Indahnya kehidupannya itu didampingi sahabat yang miskin tapi bersabar, ditemani sahabat yang kaya tapi bersyukur

Muhammad bin Sirin meriwayatkan, yang bermaksud :

“Suatu hari, kami bersama Abu Hurairah r.a yang sedang mengenakan dua pakaian yang berwarna merah tanah dan terbuat daripada cotton. Kemudian Abu Hurairah r.a. membuang hingus pada salah satu dari pakaiannya itu. Ia berkata, ‘Wah! Wah!’ Lalu ia kembali membuang hingus pada pakaiannya. Ketika itu saya tersungkur ke tanah, tepat di antara mimbar Rasulallah SAW dan kamar Aisyah; saya nyaris pengsan karena kelaparan. Kemudian datang seseorang dan meletakkan kakinya di atas leher saya, ia mengira bahawa saya gila. Padahal, saya bukan gila. Saya hanya kelaparan.”

(Riwayat Tarmidzi dan Bukhari ; Syamail MUHAMMAD S.A.W)

Ini adalah salah satu antara hadis yang dicatatkan dalam kitab Syamail Muhammadiah dalam Syamail 9 : Kehidupan Rasulallah SAW.

(sedikit perkongisan sekadar aku kongsikan untuk semua, saya memohon maaf andai ada kekurangan dan minta sahabat yang lain untuk menambah dan membetulkan aku)

Muhammad bin Sirin merupakan antara salah seorang perawi hadis yang thiqah (dipercayai), merupakan antara salah seorang pentafsir mimpi. Dia merupakan seorang yang faqih pula pada wara’nya. Dia sempat bertemu dengan 30 orang sahabat Nabi SAW.

Saya yakin dan percaya ramai yang kureng faham tentang hadis di atas ini.

Dengan mudah dan ringkas difahami mesej disebalik dariapada hadis ini adalah bagaimana kehidupan  persekitaran Rasulallah SAW. Begitu indahnya kehidupan seorang pemimpin umat manusia bahkan manusia yang paling agung di atas dunia adalah didampingi dan bersama dengan orang miskin. Cuba kita lihat reality pada hari ini, masih adakah seorang pemimpin yang sebegitu berjiwa rakyat seperti Rasulallah SAW? Nilailah sendiri..

“Kemudian Abu Hurairah r.a. membuang hingus pada salah satu dari pakaiannya itu. Ia berkata, ‘Wah! Wah!’ Lalu ia kembali membuang hingus pada pakaiannya.”

Sifat Abu Hurairah r.a. yang membuang hingus pada kain cotton adalah perkara biasa bagi manusia biasa yang lain. Dapt diperhatikan kehidupan Abu Hurairah r.a. adalah seorang yang sederhana dan tidak terlalu kaya atau terlalu miskin dalam pakaiannya. Pada konteks hari ini, kain cotton ini adalah ibarat kain tuala ‘good morning’ yang biasa orang gunakan untuk mengelap meja mahu pun mengesat peluh. Sederhana bukan kehidupannya? Jika Abu Hurairah r.a. adalah seorang sahabat berada pasti bukan kain cooton yang digunakan. Pasti telah menggunakan kain yang lebih baik dan mahal. Umpamanya pada hari ini kita melihat kadang-kadang ada di kalangan kita yang hanya pada sapu tangan @ handkerchief  sangat mahal dan berjenama. Bahkan kadang-kadang ada yang pada sapu tangan mereka terukir nama mereka sendiri. Mungkin terlalu banyak sangat kekayaan sampai menempah sapu tangan siap terkait nama sendiri padanya?🙂

“Ketika itu saya tersungkur ke tanah, tepat di antara mimbar Rasulallah SAW dan kamar Aisyah; saya nyaris pengsan karena kelaparan. Kemudian datang seseorang dan meletakkan kakinya di atas leher saya, ia mengira bahawa saya gila. Padahal, saya bukan gila. Saya hanya kelaparan.”

Daripada petikan ini, adalah sifat orang Arab suka meletakkan kaki mereka ke atas leher orang gila. Namun dalam hadis ini, Muhammad bin Sirin bukanlah seorang yang gila. Dia berada dalam keadaan yang teramat lapar dan perbuatannya ketika itu umpama orang akan menganggap bahawa dia adalah gila.

Kelaparan bukanlah perkara mudah yang boleh diambil kira. Dek kerna kelaparan jualah ada yang sanggup mencuri, ada yang sanggup menipu, ada yang sanggup memberontak, bahkan ada yang sanggup berbunuhan demi untuk mendapatkan sesuap makanan.

Sekadar lintasan, inilah yang sebenarnya yang berlaku dan kita sebutkan sebagai Arabic Spring yang sedang melanda negara Timur Tengah pada hari ini. Bukanlah demokrasi yang diamalkan, tapi pemerintahan kuku besi yang ditekan. Rakyat menderita dan sistem matawang mereka jatuh. Pemimpin yang kaya semakin kaya, bahkan rakyat yang miskin semakin miskin. Dalam kronologi yang mudah, akhirnya rakyat bangkit memberontak dang bangun untuk menuntut hak mereka termasuklah hak untuk membebaskan diri daripada cengkaman kelaparan dan kemerosotan ekonomi.

Bahkan, hukuman huddud yang menjadi asas dalam perundagan undag-undang Islam boleh ditangguh seketika atas sebab kelaparan. Betapa besarnya implikasi kelaparan kepada kita bahkan Islam sendiri meletakkan kelonggaran dalam menjalankan hukuman Hudduh bila mana berdepan kelaparan. Namun di Malaysia, mungkin kita tidak merasa keadaan seperti ini. Tapi mungkin berlaku kepada orang di sekeliling kita dan tempat lain. Semoga kita menjadi hamba yang bersyukur dan menggunakan nikmat yang dilimphkan kepada kita untuk menjadi hamba yang taat. Insya allah

Indahnya kehidupan Nabi SAW..

DIDAMPINGI SAHABAT YANG MISKIN TAPI BERSABAR, DITEMANI SAHABAT YANG KAYA TAPI BERSYUKUR

Antara sahabat nabi yang miskn tapi mereka sangat bersabar adalah Abu Dzar, Abu Hurairah dan lain-lain. Manakala sahabat yang kaya tapi bersyukur bahkan sanggup bergadai harta demi Islam adalah Abdul Rahman ‘Auf, Abu Bakar as-Siddiq, Umar al-Khattab dan lain-lain.

Nabi amat menyayangi dan menyukai golongan orang miskin. Nabi tidak pernah memarahi bahkan apatah lagi membenci mereka tapi selesa bersama mereka. Masih adakah seorang pemimpin yang memiliki akhlak semuli ini pada hari ini? Sanggup tinggal bahkan selesa dan suka bersama orang faqir miskin.

Nabi SAW pernah berdoa :

“Ya Allah, hidupkan aku miskin. Matikan aku miskin. Dan kumpulkan aku kelak di Padang Mahsyar ke dalam kumpulan orang miskin”. 

Hadits Riwayat Ibn Majah, dari Said al-Khudri. & Juga diriwayatkan oleh at-Tabarani, dari Ubadah bin ash-Shamit. Lihat dalam kitab: Shahih al-Jami as-Shagir, halaman: 1261. Hadis ini dianggap dha’if oleh sebagian ulama.

Miskin dalam hadis tersebut dipahami sebagai pola hidup tanpa berpunya material (harta benda, segala bentuk materialisme), juga, Model hidup bergantung kepada orang lain. Kita pun mungkin membayangkan, bagaimana akibat pemahaman yang salah terhadap hadis (doa nabi) ini.

Kesimpulannya, Miskin dalam hadis ini diartikan atau harus difahami sebagai pola hidup merendah diri (tawadhu’) & tidak sombong.

WALLAHU’ALAM

Lewat dewasa kini, ALHAMDULILLAH di tanah air kita telah dikurniakan salah seorang sultan yang amat berjiwa rakyat. Satu anjakan paradigm yang selama ini hampir setiap rakyat mengimpikan seorang sultan yang berjiwa rakyat. Bukanlah strata kedudukan, harta, pangkat atau pun yang membezakan kita hakikatnya. Tapi yang membezakan kita adalah ketaqwaan kita kepadaNya. Semoga sultan Kelantan, SULTAN MUHAMMAD V  yang berada di bawah negeri kelahiran Tok Guru Nik Aziz ini menjadi seorang Sultan yang berpegang teguh kepada ajaran Islam dan dapat menjadi role model kepada rakyatnya dan kita semua. Aaminn…

Dalam firman Allah swt yang bermaksud :

Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuanNya.

(al-Hujurat: 13)

Sabda nabi SAW yang bermaksud:

“Semulia-mulia manusia adalah orang yang paling bertaqwa diantara kamu.”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Seungguh penulisan ini bukanlah untuk berbangga diri. Satu telunjuk nasihat yang aku tujukan pada kalian, sementara 4 lagi telunjuk berbalik kepad aku. Semoga menjadi peringatan bersama lebih-lebih lagi bagi diri ini yang acap kali terlupa dan terlena.. ^_^

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on April 3, 2012, in ~Coretan~. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: