~^_^~

Dahulu aku pernah membesarkan dan memeilhara seekor merpati putih semenjak ia kecil.

Aku menjaganya dengan sepenuh perhatian dan kasih-sayang.

Kadang kala aku bercerita padanya segala kesulitan yang ku alami.

Walaupun aku mengerti perkongsian itu tanpa jawapan, tapi ia dapat menenangkan ku.

Tatkala pagi menjelma akan aku lepaskan ia untuk bebas terbang di dalam kawasan rumahku.

Pabila malam pula dia akan pulang semula ke kamarnya agar dia selamat daripada ancaman binatang buas yang lain.

Saban hari usianya meningkat dan kian dewasa.

Aku melihat pada renungan matanya dia sudah dewasa untuk mengenal arti kehidupan sebenar.

Hari ini dengan berat hati aku melepaskan ia.

Agar ia bebas untuk meneroka alam nan indah ini.

Walaupun aku sedar betapa sukar untuk aku melepaskan dia.

Tapi aku harus sedar sampai bilakah aku mahu mengurungnya sedangkan jika hatinya betah ingin menikmati indahnya alam ini.

Biarlah aku gembira melihatnya ia terbang di awanan bebas seperti yang lain.

Apa yang aku impikan adalah cukup sekadar melihat kegembiraan hidupnya.

Itu pun sudah cukup membahagiakan diri ku walau pun pun kadang kala ia sukar untuk ku hadapi.

Walaupun pahit akan aku belajar untuk menealannya.

Setelah beberapa ketika, aku mulai kesepian dan aku belajar untuk menghadapinya dengan tabah.

Saban hari aku semakin tabah mengahdapinya.

Namun, doa ku agar merpati itu agar terus selamat dan bahagia menikmati hidupnya di luar sana.

Suatu pagi yang tenang, hati ku merasa keanehan seolah-olah ada sesuatu yang berlaku.

Dalam cuba aku merungkai kebingungan apakah yang melanda.

Aku merenung jauh di balik jendela ruang tamu ku.

Di sana aku melihat seekor merpati putih.

Dalam keadaan samar aku mengecilkan mata ku untuk mengenal pasti kelibat merpati itu.

Pabila aku mula menapak ke hadapan merpati itu turut menuju ke arah ku.

Baru aku sedar itulah merpati yang dahulunya pernah aku lindungi.

Kini ia kembali pulang kepada ku.

Walaupun kini aku biarkan ia bebas untuk menikmati kehidupan di luar sana.

Namun ia masih mengharapkan agar aku terus melindunginya.

Aku memanjatkan kesyukuran ke hadhrat ilahi.

Kepulangannya pada ku pasti akan mewarnai semula perjalanan hidupku.

Baru ku sedar jika ia benar milik ku.

Walau sejauh mana pun ia merantau, seluas mana pemandangan ia nikmati, seindah mana pun hidup di luar sana.

Pasti ia akan pulang semula kepadaku.=)

About Mada Hannan

Kadang-kala berkata tanpa kata itu lebih lancar, berhujah tanpa bersemuka itu lebih jelas, meluah tanpa bertentang mata itu lebih selesa umpama lancarnya air yang mengalir, tenangnya bayu yang bertiup, bebasnya burung yang terbang di awanan

Posted on June 14, 2011, in ~Coretan~. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: