Knowledge is PoWeR

ILMU merupakan harta yang tiada ternilai taranya. Dengan ilmu dapat meninggikan darjat seseorang dan menjadikan kita tidak bodoh.

Keluasan ILMU ini tidak dapat tidak dinafikan bahawa segala ilmu di atas muka buma ini adalah milik siapa yang menemuinya. Maka tidak hairanlah dewasa kini kelihatan agak jelas kemunduran umat ISLAM khususnya dalam menerokai dunia ilmu lantas mendepani kemajuan tamdun dan era globalisasi.

Jelas nyata bahawa ilmu yang dimiliki oleh seorang insan adalah amat cetek. Semakin banyak yang kita terokai dan ketahui hakikatnya semakin kita menyedari bahawa semakin cetek dan sediktilah nilai ilmu yang kita miliki dan fahami.

SESIAPA YANG MENGATAKAN BAHAWA SESUNGGUHNYA DIALAH YANG PALING BIJAK & MENGUASAI SEGALA JENIS ILMU, MAKA KETIKA ITULAH DIA MENJADI ORANG YANG PALING BODOH

Firman Allah SWT, maksudnya:

Katakanlah: “Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan-lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)”.

(Al-Kahfi: 109)

“Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan lautan (menjadi tinta), di tambah kepadanya tujuh lautan (lagi) sesudah (kering) nya, nescaya tidak akan habis-habis (dituliskan) kalimat Allah (ilmu Nya). Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

(Luqman: 27)

Namun ini bukanlah alasan untuk kita menjadi malas dalam mendalami ilmu. Sungguh ilmu itu perlu diterokai dan didalami oleh kita lebih-lebih lagi bagi seorang yang muslim yang ingin mencapai kejayaan dan kebahagian hidup di sini dan di sana.

Saidina Ali menyatakan:

“Sesiapa mengimpikan kehidupan dunia, maka dia perlu berilmu. Sesiapa mengimpikan kehidupan akhirat, maka dia perlu berilmu. Jika kita mengimpikan kedua-duanya, maka kedua-duanya perlukan ilmu pengetahuan.”

Tamadun masa silam telah jelas menunjukkan kepada kita bahawa segala bentuk kejayaan dalam peradaban mereka adalah bermula dengan ilmu. Sama ada tamdun Islam atau pun tamadun Barat, segala tamadun yang pernah berada di atas puncak kegemilangannya adalah bertitik tolak dengan penguasaan ilmu mereka.

Namun keciwa lagi terkilan pada hari ini bahawa sebagai umat Islam, ramai di kalangan kita terlebih dalam mengaggungkan dunia Barat bahkan sampai mengenepikan dan terlupa bahawa suatu masa dahulu saudara seagama dan setamadun kita dahulu pernah mencapai kegemilangan yang lebih tinggi daripada tamdun Barat pada hari ini bila mana mereka menguasai ilmu. Bukan sahaja dalam ilmu keagamaan, bahkan dalam segala segenap ilmu pernah kita kuasai pada suatu masa dahulu. Segalanya pernah saudara SEISLAM kita pelopori dahulu.

Adakah kita mahu berpeluk tubuh dan berdiam diri sahaja? Adakah kita tiada usaha untuk mengembalikan semula kegemilangan ISLAM di pentas dunia?? Renungkan….

Walau dalam strata kehidupan mana sekali pun kita berpijak, namun proses menuntut ilmu itu tidak pernah berhenti sehinggalah kita yang pergi.

Sama ada kita merupakan seorang pelajar di peringkat sekolah mahu pun mahasiswa di IPT atau pun seorang pekerja bahkan sesiapa jua sekali pun proses menuntut ilmu adalah berterusan. Sama ada kita sedar atau tidak. Sama ada secara langsung atau sebaliknya. Proses ini berjalan dalam keadaan kita sedar atau pun tidak.

Dalam pencarian ilmu pengetahuan, ada beberapa peringkat yang mesti diikuti oleh seseorang muslim sebagaimana sabda Baginda Rasulullah SAW yang bermaksud:

Jadilah kalian orang yang berilmu (’aliman), atau (setidaknya) jadilah penuntut ilmu (muta’aliman, active learning), atau (setidaknya) jadilah pendengar ilmu (mustami’an, passive learning), atau (setidaknya) jadilah pendukung aktivitas keilmuan (muhibban), dan jangan jadi yang kelima (yaitu yang bukan keempat kriteria di atas), maka kalian akan binasa.“. 

(Hadis riwayat Tabrani)

Secara ringkas dapat difahami hadis ini seperti berikut :

1. ‘Aliman, orang yang berilmu. Ini adalah perkara yang utama. Orang yang berilmu adalah orang yang menguasai ilmu dan kerana bijaksana. Mereka bukan hanya sekadar mengetahui ilmu, tapi memahami ilmu. Mereka bukan manusia teori, tapi dapat memanfaatkan ilmunya untuk kemaslahatan ummat. Mereka bukan “penimbun” ilmu, melainkan “penyalur” ilmu: ilmu mereka banyak dan terus bertambah, tapi sekaligus mereka mengamalkan ilmunya (mengajar termasuk di dalamnya). Mereka adalah orang-orang yang tenang hati dan fikirannya kerana ilmu pengetahuannya.

2. Muta’aliman, para pembelajar. Mereka adalah orang-orang yang tegar menuntut ilmu. Mereka gemar belajar apa saja tanpa mengira masa, tempat, bahkan dengan siapa dia menuntut ilmu. Mereka orang-orang yang dahagakan ilmu. Mereka tidak pernah mengenal arti jemu dan bosan dalam mendalami ilmu sama ada menerusi pembacaan buku, menghadiri kuliah ilmu atau apa cara sekali yang dapat mendalami ilmu. Mereka memiliki kesadaran bahwa mereka masih kekurangan ilmu dan mereka juga tahu akan keutamaan dan manfaatnya jadi orang ‘alim, maka itu mereka bersemangat menuntut ilmu.

3. Mustami’an, para pendengar ilmu. Mereka adalah pembelajar yang pasif. Mereka senang bila diajak mengikuti majlis ilmu. Mereka akan tekun mendengarkan penjelasan tentang ilmu. Mereka senang dan bangga jika bisa hadir di forum-forum ilmu, walau mereka tidak terlalu aktif di forum tersebut. Hanya sekadar mendengar. Maksudnya datang ke pengajian hanya bermodalkan sepasang telinga untuk mendengarkan uraian tentang ilmu. Mungkin lebih canggih sedikit, mereka bawa bersama recorder untuk merakam

4. Muhibban, para pendukung pembelajar dan aktivitas keilmuan. Bahasa lainnya: simpatisan. Mereka mencintai para penuntut ilmu. Mereka mencintai majlis ilmu yang ada di sekelilingnya dan dapat dicapainya. Mereka akan menyokongnya. Mereka hanya senang menjadi pembuka jalan kepada orang yang hendak menuntut ilmu saja. Bahkan mereka akan memberikan perlindungan kepada aktivitas keilmuan dari kemungkinan gangguan. Entah apa yang masih menghalangi hatinya untuk tergerak melibatkan diri secara full menuju tingkat ‘aliman. Namun rasa cinta dan dukungan mereka sangat patut diapresiasi secara positif. Mereka orang-orang baik yang perlu diajak untuk lebih mengembangkan kebaikan-kebaiknnya.

5. Golongan selain keempat di atas. Rasulullah SAW tidak memberikan terminologi untuk menyebut golongan kelima ini. Beliau hanya menyebut singkat apa akibatnya, yaitu “maka kamu akan binasa”. Ini sudah cukup mewakili betapa buruk golongan kelima ini karena dikatakan ‘akan binasa’. Semoga kita semua bukan dalam golongan yang seperti ini.

Semoga hadith ini menjadi pendorong kepada kita dalam menjadi salah seorang daripada golongan di atas selain daripada golongan yang kelima. Dalam konteks keadaan masyarakat setempat dan Melayu kita kini, dapat dikatakan hampir setiap golongan ini dapat kita lihat dalam masyarakat kita.

Namun, apa yang hendak di tambah di sini, alangkah indahnya dalam 4 golongan ini, kan lebih baik jika kita sisipkan BUKU NOTA dalam mencatat segala ILMU yang kita perolehi. Dengan adanya CATATAN dapat mengingatkan kita dan menjadi bahan rujukan kepada kita suatu masa nanti. PERCAYALAH! Jika tiada buku nota, gunakanlah handphone yang canggih dan updated seperti i-Phone, SmartPhone atau segala bentuk kecanggihan yang kita ada untuk mencatat ilmu. So, dalam masa yang sama dalam menghadiri ilmu taklah kita cepat tertidur atau terlena kan? (pesanan untuk diri sendiri jua)😀

JOM KITA BERSAMA-SAMA menerokai ilmu yang ada di atas muka bumi ini. Jangan hanya sibuk mentelaah ilmu akademik semata sampai lupa nak top up ilmu yang lebih penting bagi kita sebagai seorang muslim khususnya iaitu ilmu keagamaan yang menjadi fardhu ‘ain bagi kita semua. Tidak salah untuk kita SUCCES dan mendalami ilmu akademik lebih-lebih lagi sebagai seorang pelajar yang dalam usaha untuk menggenggam segulung ijazah, namun jangan sampai terabai ilmu agama yang menjadi asas dan tunjang dalam kehidupa kita hakikatnya.

Kita boleh berbangga dengan mendapat kejayaan cemerlang dalam pelajaran, dengan anugerah yang pelbagai dalam bidang akademik, ada yang mendapat 1st class, mendapat anugerah dekan dan lain, ALHAMDULILLAH. Namun, dalam masa yang sama tidakkah kita malu pada TUHAN & DIRI SENDIRI bahawa selama ini tara dan tahap manakah ILMU KEAGAMAAN kita? Sedarlah bahawa untuk mencapai kejayaan di dunia kita perlu kepada ILMU, untuk mencapai kejayaan kehidupan selepas di dunia pun kita perlu kepada ILMU. Kita semua nak berjaya di dunia dan kehidupan selepas di dunia kan? Dan pastilah kita perlu kepada ILMU.

Janganlah kita hanya berbangga dengan ilmu yang dapat menjamin kejayaan kita di atas dunia sahaja sedangkan kehidupan di sana kita tidak tahu bagaimanakah pula?

Jom kita menuntut ilmu sebanyak-banyaknya!! (pesanan untuk diri ini jua)   (。◕‿◕。)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on April 1, 2012, in ~Coretan~. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: