Rona air Kehidupan

Rona dan pola warna kehidupan manusia tidak ubah seperti kitaran air yang mengalir di alirannya.

Tatkala air itu berada di hulunya, air itu sangat suci lagi bersih. Menenangkan mata yang memerhati, sejuknya air itu menyentuh permukaan kulit, sesejuk itulah hati yang merasainya, memberi manfaat pada mereka di sekelilingnya.

Namun tatkala ia mula menelusuri alirannya hinggalah ke hilir sungai. Apa yang dulu ada padanya sudah hilang kini. Airnya sudah kotor dengan kotoran yang dilakukan manusia, menyempitkan fikiran yang memikirkannya, menyakitkan mata yang melihatnya gara-gara segala keindahan sungai itu sudah hilang berlalu pergi.

Namun, jika air itu dirawat dan diproses semula dengan sebaiknya, dengan segala macam usaha untuk merawatnya dengan penggunaan “reverse osmosis @ treated water @ sebarang kemodenan yang wujud pada hari ini, maka harga dan nilainya akan menjadi lebih mahal daripada asalnya dulu. Ia memberikan manfaat bahkan berlipat kali ganda manfaat kepada mereka yang memanfaatkannya.

Begitu jualah dengan rentak hidup manusia..

Ketika baru dilahirkan dan berada di usia kanak-kanak, semua orang disekelilingnya amat suka padanya. Segala insan yang berada disekelilingnya akan merasa gembira dan tenang ketika bersama mahu pun melihatnya tanpa membezakan agama sedia ada. Gembiranya jelas terukir pada lakaran bibir insan melihatnya, ketenangan bersama dengannya begitu berharga, walaupun kadang kala bayi itu merengek menangis. Bahasa tangisan yang dilagukan walaupun kadang kala membangkitkan api kemarahan tapi hanya seketika, inilah tandanya manusia itu suci daripada noda dan dosa bahkan rahmatNya dilimpahi keatasnya.

Namun, tatkala arus kehidupan terus ditempuhinya, melangkah ke alam kedewasaan dan kematangan hinggalah mencecah ke usia yang matang dan dewasa. Kemanisan dan ketenagan yang dirasai pada manusia itu semakin pudar bahkan terkadang mula menjelma kepada api kebencian. Perasaan tidak selesa bila bersamanya, melihat kelibatnya sudah cukup merimaskan, mendengar suaranya sudah cukup menyakitkan gegendang telinga bahkan bertentang mata dengannya terungkap 10001 kebencian yang kadang kala terungkap di dasar hati. Itulah tanda hati dan peribadi insan itu semakin jauh dari Ilahi, semakin sarat dengan nila-nilai negative yang dilakukan terhadap manusia sekeliling dan tuhannya.

Namun bila mana insan ini kembali semula ke pangkal jalan, menyesali dengan bersungguh atas kesilapan lalunya, nilai dan harga dirinya begitu tinggi. Bukan sahaja disenangi oleh manusia, bahkan dikasihi oleh Tuhannya. Ibarat suci dan bersihnya ia seperti bayi yang baru dilahirkan.

Benarlah kata Allah dalam surah al-Fath ayat ke 29

“…pada wajahnya terdapat tanda-tanda sujudnya(solatnya)…”

Hasil ibadahnya akan jelas terpancar pada dirinya, ketenangan dan kerahmatan pada dirinya Tuhan pamerkan supaya dapat member ketenangan pada siapa yang melihat wajahnya bahkan bila bersama dengannya.

Janganlah kita risaukan bagaimana proses kehidupan kita ini bermula, tapi risau dan fikirkanlah bagaiman kita nak mengakhirkan hidup kita ini.

MARILAH KITA mula mengorak langkah untuk memperbaiki rona dan rentak kehidupan kita, agar kita kekal dalam rahmat dan kasih-sayangNYA..^_^

Posted on February 1, 2012, in ~Coretan~. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: