Tentang al-Qadr yang tercatat dalam al-Quran

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

1)      Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam kemuliaan.

2)      Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?

3)      Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.

4)      Pada malam itu turun maalaikat-malaikat dan malaikat Jibrail dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan.

5)      Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.

Surah ini membicarakan tentang malam yang dijanjikan di mana seluruh alam ditandakan dengan kegembiraan dan ibadah. Itulah malam perkongsian yang sempurna dan terbaik antara dunia ini dengan al-Mala’ul a’la. Itulah malam yang menjadi tanda kepada permulaan turunnya wahyu al-Quran kepada Nabi s.a.w, suatu peristiwa yang tiada tandingannya dalam sejarah umat manusia. Keagungannya adalah jauh berada daripada kotak pemikiran manusia yang dangkal ini.

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.”

Kenyataan al-Quran yang berhubung dengan peristiwa besar ini memancar dengan nur Allah dan bersinar.

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam kemuliaan.”

Di sana jua ada nur para malaikat dan Jibrail bergerak di antara bumi dan al-Mala’ul ‘ala.

“Pada malam itu turun malaikt-malaikat dan Jibrail dengan izin Tuhannya untuk segala urusan.”

Sebaagi tambahan, juga terdapat cahaya subuh yang diketengahkan oleh surah ini dengan nur al-Quran dan para malaikat serta roh kedamaian :

“Malam itu penuh (penuh) kesejahteraan hatta ke terbit fajar.”

Malam yang menjadi persoalan ini adalah malam yang sama yang ada disebut dalam surah ad-dukhan, surah ke-44 :

“Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkati dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan, pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, iaitu urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kamilah yang mengutus para Rasul itu sebagai rahmat dari Tuhanmu, sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

                                                                                                                                                             (ad-Dukhan:3-6)

Malam itu jua ada disebut sebagai suatu malam pada bulan Ramadhan, sebagaimana yang tercatat dalam firman-Nya :

“Bulan Ramadhan yang di dalamnya diturunkan al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu serta pembeza di antar yang haq dengan yang batil.”

                                                                                                                                                             (al-Baqarah:185)

Ibn Ishaq meriwayatkan bahawa wahyu pertama mengandungi pembukaan surah 96, al-‘Alaq yang berlaku dalam bulan Ramadhan ketika Nabi s.a.w. sedang bermunajat dalam Gua Hira’.

Beberapa hadis ada menyebut mengenai malam ini telah sampai kepada kita : sebahagiannya menekankan bahawa malam tersebut adalah malam dua puluh tujuh Ramadhan, yang lain pula menyatakan sebagai malam dua puluh satu; sebahagian lagi menyatakan sebagai salah satu daripada sepuluh malam terakhir pada bulan Ramadhan.

Sebagai muslim, kita diperintahkan supaya jangan lupa atau terlena  dengan persitiwa ini. Rasulallah telah mengajar kepada kita suatu cara yang mudah untuk memperingati malam tersebut. Baginda menggalakkan kita supaya menghabiskan waktu setiap tahun pada malam Lailatul Qadr untuk beribadah kepadaNya dalam sabda baginda :

“Berjaga-jagalah pada malam Qadr, di sepuluh malam yang terakhir bulan Ramadhan. Sesiapa yang berdiri pada malam Qadr kerana iman dan mengharapkan akan Allah, diampuni dosa-dosa yang telah lalu”

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on August 23, 2011, in Tinta kehidupan. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: