJAKAN SEGALA PERINTAHNYA MENJAUHI SEGALA LARANGANNYA.  Sungguh ketenangan dan kebahagiaan inilah yang tidak mampu oleh dirampas oleh sesiapa jua bila mana telah wujud keterikatan antara hati kita dengan pemilik cinta abadi dan pemilik kebahagiaan abadi. Setiap perbuatan kita akan berasa manis lebih-lebih lagi dalam menjalani ibadah khusus denganny walaupun secara luarannya mungkin kita akan kelihatan derita dengan permasalahan yang melanda, tapi hakikatnya jiwa dan hati kita seolah bagai tiada kegundahan yang melanda bahkan kebahagaiaan dengan RABBnya terus dirasa.

Memang terdapat pelbagai perkara yang menyebabkan hati diliputi awan kegundahan. Namun, tatkala ia kembali kepada Tuhannya, menyerahkan segala permasalahan kepadaNya, serta pasrah kepadaNya dengan segala ketulusan keimanan yang memenuhi ruang hatinya, nescaya Allah swt akan menghilangkan kegundahan yang melanda dirinya.

الَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Yakni mereka yang beriman dan hati mereka menjadi tenang dengan mengingati Allah. Ingatlah sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. ”

(Surah al-Ra’d 13: 28)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on May 29, 2012, in Tinta kehidupan. Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. erm..memberikan kata2 semangat..nice one….=)

  2. “Andai kita tidak mampu mengecapi untuk memeperolehi kebahagiaan dalam kehidupan yang kita idami, ingatlah bahawa sesungguhnya kebahagiaan yang hakiki adalah KEBAHAGIAAN BILA KITA BERSAMA DENGA PENCIPTA KITA DALAM KITA MENTAATINYA DENGAN MENGERJAKAN SEGALA PERINTAHNYA MENJAUHI SEGALA LARANGANNYA. Sungguh ketenangan dan kebahagiaan inilah yang tidak mampu oleh dirampas oleh sesiapa jua bila mana telah wujud keterikatan antara hati kita dengan pemilik cinta abadi dan pemilik kebahagiaan abadi. Setiap perbuatan kita akan berasa manis lebih-lebih lagi dalam menjalani ibadah khusus denganny walaupun secara luarannya mungkin kita akan kelihatan derita dengan permasalahan yang melanda, tapi hakikatnya jiwa dan hati kita seolah bagai tiada kegundahan yang melanda bahkan kebahagaiaan dengan RABBnya terus dirasa.”

    suka part nie..rs mcm nk print jek tampal kat board…=)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: