Arti Hidup dengan Memberi (。◕‿◕。)

Terkadang ada kalanya kehadiran kita di samping orang sekeliling tidak dihargai

Hinggalah salah seorang daripadanya terlebih dahulu melangkah pergi

Walau hanya dengan beberapa pemberian yang sangat kecil pernah diperolehi

Namun itulah yang terus dihargai dan diingati

Inilah lumrah sifatnya manusia yang jarang menghargai apa yang ada di sisi

ARTI HIDUP DENGAN MEMBERI

Walau mungkin tampak pada mulanya tidak dihargai

Lambat laun pasti ia akan meninggalkan kesan pada hati, sanubari dan diri seseorang

Ada pepatah pernah menyebut

Jadilah seperti pokok

Walau dilontar dengan tahi

Namun ia tetap memberikan buah dan kebaikan pada hidupan sekeliling

Ramai yang akan mempersoalkan tentang apakah sumbangan kalian pada yang lain

Sama ada sumbangan pada orang perseorangan, kepimpinan atau pun persatuan

Namun acap kali inilah yang menjadi persoalan dan bualan orang

Sedarkah kita??

Sebelum kita melontarkan persoalan sedemikian..

Cubalah lontarkan :

“APAKAH SUMBANGAN TELAH AKU BERIKAN PADA ORANG YANG LAIN?”

“jangan asyik menuding jari untuk membilang sumbangan orang pada kita, tapi hitunglah dengan jari sendiri apakah sumbangan kita pada orang?”

ARTI HIDUP dengan memberi harus diteladani

Walaupun mungkin pada mulanya ia tidak dihargai

“Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga.

[Al-Israa’ 17: 7]

Sabda Rasulallah SAW yang bermaksud :

“Tangan yang menghulur adalah lebih baik daripada tangan yang menerima”

Sedarlah bahawa tiada apa yang akan kekal abadi

Sebelum kita semua melangkah pergi

Persiapkanlah segala bekalan untuk diri

Kelak kita jangan menyesal di kemudian hari

Firman Allah swt yang bermaksud :

“Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amal kebajikan yang berterusan adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan”

(al-Kahfi :46)

Sabda Rasulallah saw yang bermaksud :

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: “Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi kepada yang faedah orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya.”

(Hadith Sahih – Riwayat Imam Ahmad)

Semoga ARTI HIDUP dengan MEMBERI ini dapat menjadi antara salah satu sumbangan kita yang berterusan selepas kita mati

Biarlah jasad kita mati pada hari ini, namun segala kebaikan yang kita tinggalkan akan terus memberi kurniaan pahala pada diri kita hingga hari qiamat nanti.

Semoga segala pemberian yang pernah diberi akan menjadi salah satu amal jariah kita yang akan berterusan buat diri sendiri lebih-lebih lagi. (。◕‿◕。)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on April 15, 2012, in ~Coretan~. Bookmark the permalink. 3 Comments.

  1. hehe..sume org suke gntung key chen mcm tu eh kt bilik??

  2. hehe..mksudnye gmbr hadiah buku2 tu keee????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: